Jumat 05 Maret 2021, 21:43 WIB

Raih Pendanaan, SiCepat bakal Perluas Jaringan dan Ekspansi 

Gana Buana | Ekonomi
Raih Pendanaan, SiCepat bakal Perluas Jaringan dan Ekspansi 

Dok. SiCepat
Layanan SiCepat

 

MEMASUKI kuartal I-2021, perusahaan ekspedisi, SiCepat Ekspres mendapatkan pendanaan dari sejumlah investor sebesar US$ 170 juta atau sekitar Rp 2,4 triliun. Aksi ini menjadi pendanaan Series B terbesar di Asia Tenggara.

Adapun investor yang mendanai SiCepat Ekspres antara lain adalah Falcon House Partners, Kejora Capital, DEG (the German Development Finance Institution), Asia Based Insurer, MDI Ventures (by Telkom Indonesia), Indies Capital, Pavilion Capital (Temasek Holdings Subsidiary), Tri Hill dan Daiwa Securities. Aksi ini diklaim menjadi pendanaan Series B terbesar di Asia Tenggara.

CEO SiCepat Ekspres The Kim Hai mengatakan, pendanaan yang diterima SiCepat Ekspres itu untuk memperkuat posisi SiCepat Ekspres sebagai ekspedisi dengan layanan logistik terintegrasi yang melayani e-commerce. SiCepat juga merencanakan perluasan jaringan, seiring dengan berkembangnya pasar e-commerce. 

"Layanan terintegrasi kami juga senantiasa membantu perkembangan bisnis para UMKM terutama yang memiliki produk-produk lokal, agar dimasa sulit seperti sekarang masih bisa bertahan dan berkembang, dengan memberikan beberapa layanan promosi dan tarif yang kompetitif,” kata The Kim Hai dalam keterangan resmi yang diterima, Jumat (5/3).

Ia mengatakan, kinerja perseroan terangkat sebab masa pandemi covid-19 juga telah mempengaruhi perkembangan bisnis retail e-commerce di Asia Tenggara, khususnya Indonesia, yang juga berdampak kepada bisnis ekspedisi termasuk SiCepat Ekspres.

Dengan suntikan pendanaan tersebut, The Kim Hai bilang pihaknya akan melakukan investasi lebih lanjut dalam memperluas layanan logistik dan infrastrukturnya.

Baca juga : Permudah Berwakaf, Bank Danamon Hadirkan Layanan Wakaf Digital

Saat ini SiCepat Ekspres menyediakan layanan Penjemputan (First-mile) & Pengiriman (Last-mile), Pergudangan (Fulfillment Center), Layanan Pendukung Perdagangan (Commerce-enabling Services), Distribusi Online dan Logistik Jarak Menengah (Middle-mile Logistic).

Dengan penataan layanan logistik tersebut, SiCepat Ekspres mampu menyediakan layanan logistik terintegrasi untuk ekonomi zaman baru (new economy) ini yang melayani segmen pasar e-commerce dan social commerce.

Managing Partner & Direktur Kejora Capital Sebastian Togelang menambahkan, pertumbuhan e-commerce di Indonesia pada tahun 2020 mencapai Rp 460 triliun, dengan proyeksi peningkatan sebesar 21% di tahun 2025.

“Kami sangat percaya bahwa SiCepat Ekspres akan tumbuh dan berkembang pesat seiring dengan berkembangnya pasar e-commerce yang telah menyumbangkan 25% dari total perekonomian digital,” tambahnya.

Berdasarkan data yang diterima, pada tahun 2014 ketika SiCepat Ekspres didirikan, perusahaan ekspedisi ini hanya melayani UMKM (pasar social commerce) yang tersedia di media sosial. Pihaknya terus memperluas jaringan ke seluruh Indonesia dan mengembangkan teknologi untuk menyediakan layanan pengantaran dan penjemputan paket di beberapa platform e-commerce.

Pada tahun 2020 SiCepat Ekspres telah mengirimkan lebih dari 1,4 juta paket perhari dengan lebih dari 97% tingkat layanan untuk pengiriman satu hari sampai di tempat tujuan. (OL-7)

Baca Juga

Ist/Kementan

Kementan Fasilitasi Edarkan Lemon ke Pasar Jabodetabek Hingga Bali

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 08:36 WIB
Haji Syahid  bersyukur meski di tengah jatuhnya penjualan, pemerintah mampu memfasilitasi dengan pembelian melalui...
Dok PBNU

Sawit Bantu Entaskan Papua dari Jurang Kemiskinan

👤Andhika Prasetyo 🕔Selasa 13 April 2021, 23:45 WIB
Ia memastikan, pemerintah siap memberikan insentif bagi pelaku usaha dan petani guna mendukung berkembangnya industri sawit di Papua dan...
123RF

Bijak Kelola Keuangan Saat Ramadan

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 13 April 2021, 22:05 WIB
Pandemi juga mengubah hampir seluruh lini kehidupan, termasuk perekonomian bahkan psikologis...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya