Jumat 22 Februari 2019, 15:23 WIB

Start-Up Pangan Sangat Potensial Dikembangkan di Tanah Air

Antara | Ekonomi
Start-Up Pangan Sangat Potensial Dikembangkan di Tanah Air

AFP/Sabah Arar

 

PERUSAHAAN rintisan (start-up) berbasis pangan sangat potensial dikembangkan di Indonesia guna meningkatkan daya saing bangsa di era revolusi industri 4.0, kata Akademisi dari Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto, Kavadya Syska.

"Terlebih lagi potensi pertanian hingga peternakan dan perikanan di Indonesia melimpah, potensi itu merupakan salah satu modal besar untuk mengembangkan start-up berbasis pangan," katanya di Purwokerto, Jumat (22/2).

Kavadya yang merupakan Koordinator Program Studi Teknologi Pangan Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) Purwokerto menambahkan dalam pelaksanaannya start-up pangan akan dapat berdampingan dengan pedagang pasar tradisional.

Dia menjelaskan, start-up pangan berarti perusahaan rintisan berbasis pangan mulai dari on-farm sampai off-farm bahkan bidang kajiannya tidak hanya tanaman, juga bisa perikanan dan peternakan.

"Upaya pengembangan start-up pangan di Indonesia adalah bagian dari peningkatan daya saing bangsa untuk menciptakan wirausaha berbasis pangan sekaligus meningkatkan gairah pada sektor pangan di era revoluasi industri 4.0.," katanya.

Sektor pangan sendiri merupakan bagian fundamental dari sektor kehidupan manusia sehingga peningkatan startup pangan dengan sendirinya akan memberikan dampak terhadap ketahanan pangan dan daya saing produk pangan di Indonesia.

Baca juga: Perusahaan Unicorn Mendorong Gerak Ekonomi

Start-up pangan, tambah dia, bisa berbentuk agrostart-up yang bisa membuka kesempatan bagi masyarakat untuk membeli cabai atau komoditas lainnya langsung dari petani.

Pemerintah dan para pihak terkait, kata dia, dapat memberikan dukungan bagi pengembangan startup berbasis pangan tersebut. "Dukungan pemerintah terhadap agro-startup yaitu salah satunya edukasi teknologi berbasis telepon selular atau smartphone kepada petani dan pedagang," katanya.

Selain itu, pemerintah bisa lebih banyak menyediakan pasar bersih hingga gerai-gerai khusus pengemasan. "Bahkan bila diperlukan juga bisa buat gerai khusus untuk mengambil barang di pasar," katanya.

Dengan berkembangkan startup berbasis pangan, kata dia, maka daya saing bangsa di era revolusi industri 4.0 akan tercapai. "Hal ini juga
dapat menjadi salah satu kado bagi Indonesia emas 2045," katanya. (OL-7)

Baca Juga

Dok JBC

Jakarta Business District Diplot Jadi Gerbang Koridor Timur

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:30 WIB
Koridor Timur Jakarta yang terintegrasi mulai dari Jakarta Timur, Bekasi, Cikarang, Karawang hingga Purwakarta kini menjadi primadona...
Dok MI

Sandiaga Dorong Pelaku Wisata Berdaya Saing

👤Ant 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:26 WIB
Sandiaga menilai produk ekraf yang dihadirkan para finalis di Kota Palembang sudah memiliki kualitas yang...
Ilustrasi

Penyaluran Kredit Fintech Tembus Rp249 T, Diakses 479 Juta Pengguna 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Jumat 22 Oktober 2021, 23:24 WIB
"Anggota kami sudah melayani lebih 193 juta pengguna transaksi sebagai lender (pemberi pinjaman). Kemudian, sudah diberikan ke...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Amendemen Konstitusi antara Ambisi Elite dan Aspirasi Rakyat

Persepsi publik mengenai cara kerja presiden lebih mengharapkan pemenuhan janji-janji politik saat kampanye ketimbang bekerja berdasarkan Pokok-Pokok Haluan Negara (PPHN).

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya