Kamis 08 Desember 2022, 23:45 WIB

PABSI Beri Kesempatan Eko Yuli Gabung dengan Pelatnas

Rifaldi Putra Irianto | Olahraga
PABSI Beri Kesempatan Eko Yuli Gabung dengan Pelatnas

ANTARA/Zabur Karuru
Lifter Indonesia Eko Yuli Irawan berpose dengan medali emas yang diraihnya pada SEA Games 2021 di Vietnam.

 

WAKIL Ketua Umum Pengurus Besar Perkumpulan Angkat Besi Seluruh Indonesia (PB PABSI) Djoko Pramono menyatakan bahwa pihaknya tetap memberikan kesempatan kepada Eko Yuli Irawan untuk kembali bergabung bersama pemusatan latihan nasional (pelatnas).
 
"PABSI tetap memberikan kesempatan untuk Eko Yuli Irawan bergabung di pelatnas agar lebih fokus berlatih menghadapi Olimpiade Paris 2024. Pada prinsipnya, kami tetap on the track mendukung atlet terbaik untuk bergabung di pelatnas," ucap Djoko seperti dikutip Antara di Jakarta, Kamis (8/12).
 
Eko sebelumnya tidak masuk dalam Surat Keputusan (SK) daftar atlet Pelatnas Angkat Besi Tahun 2022. Lantaran tidak lagi di pelatnas, Eko pun tidak mendapat biaya untuk mengikuti berbagai kejuaraan internasional, termasuk Kejuaraan Dunia 2022 di Bogota, Kolombia, 5-16 Desember.

Namun, Eko mendapat bantuan dana dari Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) agar bisa berangkat dan bersaing dalam turnamen pembuka kualifikasi Olimpiade Paris 2024 itu.
 
Lifter berusia 33 tahun tersebut sebelumnya juga sempat terlibat perselisihan dengan PB PABSI yang tidak menyetujui permintaannya untuk
dilatih oleh pelatih pilihannya, Lukman, dalam persiapan menuju Olimpiade Tokyo. Eko pun keluar dari pelatnas pada awal 2021.


Baca juga: Eko Yuli Sabet Dua Perak Dan Satu Perunggu di Kejuaraan Dunia Angkat Besi 2022

 
Namun Djoko menegaskan bahwa selepas Kejuaraan Dunia 2022 di Kolombia, Eko tetap mendapat prioritas untuk bergabung ke Pelatnas guna persiapan Olimpiade Paris 2024 apalagi dengan raihan medali perak yang diraih dalam Kejuaraan Dunia 2022.
 
"Eko Yuli masih yang terbaik di kelasnya saat ini. Untuk itu, kenapa saya ngotot menyurati Kemenpora agar memberangkatkan dia ke
Kolombia," tuturnya.
 
Sementara itu, Eko sempat menyatakan bahwa dia juga terus menanti bisa kembali bergabung dan berlatih di Pelatnas untuk persiapan Olimpiade Paris. Namun, dia mengaku belum mendapat surat panggilan dari PB PABSI.
 
"Bukan saya tidak mau masuk pelatnas. Kalau prestasi saya memungkinkan dan diharapkan masuk ya tinggal panggil saya dong ke pelatnas karena prestasi saya. Kalau itu menurut federasi baik dan bisa mewakili timnas di pelatnas pasti kan ada surat," ujar Eko akhir bulan lalu.
 
Sebelumnya, Eko membawa dua medali perak dan satu medali perunggu dalam penampilannya di kelas 61kg putra Kejuaraan Dunia Angkat Besi 2022 di Bogota, Kamis. Dia membukukan total angkatan 300kg (165kg clean and jerk dan snatch 135kg). Dengan catatan tersebut, dia berhak atas dua medali perak untuk total angkatan dan clean and jerk serta perunggu untuk angkatan snatch. (Ant/OL-16)
 
 

Baca Juga

ANTARA

Rans PIK kian Benamkan Satya Wacana di Dasar Klasemen IBL

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Februari 2023, 22:46 WIB
Akeem Scott mencetak 14 poin bagi RANS, Duom Dawam dan Althof Dwi Satrio masing-masing mengemas 11 angka, dan Valentino Wuwungan...
Ist

Clean & Clear Dukung Timnas Putri U19 Berlaga di Piala Dunia Kriket U-20

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 Februari 2023, 22:16 WIB
Timnas kriket putri U19 Indonesia memulai debutnya pada Piala Dunia Kriket U-20 yang digelar di Afrika Selatan pada Januari...
Antara

Tim Voli Gresik Petrokimia Incar Poin Penuh dalam Laga Kandang

👤Rifaldi Putra Irianto 🕔Rabu 01 Februari 2023, 22:06 WIB
Tim voli putri Gresik Petrokimia Pupuk Indonesia akan menjadi tuan rumah dalam laga pertama di putaran kedua PLN Mobile Proliga...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya