Senin 02 Januari 2023, 20:59 WIB

Saksi Meringankan: Ricky Rizal Tidak Punya Mental Gunakan Senpi

Irfan Julyusman | Politik dan Hukum
Saksi Meringankan: Ricky Rizal Tidak Punya Mental Gunakan Senpi

ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Terdakwa kasus pembunuhan berencana Brigadir Yosua Hutabarat, Ricky Rizal (kanan)

 

AHLI psikologi menilai Ricky Rizal tidak memiliki mental dalam menggunakan senjata lantaran latar belakang Ricky yang merupakan polisi lalu lintas.

Keterangan tersebut disampaikan oleh Nathanael Sumampouw saat dihadirkan oleh kubu Ricky Rizal sebagai ahli yang meringankan, Senin (2/1).

Nathanael berpendapat bahwa, dikarenakan latar belakang Ricky tersebutlah terdakwa tersebut berani untuk menolak perintah dari Ferdy Sambo untuk mengeksekusi Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

"Yang bersangkutan dengan tegas mengatakan, 'izin, saya tidak sanggup. Saya tidak kuat mental', hal ini juga didukung oleh profil psikologis yang bersangkutan bahwa dia mampu memiliki kondisi psikologis untuk berani mengatakan 'tidak', pada pimpinan yang posisinya jauh lebih tinggi," kata Nathanael dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (2/1).

Ahli psikologi dari Universitas Indonesia tersebut juga menjelaskan bahwa, perintah dari eks Kadiv Propam Polri tersebut adalah diluar kemampuannya sebagai polisi yang dulunya ditempatkan di bagian regident lalu lintas (lantas) sesuai lulus dari Sekolah Polisi Negara (SPN).

"Setelah lulus SPN, yang bersangkutan bertugas di bagian lantas. Terutama secara spesifik fungsinya regident. Yang saya pahami bahasa sehari-hari, tugas dia administrasi," jelasnya.

Oleh karena itu, Nathanael kemudian menilai Ricky tidak memiliki kemampuan dalam menggunakan senjata dikarenakan kemampuan tersebut di luar dari kesehariannya bahkan dari pelatih. Atas dasar tersebut, Nathanael berpendapat bahwa Ricky berani untuk menolak perintah Ferdy Sambo.

"Jadi bukan sesuatu yang dalam kesehariannya bahkan dari pelatihan, dia punya skill untuk menggunakan senjata. Sehingga yang bersangkutan bisa untuk menolaknya," ujarnya.

Baca juga: KPK Fokus Buktikan Dugaan Suap dan Gratifikasi di Kasus Lukas Enembe

Telah diberitakan bahwa, kubu Ricky Rizal telah menghadirkan ahli psikologi dari Universitas Indonesia Nathanael E. J. Sumampouw dalam sidang lanjutan perkara dugaan pembunuhan berencana.

Dihadirkannya ahli psikologi tersebut guna memberi keterangan terkait keilmuannya dalam perkara yang melibatkan Ricky Rizal atas dugaan keterlibatannya dalam perkara pembunuhan berencana terhadap Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Dalam perkara ini jaksa telah mendakwa kelima terdakwa perkara dugaan pembunuhan berencana terhadap Yosua Hutabarat yaitu eks Kadiv Propam Polri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi, Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuat Ma'ruf. Kelimanya telah didakwa secara bersama-sama merencanakan niat jahat untuk merenggut nyawa Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Peristiwa tersebut bermula dari, cerita Putri Candrawathi yang mengaku telah dilecehkan oleh Yosua kepada kepada Ferdy Sambo ketika Putri berada di Magelang pada 7 Juli lalu.

Ferdy Sambo yang hanya mendengar cerita berat sebelah tersebut, kemudian merencanakan niat jahat untuk merenggut nyawa Yosua dengan melibatkan Richard Eliezer, Ricky Rizal, dan Kuat Ma'ruf.

Niat tersebut lantas dilaksanakan pada 8 Juli 2022 di rumah dinas Ferdy Sambo yang berlokasi di kompleks Polri Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Atas tindakan mereka, jaksa kemudian mendakwa kelimanya telah melanggar Pasal 340 KUHP subsider Pasal 338 KUHP jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP jo Pasal 56 ke-1 KUHP.

Karena tindakan mereka, jaksa kemudian mendakwa kelimanya dengan ancaman pidana maksimal yaitu hukuman mati, penjara seumur hidup atau penjara sementara selama-lamanya 20 tahun. (OL-4)

Baca Juga

FACEBOOK.KEJARILAHAT

Buntut Penanganan Kasus Pemerkosaan Anak, Kajari Lahat Dimutasi

👤Dwi Apriani 🕔Jumat 27 Januari 2023, 18:57 WIB
Perjalanan belum final, masih ada kemungkinan lain tidak sekadar mutasi. Proses ini bentuk keseriusan pimpinan merespons...
ANTARA

PDIP: Raperda ERP Perlu Dikaji Komprehensif

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 27 Januari 2023, 18:24 WIB
DPRD sesungguhnya berharap Pemprov DKI bisa mengeluarkan kebijakan yang efektif tanpa membebani...
ANTARA

Jaksa Menuntut Agus Nurpatria dengan Pidana 3 Tahun Penjara dan Denda Rp 20 Juta

👤Irfan Julyusman 🕔Jumat 27 Januari 2023, 18:15 WIB
Agus terbukti melakukan tindak pidana yang melakukan, menyuruh melakukan, dan turut serta melakukan tindak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya