Selasa 01 Desember 2020, 13:30 WIB

Inflasi November 2020 Meningkat 0,28%

Despian Nurhidayat | Ekonomi
Inflasi November 2020 Meningkat 0,28%

Antara
Nelayan melakukan bongkar muat hasil tangkapan laut di Pelabuhan Tulehu, Ambon, Maluku, Minggu (8/11/2020).

 

BADAN Pusat Statistik (BPS) menyatakan bahwa inflasi kembali meningkat pada November 2020 ini sebesar 0,28%. Peningkatan ini diketahui melanjutkan tren inflasi yang dimulai pada Oktober 2020 lalu yakni sebesar 0,07% setelah pada tiga bulan sebelumnya mencatatkan deflasi.

Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto mengatakan bahwa kenaikan harga atau inflasi ini terjadi pada 83 kota dari 90 kota inflasi yang diobservasi oleh BPS. Sementara itu, 7 kota dikatakan masih mengalami penurunan harga atau deflasi.

"Ketujuh kota itu ialah Kendari, Ambon, Tarakan, Tanjung Pandan, Meulaboh, Pare-pare dan Maluku," ungkapnya dalam konferensi pers secara daring, Selasa (1/12).

Lebih lanjut, Setianto menambahkan bahwa inflasi tertinggi terjadi di Kota Tual yakni sebesar 1,15%. Utamanya, inflasi di Kota Tual merupakan andil dari harga komoditas perikanan yaitu ikan tongkol, ikan layang atau ikan benggol, kemudian juga andil dari bahan bakar rumah tangga sebesar 0,30%.

Sementara itu, deflasi tertinggi terjadi di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, dengan deflasi sebesar minus 0,22%. Utamanya, deflasi ini merupakan andil dari komoditas perikanan, ikan layang atau ikan benggol dengan andil minus 0,07% ikan cakalang atau ikan sisik minus 0,05% dan ikan teri.

Setianto juga menegaskan bahwa dimulainya musim penghujan merupakan hal yang harus diwaspadai karena hal tersebut akan cukup memengaruhi tingkat inflasi ke depannya.

"Terkait musim penghujan ini perlu diwaspadai, karena distribusi barang untuk cuaca, ombak tinggi kemudian curah hujan tinggi, ini bisa hambat kondisi distribusi barang dari produsen ke konsumen," kata Setianto.

Menurutnya, inflasi ini utamanya disebabkan oleh kelompok komoditas yang bergejolak dengan inflasi sebesar 1,31% dan memberikan andil pada tingkat inflasi sebesar 0,21%. Bila dilihat dari tahun kalender dari Januari hingga Oktober, inflasi pada kelompok komoditas yang bergejolak mencapai 1,42% dan bila dilihat secara tahunan (year on year/yoy) terjadi inflasi sebesar 2,41%.

"Inflasi sebesar 0,28% ini utamanya disumbangkan oleh kelompok komoditas yang bergejolak dengan inflasi 1,31%. Inflasi inti 0,06% kemudian harga yang diatur pemerintah 0,16%," pungkasnya.

Perlu diketahui, inflasi yang terjadi pada November 2020 ini secara tahun kalender dari Desember 2019 sampai dengan November 2020 sebesar 1,23%% dan inflasi tahunan 1,59%. (E-3)

Baca Juga

DOK Seraya Perkasa Mututama

Seraya Gears Pabrik Roda Gigi Pertama di Indonesia

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 27 Januari 2021, 00:16 WIB
Pabrik roda gigi yang terletak di Cikarang Pusat, Indonesia, itu memiliki mesin dengan kapasitas sampai dengan diameter 5,5 meter,...
MI.Ramdani

INA dan UU Cipta Kerja Menjadi Penggerak Investasi 2021  

👤Fetry Wuryasti 🕔Selasa 26 Januari 2021, 23:26 WIB
" Dua komponen ini jadi penggerak investasi yang menurut saya cukup menarik di 2021 dan selanjutnya," kata Ketua Umum Asosiasi...
Antara

Anggaran Kemeparekraf Dipotong Rp342 Miliar untuk Vaksinasi

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 26 Januari 2021, 23:25 WIB
"Program pendidikan dan pelatihan avokasi tidak terkena lakukan penghematan tetap menjadi Rp994 miliar," kata Mantan Wakil...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya