Senin 03 Mei 2021, 14:15 WIB

Cerita di Balik Lagu Last Roar Tuan Tiga Belas

Galih Agus Saputra | Weekend
Cerita di Balik Lagu Last Roar Tuan Tiga Belas

Mola TV
Tuan Tiga Belas dalam wawancara dengan Mola TV.

DUNIA musik hip hop, bagi penyanyi rap, Tuan Tigabelas merupakan sebuah ruang yang cukup kompetitif. Untuk menghadapi semua itu, ia merasa membutuhkan karakter (alter ego) yang 'galak', yakni Harimau yang di sisi lain diyakini sebagai predator puncak dalam rantai makanan.

"Saya pilih itu dengan pengandaian, saya ini ingin memakan kalian semuanya. Tadinya seperti itu. Tetapi semakin sering saya pakai, lama-lama penasaran sendiri. Akhirnya begitu cari tahu, nonton, ngobrol sama orang-orang yang ngerti, ternyata selama ini saya salah. Karena sebenarnya predator puncak itu adalah kita manusia," katanya, saat tampil di acara Mola Chill Festival, yang tayang di Mola TV, Jumat, (30/4).

Lantaran merasa terpanggil, Tuan Tigabelas lantas membuat dan merilis lagu berjudul 'Last Roar'. Penyanyi rap yang dulunya dikenal sebagai point guard dalam kompetisi street ball ini juga mengatakan lagu ini adalah metode barunya dalam berkarya.

Sejak dahulu, lanjutnya, nama Tuan Tigabelas adalah satu-satunya identitas yang dibawa ketika menyampaikan pesan dan kritik lewat musik. Akan tetapi, di lagu 'Last Roar', ia mencoba memosisikan diri sebagai harimau yang sedang berbicara kepada manusia.

Sepanjang lagu, harimau itu mempertanyakan keberlangsungan hidup dan habitatnya kepada manusia. Ia tidak hanya mewakili harimau sebagai mahluk hidup saja, akan tetapi juga bicara tentang hutan dan ekosistem mahluk hidup secara keseluruhan.

"Jadi ketika saya ngomongin harimau, saya ngomongin keseimbangan. Kalau by riset, kurang lebih sekarang tersisa 400 ekor harimau di sepanjang Sumatera. Dalam satu dekade ini, katanya, kalau kita nggak melakukan sesuatu yang signifikan, mungkin anak-cucu kita nanti cuma bisa lihat harimau dari Youtube. 'Dulu ada Nak, nih Bapak cariin'. Gak lucu mae! kita gak mau itu terjadi," kata penggemar berat band nu metal asal Amerika Serikat, Korn tersebut.

Sebagaimana diketahui, lagu 'Last Roar' sendiri pertama kali tayang di kanal Youtube Tuan Tigabelas pada 29 Juli 2019. Musiknya diproduseri oleh Muztang Music bersama Co-produser,  Javafinger. Video klipnya disutradarai Alexander Sinaga, dan diproduksi X Code. Hingga saat ini, jumlah penontonya sudah mencapai kurang lebih 1,5 juta pemirsa. (M-1)

Baca Juga

Instagram Jennifer Gates

Di Masa Sulit, Putri Bill dan Melinda Gates Minta ini di Instagram

👤Nike Amelia Sari 🕔Kamis 06 Mei 2021, 04:22 WIB
Jenn Gates ialah anak sulung pasangan Bill dan Melinda...
Olivier Douliery/ AFP

Akun Media Sosial Terus Diblokir, Donald Trump Luncurkan Kanal

👤Putri Rosmalia 🕔Rabu 05 Mei 2021, 18:25 WIB
Tulisan-tulisan di kanal tersebut dikatakan langsung dari 'meja' sang mantan...
Unsplash/ Puria Berenji

Teknologi Baru Spotify Diprotes Musisi

👤Fathurrozak 🕔Rabu 05 Mei 2021, 17:00 WIB
Teknologi yang berfungsi mendeteksi emosi dikhawatirkan berdampak manipulatif dan melanggar...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Citarum Mulai Harum

  Sudah tiga tahun Sungai Citarum dikeroyok. Sampah mulai berkurang, air terlihat lebih bersih.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya