Selasa 26 Oktober 2021, 12:46 WIB

Teknologi Kecerdasan Artifisial Dukung Pertumbuhan Ekonomi Digital

Siswantini Suryandari | Teknologi
Teknologi Kecerdasan Artifisial Dukung Pertumbuhan Ekonomi Digital

GREG BAKER / AFP
Ponsel pintar dilengkapi teknologi kecerdasan artifisal

 

PERKEMBANGAN teknologi informasi menuntut masyarakat untuk selalu akrab dengan kecerdasan artifisial. Bahkan Presiden Joko Widodo mendukung pengembangan kecerdasan artifisial salah satu penggerak utama pertumbuhan ekonomi digital Indonesia menuju Indonesia Emas 2045.

Untuk menjawab keinginan Presiden, Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) melalui Organisasi Riset Pengkajian dan Penerapan Teknologi (OR PPT) bersama Kolaborasi Riset dan Inovasi Kecerdasan Artifisial (KORIKA) akan menggelar Artificial Intelligence Innovation Summit (AIIS 2021) secara virtual pada 10-13 November 2021.

AIIS 2021 merupakan kegiatan konferensi dan pameran yang menampilkan perkembangan terkini dan pemanfaatan teknologi kecerdasan artifisial (artificial intelligence) di Indonesia.

Kepala BRIN, Laksana Tri Handoko menyebutkan bahwa  Indonesia telah memiliki Strategi Nasional (Stranas) Kecerdasan Artifisial 2020-2045 yang menjadi tonggak penerapan teknologi kecerdasan artifisal di Indonesia.

"Stranas Kecerdasan Artifisial merupakan upaya Indonesia untuk lebih mengoptimalkan pemanfaatan teknologi terkini, khususnya AI, untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas di berbagai sektor," kata Handoko dalam keterangan tertulis, Selasa (26/10).

Handoko menyampaikan bahwa BRIN mendukung percepatan penguasaan AI untuk pemanfaatan di berbagai sektor strategis. Teknologi Artificial Intelligence akan digunakan dalam mendukung sektor-sektor strategis seperti pertanian, efisiensi energi, keamanan siber dan industri kreatif.

Hammam Riza selaku Ketua Umum KORIKA dalam penjelasannya secara virtual, Senin (25/10) menjelaskan bahwa KORIKA merupakan amanah dari Stranas Kecerdasan Artifisial yang diluncurkan pada 10 Agustus 2020 yang menjadi salah satu pilar utama kebangkitan kecerdasan artifisial di Indonesia.

"Kita ingin menjadikan KORIKA sebagai organisasi yang gesit, terpercaya dalam mewujudkan ekosistem kolaborasi percepatan penerapan kecerdasan artifisial menuju visi Indonesia 2045," lanjutnya.

Menurut Hammam, kehadiran KORIKA dalam event AIIS 2021 akan semakin kuat orkestrasi quadruple helix yang terdiri dari akademisi/peneliti, kalangan bisnis, pemerintah, dan komunitas masyarakat. Dalam AIIS 2021, pihaknya akan mempertemukan supply and demand, antara seseorang atau perusahaan yang membutuhkan solusi AI dengan developer yang mengembangkan berbagai aplikasi AI.

Bambang Brodjonegoro selaku Founder KORIKA meyakini keterlibatan berbagai aktor dalam quadruple helix merupakan salah satu solusi untuk mempercepat terjadinya inovasi, termasuk di bidang kecerdasan artifisial yang sudah ada di tengah-tengah masyarakat. Menurutnya, Indonesia tidak bisa berdiam diri hanya menjadi market.

Bambang berharap AIIS 2021 bisa mempercepat transformasi digital dan mempercepat adaptasi kita terhadap revolusi industri 4.0. Ia mengajak semua kalangan masyarakat, termasuk mahasiswa dan pelajar untuk bergabung dalam AIIS 2021 yang digelar virtual. "Pelajari pengalaman menggunakan AI dan pahami bagaimana AI akan memperngaruhi hidup kita di masa depan," imbuhnya.
 
"Kita ingin Indonesia dengan 270 juta penduduk punya kemampuan untuk mengembangkan kecerdasan artifisial ini sesuai dengan kebutuhan kita sendiri," lanjut  Bambang.

Pada saat yang sama kemampuan akademisi/periset dalam menghasilkan teknologi berbasis kecerdasan artifisial yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat Indonesia.  

Serta bagaimana pemerintah membuat regulasi yang mendukung pengembangan kecerdasan artifisial, serta kelompok masyarakat (society) yang harus terlibat.  

"Di situlah KORIKA akan berupaya menjadi fasilitator yang kita harapkan membuat masyarakat Indonesia adaptif dengan AI dan tidak tergagap-gagap. yang paling penting, kita tidak hanya pasif menjadi market dan lebih banyak memakai produk AI dari luar," terang Bambang.


Dari kalangan industri, Jacky Chen, CEO Huawei Indonesia menerangkan  bahwa Huawei Indonesia  mendukung sepenuhnya upaya mempercepat perkembangan implementasi kecerdasan buatan (AI) melalui Korika dan AI Innovation Summit tahun ini.

"Melalui alih pengetahuan, pengalaman, dan praktik baik di berbagai negara, Huawei berkomitmen mendukung pembinaan talenta digital yang berkualitas tinggi di bidang AI sebagai bagian dari upaya mencetak 100 ribu SDM Indonesia cakap digital sebagai fondasi untuk tranformasi Indonesia menjadi kekuatan ekonomi global berbasis inovasi," kata Jacky Chen.

Meidy Fitranto, CO Founder dan CEO Nodeflux menambahkan  Stranas Kecerdasan Artifisial disusun berdasarkan hasil diskusi Kelompok Kerja (Pokja) yang mewakili quadruple helix. Salah satunya, Nodeflux, start up AI asli Indonesia telah menghasilkan beragam produk AI seperti Smart City dan pengenalan wajah.

baca juga:  Facebook Laporkan Kenaikan Laba di Tengah Kontroversi Facebook Papers

AIIS 2021 akan menjadi ajang unjuk kemampuan komponen bangsa Indonesia pada masyarakat global dalam mengembangkan teknologi kecerdasan artifisial serta menunjukan berbagai produk Inovasi di bidang kecerdasan artifisial di Indonesia.  Perhelatan akbar di bidang kecerdasan artifisial ini digelar menyusul kesuksesan Artificial Intelligence Summit 2020 (AIS 2020). Ditargetkan tahun ini akan meraih 20 ribu audience dibandingkan tahun lalu yag mencapai 10 ribu audience.

AIIS 2021 dikemas dalam platform website yang berisi tampilan booth 3 dimensi dan tampilan produk. Pengunjung dapat bernavigasi, berjalan menyusuri lorong dan mengunjungi booth, menyerupai kegiatan nyata pada pameran konvensional. Selain itu, peserta pameran dan sponsor dapat berinteraksi langsung dengan pengunjung untuk memberikan edukasi dan memperkenalkan produk dan solusi teknologi berbasis kecerdasan artifisial. (N-1)

 

Baca Juga

MI/Dok Indosat Ooredoo

Indosat Ooredoo Hadirkan IDCamp Bootcamp for Disabilities 2021

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 05 Desember 2021, 13:15 WIB
IDCamp Bootcamp for Disabilities 2021 menyediakan pelatihan menggunakan kelas tatap muka virtual bagi para calon developer dengan...
pngwing.com

Ini Jenis Surel yang Harus Segera Dihapus

👤Basuki Eka Purnama 🕔Minggu 05 Desember 2021, 10:30 WIB
Penjahat siber bisa mendapat informasi tentang bisnis perusahaan sampai menyerang mitra perusahaan berbekal data laporan keuangan...
Ist

Fitur Eye Control dari Canon EOS R Beri Kenyamanan Cari Fokus

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Desember 2021, 10:08 WIB
Dengan sensor back-illuminated stacked CMOS 24,1 megapiksel yang dipadukan dengan prosesor DIGIC X memberikan EOS R3 kesempurnaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya