Minggu 15 Januari 2023, 14:21 WIB

Ganjar Bawa Jateng Jadi Lumbung Beras Nasional

Haryanto | Nusantara
Ganjar Bawa Jateng Jadi Lumbung Beras Nasional

MI/Haryanto
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo sedang mengecek ketersediaan beras di Kabupaten Semarang, beberapa waktu lalu.

 

PEMERINTAH Provinsi Jawa Tengah (Jateng), telah melakukan swasembada beras untuk memenuhi kebutuhan beras daerahnya sendiri. Produksi padi Jateng mencapai 9,2 juta ton padi atau setara 5,4 juta ton beras. Surplus padi Jateng pun sebanyak 1,2 juta ton.

Keberhasilan swasembada beras itu juga membuat Jateng menjadi lumbung beras terbesar nasional, dengan memiliki lumbung beras terbesar di Kabupaten Sragen yang memiliki luas panen sebanyak 131,9 ribu hektare dan 805,8 ribu ton produksi gabah kering giling (GKG).

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menjelaskan, daerahnya memang kerap disebut sebagai lumbung padi nasional lantaran kondisi geografisnya yang bagus dan juga program-program serta komitmen peningkatan produktivitas petani yang dilakukan.

"Alhamdulillah petani kita hebat, teman-teman pendamping juga hebat, maka sampai hari ini Jawa Tengah selalu berada pada kondisi yang di atas rata-rata kebutuhannya, sehingga surplus terus," kata Ganjar, ditemui di Gedung Dikjur, Kota Semarang, kemarin.

Adapun sentra penghasil beras Jateng tersebar di beberapa wilayah, antara lain Sragen, Grobogan, Cilacap, Demak, Pati, Blora, Brebes, Pemalang dan Wonogiri.

Hasil beras Jateng pun telah disuplai secara nasional, seperti ke DKI Jakarta, Maluku, Kalimantan Selatan, DI Yogyakarta, Bali, Nusa Tenggara Barat hingga Nusa Tenggara Timur.

Kabupaten Wonogiri mampu menghasilkan beras organik yang telah diekspor ke luar negeri yaitu Amerika Serikat, Perancis, Italia, Singapura, dan Malaysia.

Sementara itu untuk Kabupaten Sragen, mampu memproduksi beras dengan kualitas premium yang pemasarannya sudah menembus pasar Arab Saudi.

"Dari sisi produktivitas, kebutuhan untuk menutupi Jawa Tengah sendiri sudah bisa sehingga kita bisa membagikan ke tempat-tempat lain. Banyak yang dikirim ke Jakarta, Kalimantan dan sebagainya," jelas Ganjar.

Berdasarkan hal tersebut, Ganjar pun tidak berhenti dan tetap berupaya meningkatkan produksi padi di Jateng.

Selain swasembada beras, Jateng juga memiliki program Peningkatan Indeks Pertanaman. Dengan program itu, luas panen di Jateng juga naik 1,79 persen dibanding tahun 2020. Mulanya hanya sekitar 1,67 juta hektare menjadi 1,70 juta hektare pada 2021 dan terus meningkat di tahun 2022.

"Intensifikasinya juga mesti kita dorong agar kalau rata-rata kita 5,4 ton per hektar, padi maka mestinya naik lagi sehingga lumbung bisa terus kita dorong," ucap Ganjar. (OL-13)

Baca Juga: Tahap I Revitalisasi Situ Gede Beres, Tahap ke II Dijadwalkan pada 2024

Baca Juga

DOK. 123RF

Gempa Bermagnitudo 5,4 terjadi di Jayapura

👤Terry Leisubun 🕔Kamis 09 Februari 2023, 15:48 WIB
Aparat gabungan TNI/Polri dan instansi lainnya saat ini sedang membantu korban yang tertimpa reruntuhan bangunan akibat gempa...
ANTARA FOTO/Eric Ireng

Polisi Temukan 19.548 Liter Minyakita di Gudang Weleri Kendal

👤Akhmad Safuan 🕔Kamis 09 Februari 2023, 15:47 WIB
"Jumlah minyak goreng bersubsidi Minyakita tersimpan di gudang itu mencapai 19.548 liter atau 17,5 ton, sehingga terjadi kelangkaan di...
mediaindonesia.com/freepik

Jumlah Anak Pengidap Diabetes di Kota Semarang Naik 40 Persen

👤Akhmad Safuan 🕔Kamis 09 Februari 2023, 15:40 WIB
"Dibandingkan tahun 2021, jumlah anak mengidap diabetes pada tahun 2022 meningkat cukup besar, sehingga perlu penanganan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya