Rabu 29 Mei 2019, 11:35 WIB

Indonesia Berbagi Ilmu Sawit kepada Afrika

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Indonesia Berbagi Ilmu Sawit kepada Afrika

ANTARA FOTO/Rony Muharrman
Petani Kelapa Sawit

 

KEAHLIAN Indonesia dalam menjalankan industri kelapa sawit sudah diakui dunia. Banyak negara-negara tropis yang ingin belajar mengelola tanaman tersebut sehingga menghasilkan manfaat besar bagi perekonomian mereka.

Indonesia pun terbuka untuk berbagi rahasia terkait pengembangan industri kelapa sawit. Selain berbagi ilmu, langkah itu juga bisa menjadi edukasi kepada masyarakat internasional sawit sudah dikelola secara baik dan berkelanjutan.

Hal itu yang baru saja dilakukan Asian Agri. Salah satu perusahaan produsen minyak sawit terbesar dunia itu baru saja memberikan pengalaman kepada pemerintah dan para pelaku usaha Pantai Gading.

Director Corporate Affairs Asian Agri Fadhil Hasan mengungkapkan banyak pihak di negara tersebut yang sangat tertarik dengan skema kemitraan antara perusahaan dan petani plasma.

"Bagaimana simbiosis mutualisme terjadi antara perusahaan dan petani. Mereka ingin mengarah ke sana," ujar Fadhil di Jakarta, Selasa (29/5) malam.

Baca juga: Pungutan Ekspor Sawit Harus Diterapkan Kembali

Sedianya, kelapa sawit bukan suatu hal baru bagi warga Afrika. Benua Hitam adalah tempat asal muasal sawit sehingga masyarakat setempat sudah mengerti tentang budi daya tanaman itu.

Hanya saja hal tersebut masih dilakukan secara tradisional. Tidak ada skema khusus. Perusahaan dan petani jalan sendiri-sendiri. Tidak ada program pembiayaan dari pemerintah ataupun dana patungan untuk pengembangan industri sawit ke depan seperti yang dimiliki Indonesia dengan Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS)nya.

"Itu yang ingin mereka pelajari. Bagaimana kita sudah membuat sistem yang terintegrasi dari hulu ke hilir. Sampai kita bisa mengembangkan B20, B30," jelasnya.

Di Afrika, dalam beberapa tahun terakhir, lanjut Fadhil, investasi juga sudah cukup banyak masuk untuk industri sawit.

Hanya saja, beberapa negara Afrika masih belum stabil dalam hal politik dan ekonomi. Itu membuat investasi tidak berjalan terlalu mulus. Ditambah, masyarakat di negara tersebut dinilai tidak segesit penduduk Indonesia.

"Ada banyak hal yang perlu dibenahi agar Afrika bisa mengembangkan potensi sawit mereka. Indonesia siap untuk berbagi ilmu dan pengalaman kepada mereka," tandasnya.(OL-5)

Baca Juga

Antara

Ekspor Minyak Goreng Dibuka, Presiden: Kita Tetap Awasi secara Ketat

👤Andhika Prasetyo 🕔Kamis 19 Mei 2022, 23:12 WIB
Keputusan tersebut diambil setelah melihat adanya pasokan di dalam negeri yang terus...
Antara/Bayu Pratama S

Larangan Ekspor CPO Dicabut, Kebijakan Perombakan Persawitan Mendesak Direalisasikan

👤Fetry Wuryasti 🕔Kamis 19 Mei 2022, 21:54 WIB
"Kami apresiasi, walau harga tandan buah segar (TBS) sawit para petani SPI di berbagai daerah sudah sempat sangat jatuh, belum lagi...
Dok. Pribadi

Inovasi Desain Interior Beri Kesan Mendalam Pada Suatu Bangunan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 19 Mei 2022, 21:40 WIB
Inovasi desain interior sebuah Rumah Sakit harus memperhatikan kepentingan nyawa seseorang, tidak bisa dibuat sembarangan terkait...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya