Senin 04 Juli 2022, 12:25 WIB

Berselancar dj Internet, Ini Etika dan Larangan yang Perlu Diperhatikan

Mediaindonesia.com | Teknologi
Berselancar dj Internet, Ini Etika dan Larangan yang Perlu Diperhatikan

Ilustrasi
Ilustrasi internet

 

SAAT ini, seluruh aktivitas manusia tidak terlepas dari perangkat digital dan akses terhadap internet. Oleh karena itu, diperlukan sejumlah etika saat berselancar di dunia maya. Etika di dunia maya tetap diperlukan selayaknya di dunia nyata.

Sebagai respons untuk menanggapi perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) ini, Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama Gerakan Nasional Literasi Digital (GNLD) Siberkreasi melakukan kolaborasi dan mencanangkan program Indonesia Makin Cakap Digital di Kalimantan, Jumat (1/7), secara daring. 

Program itu didasarkan pada empat pilar utama literasi digital yakni Kemampuan Digital, Etika Digital, Budaya Digital, dan Keamanan Digital. Melalui program ini, 50 juta masyarakat ditargetkan akan mendapat literasi digital pada tahun 2024.

Pegiat Japelidi yang juga Dosen FISIP Universitas Lambung Mangkurat Sri Astuty menyampaikan materi dengan judul ‘Menjadi Pelajar yang Cerdas di Era Digital’. Etika diperlukan karena di era digital kita berhubungan dengan banyak orang dari geografis dan budaya berbeda. 

Ruang lingkup etika meliputi kesadaran, tanggung jawab, integritas, dan kebajikan. Etika berinternet, misalnya, tidak menggunakan huruf kapital, kutip seperlunya, perlakukan email sebagai pesan pribadi, hati-hati melanjutkan email ke orang.

“Jangan melakukan perundungan, jangan sebar ujaran kebencian, jangan sebar hoaks, jangan sebar data pribadi orang lain, jangan memberikan komentar kasar, jangan mencemarkan orang lain, jangan sebar percakapan pribadi, dan jangan memaksakan pendapat,” katanya.

Dosen UIN Antasari Banjarmasin Muhammad Ridha menyampaikan materi berjudul ‘Etis Bermedia Digital: Pemanfaatan Internet untuk Menunjang Belajar Mengajar’. Internet punya banyak fitur dan informasi yang melimpah yang bisa dimanfaatkan untuk pembelajaran. 

Interaksi pembelajaran di internet terjadi antara guru dan siswa, antarsiswa, ataupun antara siswa dengan konten pembelajaran. Menggunakan internet secara beretika adalah syarat agar teknologi memberi manfaat untuk peningkatan kompetensi diri.

“Di dunia digital, kita bisa berbagi, berkolaborasi, dan berkreasi,” ungkapnya.

Baca juga : Medsos Berpotensi Jadi Media Berkarya

Ketua APTIKOM Kalimantan Timur Eko Junirianto menambahkan materi berjudul ‘Bijak dalam Menggunakan Media Sosial’. Kita harus sadar setiap tindakan yang dilakukan di ruang digital punya dampak yang sama dengan di dunia nyata. 

Di ruang digital, ada beberapa konten negatif yang bisa dijerat UU ITE dan sebaiknya dihindari, seperti konten melanggar kesusilaan, perjudian, pencemaran nama baik, pemerasan, penyebaran berita bohong, dan penyebaran ujaran kebencian. 

“Tindakan etis terkait konten negatif yaitu dengan melakukan analisis konten, verifikasi konten, serta tidak mendistribusikan. Produksi hanya konten yang positif/bermanfaat,” katanya.

Pengguna internet di Indonesia pada 2021 mengalami peningkatan. We Are Social mencatat bahwa pengguna internet di Indonesia mencapai 202,6 juta pengguna, di mana 170 juta penggunanya menggunakan media sosial. Dapat dikatakan bahwa pengguna internet di Indonesia mencapai 61.8% dari total populasi Indonesia. 

Menurut Survei Literasi Digital di Indonesia pada tahun 2021, indeks atau skor literasi digital di Indonesia berada pada angka 3,49 dari skala 1-5. Skor tersebut menunjukkan bahwa tingkat literasi digital di Indonesia masih berada dalam kategori "sedang".

Dengan hadirnya program Gerakan Nasional Literasi Digital oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika RI diharapkan dapat mendorong masyarakat menggunakan internet secara cerdas, positif, kreatif, dan produktif. 

Kegiatan itu ditujukan bagi para komunitas di wilayah Kalimantan dan sekitarnya yang tidak hanya bertujuan untuk menciptakan Komunitas Cerdas, tetapi juga membantu mempersiapkan sumber daya manusia yang lebih unggul dalam memanfaatkan internet secara positif, kritis, dan kreatif di era industri 4.0. 

Kementerian Komunikasi dan Informatika RI bersama GNLD Siberkreasi juga terus menjalankan program Indonesia Makin Cakap Digital melalui kegiatan-kegiatan literasi digital yang disesuaikan pada kebutuhan masyarakat. Untuk mengikuti kegiatan yang ada, masyarakat dapat mengakses info.literasidigital.id atau media sosial @Kemenkominfo dan @Siberkreasi. (RO/OL-7) 

Baca Juga

Samsung

Ini Kelebihan dan Peningkatan Fitur Samsung Z Flip 4 5G

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 06:15 WIB
Hampir seharga dengan satu unit motor baru OTR Jakarta, Samsung menawarkan fitur-fitur baru yang diklaim memiliki interaksi antara ponsel...
Dok The Verge

Ini Harga dan Spesifikasi Samsung Seri Z Flip 4 5G Terbaru  

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Jumat 12 Agustus 2022, 06:00 WIB
Ponsel pintar Samsung Galaxy Z Flip 4 5G dibanderoli dengan harga antara Rp14 juta hingga Rp15,5...
Freepik.com

Literasi Digital Dapat Hasilkan Konten Viral Positif di Dunia Maya

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 21:31 WIB
Membuat konten viral tidak harus dengan konten negatif dan nyeleneh. Konten edukatif dan inspiratif yang menjunjung etika juga bisa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya