Minggu 27 September 2020, 14:05 WIB

BNI Syariah Salurkan Pembiayaan Rp400 Miliar untuk Medco Power

Raja Suhud | Ekonomi
BNI Syariah Salurkan Pembiayaan Rp400 Miliar untuk Medco Power

Dok.BNI Syariah
Penandatangan penyaluran pembiayaan syariah

 

BNI Syariah melakukan penandatanganan akad pembiayaan musyarakah modal kerja senilai Rp400 miliar untuk mendukung pengembangan energi terbarukan dengan PT Medco Power Indonesia.

Pembiayaan modal kerja ini bertujuan untuk pendanaan korporasi yang akan digunakan bagi tambahan modal kerja dan biaya operasional PT Medco Power Indonesia.
  
SEVP Bisnis SME dan Komersial BNI Syariah Babas Bastaman dalam pernyataan di Jakarta, Sabtu (26/9), mengatakan komitmen kepada energi terbarukan sesuai dengan amanat Peraturan Otoritas Jasa Keuangan No. 51/POJK.03/2017 tanggal 18 Juli 2017 tentang Penerapan Keuangan Berkelanjutan.

Perseroan senang dapat bekerja sama dengan PT Medco Power Indonesia yang dikenal sebagai perusahaan yang unggul di sektor industri listrik terbarukan seperti pembangkit listrik panas bumi, mini hidro dan tenaga surya.

"Penandatanganan akad plafon pembiayaan ini merupakan wujud dukungan BNI Syariah terhadap program pemerintah Indonesia dalam penggunaan energi terbarukan," kata Babas.
  
Sementara itu, Direktur keuangan PT Medco Power Indonesia Susilawati Nasution mengatakan saat ini perusahaan sedang membangun proyek energi terbarukan salah satunya PLTP Ijen berkapasitas 110 MW yang akan beroperasi penuh pada 2023.
  
"Selain itu, perusahaan juga mempunyai pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU) di Riau berkapasitas 275 MW," kata Susilawati.
  
Penandatanganan akad pembiayaan ini dilakukan oleh Direktur keuangan PT Medco Power Indonesia Susilawati Nasution dan Pemimpin Divisi Komersial BNI Syariah Daryanto Tri Sumardono.

Turut menyaksikan dalam akad ini, Head of Legal PT Medco Power Indonesia, Ibnu Nurzaman, Corporate Finance Manager PT Medco Power Indonesia Andi Fajar Rahmawan dan Wakil Pemimpin Divisi Komersial BNI Syariah Andry Widiyanto.
  
Hingga Juni 2020, portofolio pembiayaan produktif BNI Syariah mencapai Rp13,6 triliun yang sebagian besar tersalurkan beberapa sektor industri antara lain konstruksi, listrik, gas dan air, industri pengolahan, perdagangan, hotel dan restoran, dan jasa dunia usaha. (Ant/E-1)

Baca Juga

Antara

Naiknya Tarit Cukai tak Efektif Tekan Konsumsi Rokok

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Senin 18 Januari 2021, 14:10 WIB
Kenaikan CHT dinilai tidak efektif mengurangi bahkan menghentikan konsumsi rokok, karena perokok meyakini rokok merupakan kebutuhan...
Ist

Komunitas Pengemudi Ikut Sosialisasi Program Manfaat BPJAMSOSTEK

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Januari 2021, 13:37 WIB
Seluruh anggota komunitas pengemudi diimbau mendaftarkan diri ikut menjadi peserta program BPJAMSOSTEK untuk kenyamanan dan keamanan dalam...
DOK APRIL

Cerita Industri Kehutanan yang tetap Solid Diterjang Pandemi

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 18 Januari 2021, 12:14 WIB
Jumlah ekspor hulu dan hilir industri kehutanan tahun ini mencapai US$11,08 miliar atau jauh melampaui revisi target 2020 di angka US$7...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya