Senin 14 Desember 2020, 14:13 WIB

Tahun Ini Momentum Kebangkitan Investor Ritel Domestik

Fetry Wuryasti | Ekonomi
Tahun Ini Momentum Kebangkitan Investor Ritel Domestik

Antara/Akbar Nugroho
Ilustrasi investor memantau perdagangan saham melalui gawainya.

 

SEPANJANG 2020 dinilai sebagai tahun kebangkitan investor ritel domestik di pasar modal Indonesia. Hal itu diungkapkan Direktur Pengembangan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Hasan Fawzi.

Di tengah pandemi covid-19, BEI bersama stakeholders mampu mencatatkan berbagai pencapaian dan beberapa rekor positif dari sisi pengembangan pasar modal. Khususnya pada aspek investor ritel domestik.

"Rekor yang berhasil diraih pada 2020 tidak terlepas dari keterlibatan seluruh stakeholders pasar modal. Tanpa bantuan dan kerja sama dari semua pihak, mustahil rekor tersebut dapat diraih,” ujar Hasan dalam diskusi virtual, Senin (14/12).

Baca juga: BEI: 53 Perusahaan Belum Sampaikan Laporan Keuangan Kuartal III

Rekor pertama ialah penambahan investor atau SID baru pasar modal, seperti saham dan obligasi, yang tumbuh 48,82% menjadi 3.697.284 SID per 10 Desember 2020.

Dari sisi pertumbuhan SID baru saham, yakni 488.088 SID. Jumlahnya naik 93,4% dari total pertumbuhan SID baru saham tahun lalu sebesar 252.370 SID. Saat ini, jumlah investor saham per 10 Desember 2020 sebanyak 1.592.698 SID. Itu setara dengan 44,19% dari jumlah investor saham di pasar modal Indonesia.

Rekor kedua, yakni momentum dominasi kepemilikan investor domestik. Dari Rp3.491 triliun jumlah kepemilikan saham yang tercatat di BEI, sebanyak 50,44% merupakan milik investor ritel domestik. Sementara itu, 49,56% dimiliki investor asing.

Ketiga, yakni momentum dominasi investor ritel domestik atas rata-rata nilai transaksi harian bursa. Data rata-rata nilai transaksi harian secara tahunan, yakni Januari-November 2020 dengan jumlah Rp8,42 triliun, sebanyak 45,9% dikontribusikan aktivitas transaksi investor ritel.

Baca juga: Marak Investasi Tiongkok di RI, BKPM: Mereka Berani

Dilanjutkan dengan rekor frekuensi rata-rata transaksi. Pada 2020 meningkat 31,985 menjadi 619.000 kali transaksi. Adapun pada 2019 tercatat 469.000 kali transaksi.

Kemudian, dari sisi bulanan, rata-rata frekuensi transaksi per bulan tertinggi pada November 2020 dengan kenaikan 44% menjadi 984.000 kali transaksi. Capaian itu tertinggi sepanjang sejarah pasar modal.

Adapun rekor kelima adalah aktivitas investor ritel domestik dari sisi harian dan bulanan. Rata-rata investor aktif per hari pada 2020 meningkat 56% menjadi 85.079. Sedangkan dari rata-rata investor aktif per bulan di sepanjang 2020 meningkat 45% menjadi 270.975 SID.(OL-11)

 

Baca Juga

Dok.SIG

SBI Mulai Proyek Pembangunan Pengembangan Dermaga dan Fasilitas Produksi di Pabrik Tuban

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 29 Januari 2022, 08:47 WIB
Proyek dengan investasi sebesar Rp1,4 triliun ini diantaranya meliputi, peningkatan kapasitas Terminal Khusus dari 15.000 DWT menjadi...
DOK Sinar Mas Land.

Sinar Mas Land Raih Indonesia Public Relations Awards 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 29 Januari 2022, 08:14 WIB
Corporate Communication & Public Affairs Division Head Sinar Mas Land Panji Himawan berterima kasih atas apresiasi yang diberikan Warta...
Dok.Bank DKI

Bank DKI Raih Best PR di IPRA 2022

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 29 Januari 2022, 08:05 WIB
Saat ini, Bank DKI memiliki beragam produk digital, antara lain JakOne Mobile, JakCard, Kartu ATM & Debit, EDC & MPOS, ATM, Cash...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya