Senin 27 Desember 2021, 18:17 WIB

Ini Alasan Pasien Covid-19 Alami Masalah Kelelahan Vokal dan Cara Mengatasinya

Nike Amelia Sari | Weekend
Ini Alasan Pasien Covid-19 Alami Masalah Kelelahan Vokal dan Cara Mengatasinya

Unsplash.com/Towfiqu barbhuiya
Ilustrasi: Batuk

 

SETELAH fase awal terinfeksi covid-19, beberapa pasien mengalami masalah dengan suara mereka, seperti serak, kualitas suara menurun, dan kelelahan vokal, yang dapat berdampak pada kualitas hidup seseorang. Bahkan, orang yang pulih dari infeksi covid-19 pun juga dapat mengalami gejala tersebut.

"Jika pasien merasa lelah setelah menggunakan suaranya, mereka mungkin cenderung tidak ingin berkomunikasi sesering biasanya. Mereka mungkin menarik diri dari aktivitas sosial karena berbicara menjadi melelahkan dan tidak lagi menyenangkan," kata Catherine Crowley, PhD., CCC-SLP, seperti dikutip dari foxnews.com, Kamis (23/12).

Crowley yang merupakan ahli patologi wicara dan juga asisten Profesor di Long Island University (LIU)–Post, mengatakan bahwa beberapa pasien datang dengan keluhan kelelahan vokal dan kesulitan berbicara (disfonia), setelah infeksi covid-19.

Menurut para ahli kesehatan, gejala kelelahan vokal mungkin termasuk kualitas suara yang serak, tegang, atau terengah-engah saat berbicara. Beberapa pasien pasca covid mungkin juga mengeluhkan ketidaknyamanan saat berbicara dan mengalami kehilangan jangkauan atau nada dan suara yang pecah.

Studi yang diterbitkan baru-baru ini di Journal of Voice di mana sekelompok peneliti Italia mengamati 160 orang yang terinfeksi covid-19. Para peneliti menemukan bahwa hampir 44% pasien mengalami disfonia ringan hingga sedang yang dievaluasi sendiri setelah covid-19 meskipun tidak memerlukan rawat inap. Studi ini juga menemukan bahwa hampir 27% dari orang-orang tersebut melaporkan kelelahan vokal.

"Perlu diingat bahwa pasien ini tidak memerlukan intubasi (prosedur medis untuk membantu pernapasan) untuk pengobatan covid-19. Diasumsikan bahwa Anda mungkin melihat prevalensi disfonia yang lebih tinggi setelah intubasi dengan korelasi antara durasi intubasi dan tingkat keparahan disfonia," jelas Crowley yang tidak termasuk dalam studi ini.

Crowley menjelaskan jika pasien diinkubasi selama perawatan covid-19, mereka dapat berisiko mengalami disfonia karena intubasi dapat memengaruhi pita suara. "Intubasi endotrakeal dapat mengakibatkan penutupan pita suara yang terganggu, yang pada gilirannya akan menyebabkan disfonia. Diketahui juga bahwa intubasi yang berkepanjangan dapat menyebabkan gangguan menelan yang disebut disfagia, yang juga telah ditemukan sebagai faktor risiko covid- 19," papar Crowley.

Lebih lanjut, Crowley juga memperingatkan bahwa kelelahan vokal dapat terjadi pada orang yang pulih dari infeksi covid-19 yang tidak diintubasi. Ini mungkin terjadi karena pernapasan yang terganggu, kelelahan secara keseluruhan, dan masalah medis mendasar lainnya yang terjadi setelah terinfeksi virus corona baru.

"Perubahan suara dapat terjadi pada pasien dengan covid-19 yang meliputi peradangan kotak suara dari virus itu sendiri dan batuk, cedera virus pada saraf vagus (saraf yang mengontrol kotak suara) dan sebagai konsekuensi dari berada di ventilator dengan tabung pernapasan yang berpotensi merusak pita suara atau dari trakeotomi (jalan napas bedah)," ujar Ashutosh Kacker, profesor otolaringologi klinis dan bedah kepala dan leher di Weill Cornell Medicine dan kampus New York Presbyterian Hospital-Cornell di New York City.

Untuk populasi pasien yang mengalami masalah suara pasca covid-19, ahli patologi wicara kini telah mengambil tindakan untuk merawat pasien dengan kelelahan vokal dan disfonia. Profesor LIU mengatakan bahwa pasien dengan disfonia atau kelelahan vokal harus menjaga kebersihan vokal dengan menghilangkan teriakan atau bisikan, hidrasi yang kuat, dan menghindari atau meminimalkan penggunaan kafein, alkohol, dan merokok.

Pakar kesehatan merekomendasikan bahwa siapa pun yang mengalami masalah suara harus memeriksakan diri ke spesialis telinga, hidung, dan tenggorokan (THT) untuk mengevaluasi pita suara mereka. (M-4)

Baca Juga

 Pau BARRENA / AFP

Ternyata ini Penyebab Pendarahan Otak pada Pasien Covid

👤Adiyanto 🕔Rabu 06 Juli 2022, 11:00 WIB
Tim menemukan bahwa antibodi manusia sendirilah yang menyerang sel-sel yang melapisi pembuluh darah otak, menyebabkan peradangan dan...
unsplash.com/ Louis Hansel

Cara Terbaik Mencuci Buah dan Sayuran

👤Nike Amelia Sari 🕔Rabu 06 Juli 2022, 10:20 WIB
  Cara terbaik untuk mencuci buah dan sayuran dengan aman sangat sederhana yaitu...
 Unsplash.com/Malik Skydsgaard

Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Membeli Sepatu

👤Nike Amelia Sari 🕔Rabu 06 Juli 2022, 10:08 WIB
Apabila Anda membutuhkan sepatu untuk berlari, carilah keseluruhan peredam kejut dan kekuatan torsi yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya