Rabu 18 Januari 2023, 22:12 WIB

Pemkab Sleman Mulai Lakukan Vaksinasi LSD Pada Hewan Ternak

Agus Utantoro | Nusantara
Pemkab Sleman Mulai Lakukan Vaksinasi LSD Pada Hewan Ternak

ANTARA
Ilustrasi

 

PEMKAB Sleman, DIY mulai melakukan vaksinasi LSD bagi hewan ternak, Rabu (18/1). Hal ini dilakukan untuk mencegah penularan virus LSD (Lumpy Skin Disese) pada hewan ternak khususnya sapi dan kerbau.

Pelaksanaan vaksinasi secara simbolik dilakukan Sekretaris Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI, drh Makmun, M.Sc dengan menyerahkan 1.300 dosis vaksin LSD kepada Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomoi. Dalam sambutannya, Kustini mengatakan pemberian vaksin LSD ini merupakan salah satu upaya proaktif Pemkab Sleman untuk mengendalikan dan menghentikan penyebaran virus LSD di Kabupaten Sleman.

Ia menjelaskan bahwa tujuan utama vaksinasi yakni memberikan imunitas bagi ternak yang sehat agar terhindar dari virus LSD serta menurunkan tingkat kematian dan tingkat kesakitan pada ternak khususnya sapi dan kerbau. "Kita berharap dengan pemberian vaksin LSD ini benar-benar dapat menghentikan penyebaran virus LSD pada ternak di wilayah Sleman," ujar Kustini di Kandang Kelompok 'Andini Mangambar'Mulungan Kulon, Sendangadi, Mlati.

Lebih lanjut, Bupati berharap dukungan seluruh pihak termasuk peternak  di Sleman untuk mendukung kelancaran pelaksanaan vaksinasi LSD yang akan dilaksanakan Pemkab Sleman melalui Dinas Pertanian, Pangan, dan Perikanan. Dengan demikian, maka seluruh ternak di Sleman dapat memperoleh vaksinasi LSD serta penyebarannya dapat dikendalikan.

Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman, Suparmono mengungkapkan LSD terkonfirmasi pertama di Sleman pada 23 Desember 2022. Karenanya, Bupati Sleman menginstruksikan kepada Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan untuk mengawal serta memberi solusi bagi peternak  di Kabupaten Sleman yang mayoritas merupakan peternak kecil.

Suparnono mengatakan di Sleman terdapat sapi perah 3281 ekor, sapi  potong 29.495 ekor dan kerbau 184 ekor yang dinilai rentan LSD. "Hingga pagi tadi jumlah terkonfirmasi sebanyak 5 ekor yang terjangkit virus LSD dan vaksinasi merupakan langkah satu-satunya untuk mengendalikan virus LSD," tegasnya.

Sebelumnya, Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman telah mengajukan 3.000 dosis dan yang diterima baru 1.300 dosis. "Sisanya akan diserahkan pada tahap selanjutnya," jelas Suparmono. (OL-15)

Baca Juga

dok.ant

Polda NTT : Tak Ada Laporan Penculikan Anak di Kota Kupang

👤Palce Amalo 🕔Rabu 01 Februari 2023, 15:39 WIB
KABID Humas Polda Nusa Tenggara Timur (NTT) Kombes Ariasandy memastikan tidak ada penculikan anak di wilayah Kota...
dok.ant

Sakit Hati Alasan Mantan Wali Kota Blitar Samanhudi Merampok

👤Faishol Taselan 🕔Rabu 01 Februari 2023, 15:32 WIB
MOTIVASI mantan Wali Kota Blitar, Jawa Timur Samanhudi Anwar yang terlibat dalam perampokan di rumah dinas Wali Kota Blitar akhirnya...
MI/VOUCKE LONTAAN

Ketua Umum Legio Luminis Indonesia Wenny Lementut Salurkan 1.000 Paket Bantuan Korban Bencana di Manado

👤Voucke Lontaan 🕔Rabu 01 Februari 2023, 14:32 WIB
Apa yang dibuat LLI tersebut semata-mata karena alasan kemanusiaan. Ini wujud kepedulian sesama umat manusia kepada warga yang terkena...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya