Rabu 20 April 2022, 20:59 WIB

Ini Alasan Mengapa Kita Perlu Mengunjungi Museum Seni

Nike Amelia Sari | Weekend
Ini Alasan Mengapa Kita Perlu Mengunjungi Museum Seni

AFP/JOAQUIN SARMIENTO
Para pengunjung Museum Antioquia di Medellin, Kolombia,di hadapan lukisan karya Fernando Botero, April 2022.

 

Penelitian terbaru menemukan tiga manfaat sering berkunjung ke museum seni yaitu dapat mengurangi stres, memerangi kesepian, dan membuat hidup terasa lebih bermakna. Hipotesis untuk manfaat tersebut termasuk bahwa museum seni dapat membantu orang merasa tenggelam dan terlibat dalam pemikiran reflektif. Orang tidak perlu memiliki pengetahuan tentang seni atau sejarah seni untuk mendapatkan kunjungan yang menyenangkan dan bermakna ke museum seni.

Temuan ini dijelaskan dalam sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Positive Psychology. "Saya selalu menemukan museum seni sebagai lingkungan yang menenangkan dan menarik, jadi ketika saya mulai melakukan penelitian di bidang psikologi, saya ingin lebih memahami pengalaman orang-orang dengan seni dan mengunjungi museum seni,” jelas psikolog Katherine Cotter dari University of Pennsylvania dan rekan penulis dalam penelitian baru ini, seperti dilansir dari psychologitoday.com, Selasa (19/4).

"Saya pribadi selalu dipulihkan setelah mengunjungi museum seni, dan ketika saya melihat program yang ditawarkan oleh museum diarahkan untuk berkembang, tampaknya wajar untuk menggali lebih dalam dan mengeksplorasi hubungan antara museum seni dan berkembang," lanjutnya.

Studi Cotter mendefinisikan berkembang sebagai istilah umum yang terdiri dari dua komponen yaitu pertama, kesejahteraan mengacu pada penanaman kekuatan, makna, dan keadaan positif. Ini termasuk memupuk hubungan positif dengan orang lain dalam hidup, mengalami emosi positif, atau merasa terlibat dalam hidup dan pengalaman Anda. Kedua, sakit mengacu pada adanya penyakit, gangguan, dan keadaan negatif.

Menurut Cotter, untuk memeriksa kualitas hidup seseorang secara holistik, kita perlu mempertimbangkan kedua komponen perkembangan. Setelah tinjauan literatur yang ekstensif dan evaluasi menyeluruh terhadap program berbasis museum seni, Cotter dan timnya mengidentifikasi tiga manfaat utama yang dapat kita peroleh dari kunjungan yang sering ke museum seni sebgaia berikut.

1. Pengalaman berharga.
Mengunjungi museum seni merangsang emosi positif, mendorong perasaan keterlibatan yang menghasilkan peningkatan kualitas hidup.
2. Mengurangi kadar kortisol.
Mengunjungi museum seni dapat membantu kita mengurangi stres karena langsung mengurangi produksi kortisol (hormon yang berhubungan dengan stres) dalam tubuh kita.
3. Memerangi isolasi atau kesepian.
Baik karya seni maupun pengunjung di museum dapat membuat kita merasa terhubung dan tidak terlalu terisolasi. Bahkan dapat mengarah pada pembangunan komunitas yang berpikiran sama.

Sementara itu, para peneliti masih mencari penjelasan konkret mengapa seni memiliki efek ini pada kesehatan mental kita, Cotter memperluas beberapa hipotesis. Pertama, museum seni membantu kita merasa tenggelam. Karena museum seni adalah ruang yang jarang dikunjungi, wajar bagi kita untuk merasa dibawa ke dunia lain ketika kita benar-benar mengunjunginya.

“Kami mungkin lupa waktu atau menemukan diri kami asyik dengan pekerjaan tertentu selama kunjungan kami. Dalam kehidupan kita sehari-hari, kita mungkin tidak terlalu sering mengalami pengalaman seperti ini, jadi dalam hal ini museum menjadi ruang yang unik. Melalui bentuk-bentuk pencelupan ini, kita dapat meningkatkan emosi positif kita atau merasa sedikit lebih hidup, ”jelas Cotter.

Kedua, museum seni membantu kita terlibat dalam pemikiran reflektif. Mengunjungi museum juga dapat mendorong refleksi dan keadaan kontemplatif yang memungkinkan kita untuk berpikir tentang diri kita sendiri dan hidup kita secara berbeda, membentuk koneksi baru, dan mengekspos diri kita pada perspektif yang lebih baru.

Cotter mengatakan karena kita dapat sedikit melepaskan diri dari dunia luar, pikiran kita dapat menempuh jalan baru dan membantu kita mendapatkan perspektif baru.

"Sebagian besar dari menikmati seni adalah terbuka terhadap pengalaman dan menyadari bahwa tidak apa-apa jika Anda tidak 'mendapatkan' karya seni atau merasa bingung. Saya pergi ke museum dan itu terjadi pada saya sepanjang waktu. Pergi ke museum seni tidak memerlukan pengetahuan tentang seni atau sejarah seni untuk mendapatkan kunjungan yang menyenangkan dan bermakna," pungkas Cotter. (M-2)

Baca Juga

Ist

Tips Memilih Riasan Wajah Sesuai Warna Kulit

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 23 Mei 2022, 06:00 WIB
Make-Up Artist (MUA) sekaligus kreator konten kecantikan di TikTok Alma Tando membagikan sejumlah tips untuk memilih riasan pada wajah...
MI/HO

Kolaborasi Timex dan ORBITGear Hadirkan Jam Tangan Totem

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 22 Mei 2022, 08:45 WIB
Kolaborasi ini menghadirkan jam tangan bergaya militeristik, teknikal, fungsional, multifungsi, dan mampu beradaptasi  dalam kondisi...
MI

Sudoku edisi 22 Mei 2022

👤MI 🕔Minggu 22 Mei 2022, 06:10 WIB
SUDOKU atau dikenal juga dengan tebak angka (number...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya