Kamis 04 Maret 2021, 22:04 WIB

PPMKP Ciawi Diminta Transformasi Metode Pelatihan SDM Pertanian

mediaindonesia.com | Ekonomi
PPMKP Ciawi Diminta Transformasi Metode Pelatihan SDM Pertanian

Ist/Kementan
kepala BPPSDMP, Kementan, Dedi Nursyamsi, di PPMKP Ciawi, Bogor, Jawa Barat, Kamis (4/3).

 

UNTUK mendapatkan SDM pertanian yang berkualitas, cara-cara serta ilmu yang mendorong peningkatan kapasitasnya harus terus disesuaikan.

Hal ini juga disampaikan ke PPMKP (Pusat Pelatihan Manajemen dan Kepemimpinan Pertanian) Ciawi sebagai salah satu unit kerja di bawah Kementerian Pertanian (Kementan) khususnya Badan Penyuluhana Pengembangan SDM Pertanian yang bertugas dalam memberikan pelatihan manajemen dan kepemimpinan aparatur.

PPMKP Ciawi diminta mentransformasikan metode pelatihan sehingga bisa mencetak SDM Pertanian unggul.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, ilmu pertanian harus terus diperbarui agar bisa menyesuaikan diri.

"Saat ini kita sudah memasuki era industri 4.0. Artinya, pertanian pun harus diperbarui. Harus ada sentuhan sains dan teknologi. Dan itu membutuhkan SDM berkualitas," katanya.  

Hal yang sama diutarakan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, di PPMKP Ciawi, Bogor, Jawa Barat, Kamis (4/3).

"Saat ini kita sedang melakukan transformasi dari konvensional ke modern termasuk juga teknologi dari tradisional ke modern. Kalau tradisional masih menggunakan manual, atau tenaga ternak. Tradisional membuat produktivitas rendah, waktunya lama. Kalau kita mengandalkan cara tradisional sulit untuk memenuhi kebutuhan pangan," katanya.

Oleh karena itu, sambungnya, siap tidak siap transformasi harus dilakukan. Dedi Nursyamsi menjelaskan, ciri pertanian modern adalah cepat, produktivitasnya tinggi, dan pemanfaatan IT. 

"Dengan modern proses produksi bisa lebih cepat. Apalagi dengan inovasi 4.0 semua dikendalikan dengan komputer atau internet off things," katanya. 

Ditambahkannya untuk mendukung hal itu, dibutuhkan sarana dan prasarana pertanian modern serta SDM yang juga modern. 

"Mindset, dan pemikiran yang modern pun dibutuhkan. Kalau masih menggunakan cara berpikir konvensional maka tidak bisa mengendalikan alat pertanian modern, teknologi pertanian modern," ujarnya.

Dedi Nursyamsi menjelaskan, untuk menciptakan atau mencetak SDM yang modern, dibutuhkan juga pelatih yang modern, seperti Widyaiswara, Dosen, Penyuluh yang profesional, serta berdaya saing.

"PPMKP Ciawi bertugas menghasilkan dan melatih aparatur pertanian yang berjiwa entrepreneurship tinggi, yang profesional, daya saing. PPMKP Ciawi mempunyai tugas yang mulia. Oleh karena itu, semua harus melakukan transformasi yang modern," ujarnya.

Ditambahkannya, transformasi bisa dimulai dari pelatihan Pra Jabatan yang lebih banyak diisi generasi milenial. Metodologi pelatihan pun harus di transformasi. Karena, milenial mempunyai ciri kritis, cerdas, cepat menguasai IT.

"Metode pelatihan yang manual jaman dulu jangan diterapkan lagi, seperti contohnya pelatihan untuk pra jabatan yang sekarang dikenal dengan latsar (pelatihan dasar) sekarang harus menyesuaikan dengan karakteristik dan kebutuhan generasi milenial. Dan kita harus siap dengan perubahan-perubahan yang kini seketika kian berubah," ujarnya.

Menurut Dedi Nursyamsi, yang tidak kalah penting adalah melakukan transformasi mindset atau cara berpikir dari konvensional ke modern. dan hal itu bisa dimulai dari hal kecil.(RO/OL-09)

Baca Juga

Dok BKPM

Perubahan BKPM Jadi Kementerian Sudah Terprediksi

👤Putri Rosmalia Octaviyani 🕔Kamis 15 April 2021, 03:25 WIB
PERUBAHAN nomenklatur Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menjadi Kementerian Investasi bukan hal yang...
Dok Pelni

Muatan Kapal Penumpang Pelni Tumbuh Jadi 106% di Triwulan I 2021

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 14 April 2021, 23:39 WIB
Selain itu, Pelni juga mencatatkan pertumbuhan pada muatan kontainer kapal tol laut perusahaan yang tumbuh signifikan menjadi...
dok.pribadi

Peluang ekspor Indonesia Terbuka Lebar di Filipina

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 14 April 2021, 23:31 WIB
POTENSI ekspor Indonesia ke Filipina masih terbuka lebar, karena itu sudah saatnya pelaku bisnis tanah air meraih kesempatan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Tajamnya Lancang Kuning di Lapangan

 Polda Riau meluncurkan aplikasi Lancang Kuning untuk menangani kebakaran hutan dan lahan. Berhasil di lapangan, dipuji banyak kalangan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya