Sabtu 16 Januari 2021, 01:05 WIB

PLN Bicarakan Program Pencegahan Korupsi

Media Indonesia | Politik dan Hukum
PLN Bicarakan Program Pencegahan Korupsi

ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Plt juru bicara KPK Bidang Pencegahan, Ipi Maryati Kuding.

 

DIREKTUR Utama PT Perusahaan Listrik Negara (persero) Zulkifli Zaini beserta jajaran menemui Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Gedung KPK, Jakarta, kemarin, membahas program pencegahan korupsi.

"KPK menerima audiensi Direktur Utama PT PLN (persero) Zulkifli Zaini beserta jajaran terkait kerja sama KPK dan PLN dalam program pencegahan korupsi. Pertemuan berlangsung di Gedung KPK, Jumat (15/1)," kata Pelaksana Tugas juru bicara KPK Bidang Pencegahan Ipi Maryati Kuding dalam keterangannya di Jakarta.

Beberapa hal yang dibahas, lanjut dia, di antaranya Dirut PLN mengapresiasi atas kerja sama dan pendampingan KPK dalam perbaikan tata kelola aset sebagai upaya pencegahan korupsi dan potensi kerugian keuangan negara.

"Per 31 Desember 2019, terdapat 92.213 persil tanah milik perseroan dan baru 28.282 persil (30,7%) yang memiliki sertifikat, sedangkan sisanya 63.931 persil (69,3%) belum besertifikat," kata Ipi.

Ia mengatakan melalui kerja sama dengan KPK dalam program perbaikan tata kelola aset, per 31 Desember 2020 telah bertambah 20.507 persil yang besertifikat.

Selain itu, ucap Ipi, disampaikan juga harapan PLN agar KPK dalam pelaksanaan tugas monitoring dapat mendukung perbaikan regulasi terkait dengan pengelolaan limbah B3 dan program Energi Baru dan Terbarukan (EBT) oleh PLN.

"KPK menyambut baik harapan PLN dengan mendorong komitmen antikorupsi PLN, antara lain KPK mengajak pejabat PLN untuk memiliki sertifikasi ahli pembangun integritas (API) sebagai upaya membangun integritas diri dan korporasi PLN," tuturnya.

Menurut dia, melalui tugas koordinasi dan monitoring, KPK juga akan terus mendampingi dengan melakukan kajian atas regulasi, tata kelola, dan memberikan rekomendasi perbaikan untuk mencegah korupsi.

Adapun Dirut PLN bersama wakil direktur utama dan jajaran diterima Ketua KPK Firli Bahuri, dua Wakil Ketua KPK Alexander Marwata dan Nurul Ghufron, beserta jajaran di Kedeputian Koordinasi Supervisi, Kedeputian Pendidikan dan Peran Serta Masyarakat, dan Sekjen KPK.

Sebelumnya, pada 7 September 2020, Zulkifli Zaini juga telah menemui pimpinan KPK membahas dan mendiskusikan penyelamatan aset milik PLN senilai Rp960 miliar.

"Sudah cukup banyak yang kami identifikasi sehingga total aset yang diselamatkan sebanyak 2.568 persil dengan nilai total aset yang diselamatkan dan dilindungi lebih dari Rp960 miliar," kata Zulkifli Zaini di Gedung KPK, Jakarta, saat itu. (Ant/P-5)

Baca Juga

ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Pengacara: Tuntutan Jaksa Terhadap Nurhadi Hal Zalim

👤Widhoroso 🕔Sabtu 06 Maret 2021, 06:25 WIB
TIM pengacara mantan Sekretaris Mahakamah Agung (MA) Nurhadi menilai tuntutan jaksa KPK ke Nurhadi dan Rezky Herbiyono adalah tindakan...
ANTARA FOTO/Endi Ahmad

Hasnaeni Ingin Hasil KLB Demokrat Segera Disahkan Oleh Kemenkumham

👤Siswantini Suryandari 🕔Sabtu 06 Maret 2021, 05:39 WIB
Ketua Umum Partai Era Masyarakat Sejahtera (Emas) Hasnaeni yang juga kandidat ketua umum berharap keputusan hasil KLB ini segera...
ANTARA/Asprilla Dwi Adha

SBY Merasa Bersalah Pernah Beri Jabatan Kepada Moeldoko

👤Widhoroso 🕔Sabtu 06 Maret 2021, 04:50 WIB
SBY kecewa dengan tindakan Moeldoko yang dinilainya tidak kesatria karena telah bersekongkol dengan internal Partai Demokrat melakukan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya