Sabtu 23 Februari 2019, 12:58 WIB

Ma'ruf Amin tak Habis Pikir Pilpres Disamakan Perang Badar

Dero Iqbal Mahendra | Politik dan Hukum
Ma

ANTARA/ Kahfie Kamaru

 

CAWAPRES nomor urut 01 Ma'ruf Amin mengaku tidak habis pikir mengapa ada pihak yang menyamakan kontestasi pilpres dengan perang badar. Menurutnya, menjadi tidak relevan narasi perang Badar yang dibawakan Neno Warisman dalam doanya di acara munajat cinta 212 Kamis malam lalu sebab Pemilu 2019 hanya memilih pemimpin.

"Ada yang mengatakan pilpres ini kayak perang badar, Pilpres itu memilih pemimpin, bukan perang badar. Kalau perang badar itu antara orang islam dan kafir. Bahkan, ada yang berdoa menggunakan doa rasullullah ketika perang badar, ya Allah kalau kelompok ini kalah nanti Engkau tidak disembah di bumi," tutur Ma'ruf Amin di Jakarta, Sabtu (23/2).

Baca juga: MUI Pusat: Munajat 212 Seharusnya Bukan untuk Kegiatan Politik

Doa tersebut, menurutnya, tidak sesuai. Sebab yang berdoa mengklaim kelompoknya sebagai kelompok yang benar dan kelompok 01 dianggap sebagai kafir quraisy.

"Masya Allah, enak banget itu. Ini macem-macem saja. Padahal, pilpres itu tidak harus bermusuhan, dengan nonmuslim saja kita tidak bermusuhan sebagaimana ayat Lakum dinukum waliyadin," tegas Amin.

Lebih lanjut, menurutnya, Pilpres yang akan dilakukan pada 17 April nanti memilih pemimpin yang disukai oleh pribadi masing-masing. Sehingga, tidak tepat jika memang menempatkan Jokowi dan Ma'ruf Amin sebagai orang kafir dan dirinya menyayangkan adanya interprestasi seperti itu dalam pemilu kali ini.

Sebagaimana diketahui, pada kegiatan Munajat 212 Kamis (21/2) kemarin, Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional (BPN) capres 02 Neno Warisman membacakan sebuah puisi kontroversial yang mengkait kaitkan pilpres kali ini dengan suasana perang badar.

Puisi Neno yang kontroversial ada pada penggalan berikut: "Namun, kami mohon jangan serahkan kami kepada mereka yang tak memiliki kasih sayang pada kami dan anak, cucu kami dan jangan, jangan kau tinggalkan kami dan menangkan kami. Karena jika engkau tidak menangkan kami, (kami) khawatir Ya Allah, kami khawatir Ya Allah, tak ada lagi yang menyembahmu." (OL-6)

Baca Juga

Antara

Kemendagri Minta Pemda Buat Kebijakan Berbasis Riset

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Selasa 05 Juli 2022, 07:05 WIB
dengan berorientasi kepada kebutuhan masyarakat, riset bisa menjadikan pelayanan publik lebih baik, responsif, dan...
MI/M Irfan

Kejaksaan Diminta Bentuk Timsus Usut Kredit Macet Titan

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 05 Juli 2022, 00:24 WIB
Penanganan kasus PT Titan terus berjalan. Polri serius menangani kasus yang diduga merugikan negara hampir Rp6 triliun...
Dok MI

Pengadilan Putuskan Tonny Permana Sah Pemilik Tanah Salembaran Jaya

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 04 Juli 2022, 23:11 WIB
Majelis Pengadilan Negeri Jakarta Utara memutuskan menolak gugatan perkara dengan nomor 438/Pdt.G/2021/PN...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya