Sabtu 10 April 2021, 12:50 WIB

Target Penyaluran KUR 2021 Meningkat Menjadi Rp253 Triliun

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Target Penyaluran KUR 2021 Meningkat Menjadi Rp253 Triliun

ANTARA FOTO/Asep Fathulrahman
Produsen jam dinding kayu di Kampung Kalapa Dua, Sepang, Serang, Banten.

 

DEPUTI Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM Eddy Satriya mengatakan bahwa tahun ini, pemerintah kembali menunjukkan keberpihakannya kepada pelaku UMKM dan koperasi dengan meningkatkan target penyaluran KUR menjadi Rp253 triliun dari target yang ditetapkan sebelumnya pada 2021 sebesar Rp220 triliun.

Selain itu, pemerintah juga kembali memberikan stimulus tambahan subsidi bunga KUR pada masa covid-19 tahun 2021 sebesar 3% sampai dengan 30 Juni 2021.

Salah satu contoh realisasi penyaluran KUR Provinsi DI Yogyakarta sampai dengan 5 April 2021 berdasarkan data Sistem Informasi Kredit Program (SIKP) sebesar Rp1,17 triliun kepada 32.882 debitur.

"Dengan potensi besarnya penyaluran KUR ini tentunya akan bermanfaat dan memberikan dampak positif yang dapat dirasakan seluruh pelaku koperasi dan UMKM di Yogyakarta," ungkap Eddy dilansir dari keterangan resmi, Sabtu (10/4).

Eddy berharap semua pihak yang terkait dapat berperan aktif dalam program KUR. Diantaranya, Dinas Koperasi dan UKM Provinsi, Kabupaten/Kota, dengan menyiapkan calon debitur yang potensial untuk mengakses KUR dan mengupload calon debitur tersebut ke SIKP agar dapat diakses para penyalur KUR.

"Juga melakukan pembinaan dan pendampingan kepada UMKM untuk mengakses KUR maupun pasca menerima KUR," ujarnya.

Baca juga: Pemanfaatan KUR untuk Alumni Pra Kerja Dinilai Positif

Di samping itu, lanjut Eddy, dinas terkait juga diharapkan melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan KUR di wilayahnya.

"Penyalur KUR diharapkan dapat berkomitmen untuk mencapai target dalam penyaluran KUR dan berkoordinasi dengan Dinas Koperasi dan UKM setempat untuk mempercepat penyaluran KUR," kata Eddy.

Sementara pihak penjamin KUR diharapkan dapat membantu UMKM dalam hal keterbatasan agunan yang dimiliki UMKM.

Eddy menjelaskan, tahun 2020, pemerintah memberikan dukungan akses pembiayaan untuk UMKM melalui program KUR dengan target sebesar Rp190 triliun. Dalam rangka percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional, pemerintah memberikan relaksasi dan stimulus tambahan subsidi bunga KUR sebesar 6% sampai dengan 31 Desember 2020 (sehingga suku bunga menjadi 0%).

Selain itu, pemerintah juga menambahkan skema KUR Super Mikro yang tidak mensyaratkan agunan tambahan untuk plafon KUR sampai dengan Rp10 juta yang diprioritaskan bagi pelaku UMKM dari pekerja yang terkena pemutusan hubungan kerja dan Ibu Rumah Tangga.

Realisasi Penyaluran KUR tahun 2020 sebesar Rp197,04 triliun (103,7% dari target awal tahun 2020 sebesar Rp190 triliun) dan diberikan kepada 6,11 juta debitur

Rinciannya, KUR Super Mikro sebesar Rp8,725 triliun kepada 992.845 debitur, KUR Mikro sebesar Rp129,743 triliun kepada 4.804.309 debitur, KUR Kecil/khusus sebesar Rp58,192 triliun kepada 301.508 debitur, KUR TKI sebesar Rp380,53 miliar kepada 13.396 debitur.

"Realisasi penyaluran KUR Provinsi DI Yogyakarta tahun 2020 sebesar Rp4,07 triliun kepada 122.720 debitur," pungkasnya. (OL-4)

Baca Juga

DOK DPR RI

Ketua Komisi IV DPR RI Bangga Kementan Panen Pedet

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 20:21 WIB
Sudin berharap kegiatan tersebut bisa dilanjutkan dengan proses penggemukan hingga pengembangan daging untuk kebutuhan...
Dok. BPK

BPK Terpilih sebagai Wakil Ketua UN External Auditors

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Rabu 08 Desember 2021, 19:51 WIB
"Terpilihnya BPK sebagai Wakil Ketua Panel PBB semakin mempertegas peran aktif dan kontribusi Indonesia pada Dunia Internasional,...
Ist

HUT Ke-44 BPJAMSOSTEK Momentum Perkuat Sinergi Pekerja dan Stakeholder

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 19:16 WIB
Beragam kegiatan untuk memperingati HUT BPJAMSOSTEK agar tercipta sinergi yang baik dan semangat positif bagi masyarakat pekerja di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya