Kamis 06 Mei 2021, 15:43 WIB

Panglima TNI: Ini Waktu Tepat untuk Evaluasi Alutsista

Sri Utami | Politik dan Hukum
Panglima TNI: Ini Waktu Tepat untuk Evaluasi Alutsista

Antara
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bersiap mengikuti rapat kerja dengan Komisi I DPR RI.

 

TENGGELAMNYA KRI Nanggala-402 yang menewaskan 53 kru TNI AL di perairan utara Bali, menjadi pelajaran penting. Sekaligus, momentum bagi pemerintah untuk melakukan evaluasi terhadap alutsista, khususnya TNI AL. 

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto menegaskan sudah saatnya untuk mengevaluasi seluruh alutsista TNI. Serta, mencermati langkah yang harus dilakukan untuk modernisasi kapal selam. 

"Saat ini adalah waktu yang tepat untuk melakukan evaluasi alutsista TNI. Khususnya kapal selam yang dimiliki TNI AL dan langkah yang akan dilakukan untuk melanjutkan modernisasi kapal selam," papar Hadi dalam rapat kerja dengan Komisi I DPR RI, Kamis (6/5). 

Baca juga: Bantah Muat Berlebih, KRI Nanggala 402 Mampu Bawa 57 Kru

Rapat kerja yang digelar tertutup tersebut juga menjadi kesempatan bagi TNI untuk menjelaskan secara detail terkait penyebab tenggelamnya KRI Nanggala-402. 

"Ini jadi kesempatan sangat baik untuk memberikan penjelasan terkait tenggelamnya KRI Nanggala. Kondisi alutsista dan rencana ke depan," imbuhnya.

Kapal selam buatan Jerman itu tenggelam di perairan utara Bali saat melakukam latihan penembakan torpedo pada 21 April lalu.  "Latihan itu bagian dari pembinaan kesiapan operasional prajurit dan kesatuan," terang Hadi.

Adapun Kepala Staf TNI AL Yudo Margono menyebut perawatan kapal selam KRI Nanggala-402 dilakukan secara berkala. Pada 2012, kapal buatan 1977 itu dilakukan overhaul di Korea Selatan dan dinyatakan laik pakai hingga 2022. 

Baca juga: Pengamat: Sudah Saatnya Perbaiki Tata Kelola Alutsista

"Dapat kita lihat riwayat pemeliharaan KRI Nanggala-402. Pada 2012, KRI Nanggala menjalani perawatan overhaul di galangan di Korea Selatan," ungkap Yudo.

Setiap tahun dilaksanakan proses pemeliharaan tingkat menengah di kotama hingga 2020. Kemudian, latihan penembakan torpedo merupakan latihan rutin yang bertujuan melatih kemampuan prajurit. Dalam hal ini, KRI Nanggala-402 sudah terbiasa melaksanakan penembakan torpedo SUT. 

"Baik kepala perang maupun kepala latihan dengan berbagai sasaran. Baik kapal permukaan maupun target latihan lainnya," kata dia.(OL-11)

 

 

Baca Juga

Ist/DPR

Komisi VI DPR Dorong PT KIW Terus Berinovasi

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 09:13 WIB
PT KIW yang menjadi salah satu dari 18 BUMN yang rencananya akan direvitalisasi ini, perlu terus...
Ist/DPR

DPR: Menteri Bahlil Harusnya Tindak Oknum yang Halangi Transformasi LPG ke DME

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 09:03 WIB
Ada oknum yang coba menghalangi transformasi Liquified Petroleum Gas (LPG) ke Dimethyl Ether (DME) telah menambah gaduh...
Ant/Dedhes Anggara

Hasil Perundingan Linggarjati Awal Kemerdekaan RI

👤Muhammad Bintang Rizky 🕔Sabtu 04 Desember 2021, 08:25 WIB
PERUNDINGAN Linggarjati merupakan suatu perundingan antara Indonesia dan Belanda di Linggarjati, Jawa Barat yang menghasilkan persetujuan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya