Jumat 19 November 2021, 08:30 WIB

Warga Dilarang Tonton Langsung Borobudur Marathon

Basuki Eka Purnama | Olahraga
Warga Dilarang Tonton Langsung Borobudur Marathon

MI/Ardi
Borobudur Marathon 2020

 

MENTERI Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian melarang lomba lari Borobudur Marathon di Magelang, Jawa Tengah, 27-28 November 2021, ditonton langsung oleh warga dan suporter.

Larangan itu ditetapkan Mendagri lewat Instruksi Mendagri (Inmendagri) No. 60 Tahun 2021 yang mulai berlaku sejak 16-29 November 2021.

"Pelaksanaan kompetisi tidak diperbolehkan menerima penonton langsung selama pelaksanaan. Kegiatan menonton bersama oleh suporter juga tidak diperbolehkan," kata Instruksi Kesepuluh Mendagri, yang dikutip di Jakarta, Jumat (19/11).

Baca juga: 4.500 Pelari Siap Ramaikan BNI-UI Half Marathon 2021 

Dengan demikian, kegiatan Borobudur Marathon terbatas untuk peserta dan panitia acara.

Setidaknya ada lima instruksi Mendagri terkait pelaksanaan Borobudur Marathon tahun ini.

Lima instruksi itu termasuk kegiatan Borobodur Marathon menerapkan sistem bubble to bubble.

Bubble to bubble merupakan sistem pembatasan pergerakan yang kerap dipraktikkan pada acara-acara skala besar, misalnya Olimpiade Tokyo. 

Dalam sistem itu, ruang gerak peserta dan panitia acara dibatasi hanya di dua tempat, yaitu di tempat penginapan dan lokasi acara.

Mendagri juga menginstruksikan seluruh pelari, panitia, kru media, dan staf pendukung wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi.

Aplikasi itu digunakan sebagai alat melacak orang-orang yang keluar dan masuk tempat pelaksanaan kompetisi lari dan lokasi latihan.

"Seluruh pemain, ofisial, kru media, dan staf pendukung yang hadir dalam kompetisi wajib sudah memperoleh vaksinasi dosis kedua dan hasil negatif PCR H-2 (acara)," ujar Mendagri dalam Instruksi No.60/2021.

Terakhir, Mendagri memerintahkan seluruh pihak yang terlibat dalam kegiatan Borobudur Marathon untuk menaati dan menerapkan protokol kesehatan yang ditentukan oleh Kementerian Kesehatan.

Dalam Instruksi Mendagri No.60/2021 yang diteken oleh Tito Karnavian di Jakarta, Senin (15/11), Kota Magelang masuk dalam kategori PPKM level 1 atau tingkatan pembatasan paling longgar.

Di samping Magelang, kota/kabupaten lain di Jawa Tengah yang masuk kategori level 1, yaitu Kota Tegal, Kota Semarang, Kabupaten Semarang, dan Kabupaten Demak.

Sementara itu, daerah-daerah di Jawa Tengah yang masuk dalam PPKM level 2, yaitu Kabupaten Magelang, Wonosobo, Wonogiri, Temanggung, Sukoharjo, Sragen, Rembang, Purworejo, Kota Surakarta, Kota Salatiga, Kota Pekalongan, Klaten, Kendal, Kebumen, Karanganyar, Cilacap, Banyumas, Grobogan, Brebes, dan Boyolali.

Daerah-daerah di Jawa Tengah yang masuk kategori PPKM level 3, yaitu Kabupaten Tegal, Purbalingga, Pemalang, Pati, Kudus, Banjarnegara, Pekalongan, Jepara, Blora, dan Batang. (Ant/OL-1)

Baca Juga

AFP/Minas Panagiotakis

Alcaraz Langsung Tersingkir di Babak Pertama Montreal

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 23:15 WIB
Dia tersingkir pada putaran pertama setelah kehilangan match point pada set kedua dan memberikan kemenangan 6-7(4), 7-6(7), 6-3 atas...
AFP

Zverev Fokus Pemulihan Jelang US Open

👤Ant 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 23:07 WIB
 Ia baru saja menjalani operasi pada ligamen pergelangan kakinya yang robek saat tampil di French...
dok.ist

Jadi Tuan Rumah, Indonesia Targetkan Juara di Kejuaraan Parabadminton Internasional

👤Akmal Fauzi 🕔Kamis 11 Agustus 2022, 22:43 WIB
INDONESIA kembali menjadi tuan rumah kejuaraan Para badminton level dunia. Bertajuk FOX’S Indonesia Parabadminton International...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya