Jumat 12 November 2021, 13:39 WIB

Perempuan Kerap Mendapat Beban Mental Berlebih dalam Mengurus Rumah Tangga

Nike Amelia Sari | Weekend
Perempuan Kerap Mendapat Beban Mental Berlebih dalam Mengurus Rumah Tangga

unsplash.com/Volha Flaxeco
seorang perempuan mengurus rumah

 

KAUM perempuan biasanya melakukan lebih banyak pekerjaan rumah tangga dibandingkan dengan pria.  Ini membuat mereka harus bisa membagi waktu saat bekerja di luar dan menyelesaikan pekerjaan sehari-hari di rumah. Kondisi ini sering menyebabkan tekanan psikologis bagi perempuan.

Dalam beberapa tahun terakhir, para sosiolog telah berusaha untuk mempelajari aspek lain dari beban kerja rumah tangga terhadap kaum perempuan termasuk beban mental. Salah satu penelitian menunjukkan, kaum hawa bertanggung jawab untuk menjaga rutinitas rumah tangga, mengatur jadwal, menjaga ketertiban, dan memberikan dukungan emosional kepada anak-anak. Bukti menunjukkan beban mental dalam mengurus rumah tangga ini dikaitkan dengan rasa kesejahteraan yang lebih buruk bagi perempuan dan tingkat kepuasan yang lebih rendah dalam hubungan mereka.

Melansir dari psychologytoday.com, Rabu (10/11), sebuah jurnal yang diterbitkan dalam American Psychological Review pada tahun 2019, berusaha untuk menguraikan apa yang terjadi terkait hal tersebut. Untuk penelitian ini, mahasiswa doktoral Harvard, Allison Daminger membagi proses beban mental menjadi empat bagian yaitu mengantisipasi, mengidentifikasi, memutuskan, dan memantau.

Contohnya saat mendaftarkan anak ke sekolah, kaum ibu misalnya  mesti "mengidentifikasi" dengan berbicara atau bertanya pada orang lain tentang pilihannya. Begitu juga ia harus "memutuskan" memilih sekolah yang terbaik untuk anak mereka, dan "monitor" atau memastikan hal-hal yang diperlukan seperti dokumen, perlengkapan sekolah, dan sebagainya.

Dalam studinya, Daminger melakukan diskusi mendalam dengan 35 orangtua untuk mengetahui dengan tepat tugas apa yang dikelola kaum perempuan dalam keluarga. Dia menemukan bahwa perempuan jauh lebih mungkin untuk menangani langkah-langkah "mengantisipasi" dan "memantau" dalam prosesnya.

Pada sebagian besar keluarga, kaum ibu lebih cenderung memasukkan suatu hal ke dalam agenda dan lebih mungkin untuk memastikannya selesai. Hal ini berlaku bahkan untuk tugas-tugas rumah tangga yang diberikan kepada laki-laki dalam rumah tangga. Dia menemukan bahwa partisipasi laki-laki dan perempuan dalam pengambilan keputusan kira-kira sama.

Berdasarkan temuan penelitian tersebut, satu solusi logis yang dapat dilakukan terkait hal ini ialah memberikan arahan yang jelas dan spesifik dalam membagi tugas rumah tangga antara pasangan dan tidak ikut campur dalam proses menjalankan tugas tersebut hingga selesai, dalam artian tidak turut membantu tanpa diminta.

Misalnya, jika salah satu anggota rumah tangga bertanggung jawab atas tugas pemeliharaan rumah tangga seperti memotong rumput, itu juga merupakan peran mereka untuk memastikan mesin pemotong rumput bekerja dengan baik, merencanakan seberapa sering rumput perlu dipotong, dan lain-lainnya. (M-4)

Baca Juga

Dok GoSend

GoSend Rilis Buku Kiat UMKM jadi Best Seller di Era Digital

👤Irana 🕔Kamis 26 Mei 2022, 12:56 WIB
Dalam penulisan buku ini, pihaknya melibatkan sejumlah pakar bisnis dan UMKM yaitu Rhenald Kasali, Yudo Anggoro, Yuswohady, Wulan Ayodya,...
MI/HO

Ohaiaho Rilis Serum untuk Atasi Jerawat

👤Basuki Eka Purnama 🕔Kamis 26 Mei 2022, 07:15 WIB
Riset dari  The Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology menunjukkan 22% perempuan dewasa terkena jerawat, dibanding laki-laki...
MI/adiyanto

FIB UI Gelar Seminar dan Pameran Foto Keberagaman dan Toleransi Masyarakat Singkawang

👤Adiyanto 🕔Rabu 25 Mei 2022, 20:31 WIB
Seminar ini kelanjutan penerbitan buku “Memoar Orang-Orang Singkawang” yang diterbitkan pada 15 Februari 2022 , bertepatan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya