Selasa 13 April 2021, 08:35 WIB

Hannover Messe Bantu Wujudkan Mimpi Indonesia Emas di 2045

Mediaindonesia.com | Ekonomi
Hannover Messe Bantu Wujudkan Mimpi Indonesia Emas di 2045

AFP/Patrick Lux
Bendera Hannover Messe, ajang pameran teknologi terbesar di Jerman.

 

INDONESIA bertekad memanfaatkan peluang ekonomi dengan menjadi Partner Country Hannover Messe 2021 yang seluruh rangkaian acaranya digelar secara virtual pada 12-16 April 2021.Indonesia merupakan satu-satunya negara ASEAN yang menjadi Partner Country di ajang pameran teknologi industri tahunan terbesar Jerman di dunia.

Acara ini memamerkan berbagai inovasi start-up, teknologi informasi (TI), robotika, energi, kendaraan listrik, dan produk teknologi lainnya. Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka acara pameran ini secara virtual bersama dengan Kanselir Jerman, Angela Merkel.

"Sebuah kehormatan bagi Indonesia untuk menjadi negara mitra Hannover Messe 2021 kedua kalinya setelah 26 tahun lalu. Tema tahun ini adalah transformasi teknologi, sangat relevan dengan situasi pandemi saat ini, khususnya teknologi digital (menjadi) semakin penting," kata Presiden Jokowi, secara virtual di Jakarta, Senin (12/4).

Presiden menjelaskan bahwa transformasi teknologi menciptakan momentum yang bukan saja membawa dunia keluar dari pandemi, tapi juga untuk melakukan lompatan besar ke depan. 

"Di 2045, pada usia seabad akan menjadi tahun emas bagi Indonesia, dan ini adalah visi besar Indonesia yaitu Indonesia Emas yang diwujudkan melalui industri 4.0. (Perkembangan) Ekonomi digital dan industri 4.0 di Indonesia adalah yang tercepat di Asia Tenggara."

Jumlah perusahaan rintisan (startup) yang dimiliki Indonesia sekitar 2.193, dan ini merupakan jumlah kelima terbesar di seluruh dunia. Indonesia memiliki 5 perusahaan unicorn dan 1 decacorn.

"Industri ini akan berkontribusi pada PDB Indonesia sekitar US$133 miliar di 2025, dan didukung oleh 185 juta penduduk Indonesia yang memiliki akses internet, terbesar keempat di dunia. Saya ingin mengajak Jerman untuk bermitra mewujudkan transformasi digital di Indonesia," ungkap Presiden Jokowi.

Sementara, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam sambutannya menuturkan dalam pameran tahun ini, Pemerintah mengusung tema Making Indonesia 4.0. Sehingga sebagai Partner Country, Indonesia dapat menampilkan diri sebagai negara emerging yang tengah melakukan transformasi ekonomi menuju industri 4.0 yang berbasis riset dan inovasi. Indonesia harus bisa tampil dan menunjukkan eksistensi sebagai negara ekonomi besar.

"Pemerintah juga ingin berbagi kepada dunia mengenai peta jalan (roadmap) penerapan industri 4.0 di Indonesia dan pencapaian dalam implementasinya yang dfokuskan pada 7 sektor prioritas, elektronik, kimia, otomotif, makanan dan minuman, tekstil dan pakaian serta farmasi dan alat kesehatan," kata Airlangga.

Di sektor kimia, farmasi, dan tekstil, sejumlah perusahaan telah mengimplementasikan industri 4.0 yang memungkinkan efisiensi dan peningkatan daya saing. Revolusi industri ke-4 yang merupakan perpaduan teknologi dengan mengintegrasikan sumber daya teknologi, mesin, kecerdasan buatan dan manusia, memberikan perubahan besar dalam sektor tersebut.

"Kemandirian Indonesia di sektor industri alat kesehatan dan farmasi merupakan hal penting, terlebih dalam kondisi kedaruratan kesehatan seperti saat ini. Sektor tersebut masuk dalam kategori high demand di tengah pandemi Covid-19 pada saat sektor lain terdampak berat," ujar Menko AirlanggaHannover Messe akan memberikan optimisme bagi dunia usaha untuk menjaring investor skala global. Pada sektor perdagangan, para pelaku usaha juga dapat memperoleh kesempatan mendapatkan mitra untuk memperluas ekspornya. Dalam pameran ini, ada 156 pelaku industri dari Indonesia yang akan berpartisipasi, dan 54 di antaranya berasal dari sektor industri logam, mesin dan alat transportasi dan elektronika.

baca juga: Malam ini Jokowi dan Angela Merkel Resmikan Acara Hannover Messe

Selain itu, ada sebanyak 63 startup asal Indonesia yang akan berpartisipasi. Setiap tahunnya, Hannover Messe dihadiri rata-rata 225 ribu pengunjung yang merupakan perusahaan-perusahaan dari seluruh dunia. Namun, untuk tahun ini pameran Hannover Messe diperkirakan akan menarik 1 juta pengunjung.

"Karena tahun ini pameran dilaksanakan secara daring sehingga dapat menjangkau target peserta yang lebih banyak,” pungkas Menko Airlangga.

Sebagai informasi, pada awalnya Indonesia akan menjadi Partner Country Hannover Messe pada 2020 lalu, namun terpaksa dibatalkan karena terjadi pandemi Covid-19. Selain penyelenggaraan pada tahun ini, Indonesia juga akan tampil kembali sebagai Partner Country Hannover Messe yang rencananya akan diselenggarakan secara hybrid pada 2023. (RO/OL-3)


 

Baca Juga

ANTARA FOTO/Aji Styawan

Cegah Rob, Tol Semarang-Demak Terintegrasi dengan Tanggul Laut

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 19 Mei 2021, 06:13 WIB
Tanggul ini bakal difungsikan sebagai penahan banjir rob serta mengatasi banjir dan genangan air yang selama ini menjadi permasalahan ibu...
morningtidings.com

Amazon Tawarkan US$ 9 Miliar pada MGM untuk Merger

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 19 Mei 2021, 01:15 WIB
Amazon dikabarkan tertarik untuk mengakuisisi MGM Studios dan menciptakan kerja sama baru yang berbeda dari jenis akusisi media yang lazim...
morningconsult.com

Banyak Laporan Laba Saham-Saham Wall Street Dibuka Sedikit Naik

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 19 Mei 2021, 01:01 WIB
Saham-saham di Bursa Efek New York, Wall Street, Amerika Serikat, dibuka sedikit naik pada awal perdagangan Selasa (18/5) pagi waktu...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Berebut Fulus dari JAKARTA

Jawa Barat menjadi primadona pariwisata bagi warga Jakarta. Namun, sejak pembangunan jalan tol dan terhubung dengan tol trans-Jawa
menyebabkan fulus wisatawan Jakarta terbelah.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya