Kamis 21 Juli 2022, 08:00 WIB

Tips Berolahraga yang Aman Bagi Penderita Asma

Nike Amelia Sari | Weekend
Tips Berolahraga yang Aman Bagi Penderita Asma

unsplash.com/ Sincerely Media
ilustrasi Penderita Asma

 

Seorang ahli kebugaran dan nutrisi, Penny Weston pertama kali didiagnosis menderita asma ketika dia memulai kelas olahraga di sekolah. “Saya menghindari olahraga apa pun dan tidak aktif,” katanya, seperti dikutip Huffpost, Senin (18/7). Weston tahu betapa menjengkelkannya ketika berolahraga menjadi sangat sulit karena asma.

Dr. Paul O'Connell, dokter umum dari Cardiff, Wales mengatakan cara yang baik untuk menggambarkan kondisi ini adalah membayangkan orang yang berjalan sambil bernapas melalui sedotan. “Saat kita berolahraga, tubuh membutuhkan lebih banyak udara dan oksigen, dan ini membutuhkan paru-paru untuk bekerja lebih keras.  Jika saluran udara Anda meradang dan menyempit,  lebih sulit memasukkan udara ke dalamnya," ungkapnya.

Asma adalah tentang bagaimana paru-paru berinteraksi dengan lingkungan. “Orang dengan asma memiliki saluran udara atau bronkus yang sangat sensitif terhadap pemicu di lingkungan,” jelas Dr. Sophie Vergnaud, seorang ahli paru. “Ketika saluran udara dipicu, mereka menjadi bengkak dan kencang, sehingga sulit bagi udara untuk bergerak melaluinya," paparnya. Hal ini dapat menyebabkan bronkokonstriksi, yang menyebabkan mengi, sesak napas, sesak dada, dan batuk.

Penting untuk dicatat bahwa ada perbedaan antara penyakit asma dan asma akibat olahraga yang secara klinis dikenal sebagai EIB (exercise-induced asthma).  Vergnaud menjelaskan EIB mirip dengan asma, tetapi hanya terjadi sebagai respons terhadap olahraga.

“Itu penting diketahui karena terkadang orang yang mengalami gejala saat berolahraga didiagnosis menderita EIB, tetapi sebenarnya mereka menderita asma,” kata Vergnaud.  “Intinya adalah jika seseorang memiliki EIB, mereka perlu diuji secara formal untuk asma," lanjutnya.

Apakah sedikit sesak napas normal saat berolahraga?  

Jawabannya ialah tergantung. “Anda mungkin perlu berhenti, dan Anda mungkin perlu waktu lebih lama dari biasanya untuk pulih. Jika gejala Anda membaik dengan inhaler bantuan cepat  seperti albuterol, maka itu pertanda baik Anda mengalami bronkokonstriksi," kata Vergnaud.
 
Tanda lain, katanya, adalah memperhatikan gejala yang dimulai saat Anda terpapar lingkungan pemicu (seperti udara dingin dan kering) atau gejala tersebut tidak membaik saat Anda terus berolahraga secara teratur.

Cara Menikmati Olahraga yang Aman

Vergnaud mencatat bahwa olahraga tidak selalu berkontribusi pada asma. Olahraga meningkatkan kapasitas paru-paru, meningkatkan aliran darah dan memompa oksigen ke seluruh tubuh.

Itu mengubah hidup Weston, yang membuat asmanya jauh lebih ringan dengan latihan interval intensitas tinggi.  Plus, beberapa atlet menderita asma, seperti David Beckham dan Amy Van Dyken, jadi Anda mungkin juga berhasil berolahraga dengan kondisi tersebut.

Berikut beberapa saran dari dokter, seperti dikutip dari situs Huffpost, Senin (18/7).

 1. Ikuti perawatan diri terkait asma secara umum

Pertama, bicarakan dengan dokter Anda tentang asma Anda dan cara mengatasinya.  Menurut Vergnaud, ini mungkin memerlukan penggunaan inhaler yang diresepkan setiap hari, berhenti merokok atau menghindari orang ketika mereka merokok, bila memungkinkan dan hal lain yang disarankan dokter Anda.

Dia juga menyebutkan menghindari pemicu, bersantai ketika asma Anda kambuh, berolahraga dengan seseorang yang tahu Anda menderita asma, dan terlibat dalam latihan penguatan kekuatan daripada hanya aerobik.

 2. Temukan latihan yang cukup intens yang Anda sukai

Latihan yang terlalu intens, kompetitif, atau ekstrem bisa menjadi resep bencana.  Tapi banyak latihan dan olahraga dianggap "aman," menurut Vergnaud.  Dia menyebutkan hiking, berenang, tenis, yoga, bersepeda, baseball, basket, senam, golf dan menari sebagai pilihan.

 “Olahraga ketahanan dalam suhu ekstrem, seperti sepak bola, atau semua jenis acara balap jarak jauh, bisa lebih menantang, tetapi bukan tidak mungkin,” tambahnya.

3. Olahraga Secara Bertahap

Meskipun olahraga dan aktivitas tersebut umumnya baik untuk dilakukan, Anda tetap harus berhati-hati, terutama saat mencoba yang baru.

 "Setelah Anda memahami asma Anda dan yakin bahwa Anda telah mengambil nasihat medis, berolahraga dengan hati-hati dan mulai dengan sesuatu seperti berjalan kaki singkat atau bersepeda untuk melihat bagaimana tubuh Anda bereaksi," kata O'Connell.  “Seperti halnya latihan baru, bangun perlahan, lakukan sesuatu yang dapat dicapai dan hadiahi diri Anda sendiri dengan mengingat bahwa bahkan olahraga ringan lebih baik daripada duduk di meja atau di sofa," lanjutnya.

 "Olahraga ngemil," alias menggerakkan tubuh Anda untuk waktu yang singkat sepanjang hari, mungkin juga menjadi pilihan yang baik. Selain itu, O'Connell merekomendasikan berolahraga membawa ponsel Anda dan inhaler, tentu saja, dengan Anda jika terjadi sesuatu.

4. Kenali dan Hindari Pemicu Asma

Dokter Anda mungkin memberi tahu Anda beberapa faktor yang memperburuk asma Anda.  Lakukan yang terbaik untuk menghindari salah satu dari mereka yang terkait dengan latihan yag Anda lakukan..

“Ingat bahwa hal-hal di lingkungan seperti udara dingin dan asap dapat memicu asma, jadi perhatikan di mana dan kapan Anda berolahraga (misalnya, udara pagi yang dingin) dan bawa obat pereda Anda, ” kata O'Connell.

Jika Anda menyukai alam bebas tetapi perlu berolahraga di dalam ruangan untuk kesehatan, Anda dapat menonton dan mendengarkan video lari virtual yang membuat Anda merasa seperti berada di luar. "Asma tidak boleh diremehkan," kata O'Connell. (M-4)

Baca Juga

Dok. Pop Art Jakarta 2022

Yuk, Nikmati Karya Kreator Lokal di Pop Art Jakarta

👤Fathurrozak 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 21:06 WIB
Berlangsung mulai 13 Agustus, pameran yang menghadirkan antara lain Bumilangit dan Mice Cartoon ini dapat disimak secara...
unsplash.com/Sébastien Goldberg

Gelombang Panas dan Kekeringan Ekstrem Membuat Produksi Garam di Prancis Meningkat

👤Devi Harahap 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 20:00 WIB
Suhu naik dalam beberapa bulan terakhir dan hampir tidak ada curah hujan. Keadaan tersebut menyebabkan tingginya penguapan air laut di...
Dok Vision+

Serial Drama Kehidupan Tradisional di Era Modern Royal Blood Bakal Dirilis

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 10:20 WIB
Vision+ bekerja sama dengan Kantara Creative dan disutradarai oleh Eko Kristianto, Royal Blood akan dirilis secara resmi pada 17 Agustus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya