Rabu 29 September 2021, 22:49 WIB

Jaksa Agung Diingatkan agar Waspadai Serangan Balik Koruptor

Mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Jaksa Agung Diingatkan agar Waspadai Serangan Balik Koruptor

MI/Tri Subarkah.
Dua sedan BMW tipe 520i disita penyidik Kejagung terkait dugaan korupsi dan tindak pidana pencucian uang kasus ASABRI.

 

SEJUMLAH gebrakan Kejaksaan Agung di bawah pimpinan ST Burhanudin membuat banyak pihak angkat topi. Beberapa kasus korupsi kelas kakap yang diungkap, seperti PT ASABRI dan Jiwasraya yang merugikan keuangan negara triliunan rupiah. 

Pada semester I 2021, ada 151 kasus yang ditangani dan 363 orang ditetapkan sebagai tersangka. Salah satunya anggota DPR yang juga mantan Gubernur Sumatra Selatan Alex Noerdin. 

Melihat masifnya pengusutan kasus korupsi oleh Kejagung, praktisi hukum Masriadi Pasaribu mengingatkan agar jajaran korps Adhyaksa waspada. Pasalnya, sangat mungkin para koruptor melakukan serangan balik. 

"Ini mulai terlihat dari isu ijazah Jaksa Agung. Isu ini sengaja digerakkan untuk mendeligitimasi dan mengganggu kinerja kejaksaan," ujar Masri kepada wartawan, Rabu (28/9). 

Menurut dosen di Universitas Asyafiiyah itu, dirinya tak habis pikir isu itu tetap dipersoalkan pihak tertentu meski Kejagung sudah memberi klarifikasi. Bahkan pihak tersebut sampai menyeret-nyeret nama Presiden serta meminta Menko Polhukam membentuk tim investigasi. 

"Kuat dugaan ada motif di situ. Kalau sudah ada klarifikasi resmi secara kelembagaan, kenapa harus Jaksa Agung sendiri yang menunjukkan ijazahnya? Kan aneh!" tegasnya. 

Ia menyatakan, kinerja pemberantasan korupsi memang tidak akan pernah sepi dari para pengganggu. Apalagi pelaku korupsi rata-rata ialah orang kuat yang punya kendali atas uang dan kekuasaan. 

Karena itu, ia meminta Jaksa Agung dan bawahannya tetap fokus bekerja sesuai amanah undang-undang. Selama pelaksanaan tugas dilakukan dengan benar, imbuhnya, tidak ada alasan untuk menghiraukan isu tersebut. "Tidak ada yang boleh melemahkan kinerja pemberantasan korupsi termasuk yang ditangani kejaksaan," tandasnya. 

Ia meyakini rakyat pasti mendukung kinerja Kejagung lantaran korupsi menjadi musuh bersama. Apalagi di tengah pandemi seperti sekarang, kinerja kejaksaan di berbagai tingkatan menjadi kabar baik bagi masyarakat hingga daerah-daerah. "Fokus, jangan kendor, tetapi tetap waspada," pungkasnya. (RO/OL-14)

Baca Juga

Dok Kodam IX/Udayana

Panglima TNI Tunjuk Maruli Simanjuntak Jabat Pangkostrad

👤Golda Eksa 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 09:44 WIB
SK tersebut ditandatangani oleh Panglima TNI Jenderal Andika...
ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha

Minyak Goreng Satu Harga Tidak Hadir di Pasar Tradisional

👤Achmad Safuan 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 08:28 WIB
Pemantauan Media Indonesia Sabtu (22/1) harga minyak goreng kemasan maupun curah berbagai merk masih tinggi Rp18.000-Rp21.000 per liter di...
 BIRO PERS/SETPRES/LUKAS

Sejarawan UGM: Nama Ibu Kota Jangan Hilangkan Aspek Historis

👤Ardi Teristi Hardi 🕔Jumat 21 Januari 2022, 19:40 WIB
Sejarawan UGM Dr Arif Akhyat mengatakan nama ibu kota negara sebaiknya merujuk pada nama wilayah itu sebelumnya, agar tidak hilang aspek...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya