Selasa 15 November 2022, 19:35 WIB

Kisah Sulastri Irawan, Calon Polwan yang Digugurkan dan Diloloskan Lagi

Hijrah Ibrahim | Nusantara
Kisah Sulastri Irawan, Calon Polwan yang Digugurkan dan Diloloskan Lagi

MI/HIJRAH IBRAHIM
Sulastri (tengah) bersama ibu dan penasihat hukumnya

 

SULASTRI Irawan, gadis kelahiran Sanana 04 Juni 1999, di Kabupaten Kepulauan Sula, Provinsi Maluku utara, itu, mengejar cita-citanya dengan memasuki lembaga kepolisian. Suka duka yang menimpanya begitu menyita perhatian publik.

Bagaimana tidak. Sulastri yang mengikuti seleksi Diktuk Bintara Polri Gelombang II Tahun Anggaran 2022, semula dinyatakan lulus. Namun, dalam perjalanan, ia digugurkan. Alasannya, usia gadis itu melebihi batasan umur sesuai aturan.

Sulastri Irawan yang dihubungi Media Indonesia, Selasa (15/11) sore menceritakan setelah menyelesaikan studi D3 Kebidanan di Politeknik Kesehatan Kemenkes (Poltekkes) Ternate pada 2022 ini, ia  langsung mendaftar dan mengikuti tahapan seleksi Diktuk Bintara Polri
Gelombang II 2022. Ia menjalaninya di perwakilan Polres Kabupaten Kepulauan Sula pada Maret lalu.

"Saya mendaftar seleksi Diktuk Bintra Polri Gelombang II pada bulan Maret 2022. Semua berjalan lancar sampai pengumunan pantukhir pada  Juni 2022," jelasnya.

Setelah dinyatakan lulus Sulastri diwajibkan mengikuti apel selama satu
bulan di Polda Maluku Utara bersama perwakilan siswa Polres lainnya.

"Jadi setelah lulus itu, kami diwajibkan mengikuti apel selama satu bulan di Polda Maluku Utara," lanjut Sulastri

 

Diganti


Sampai pada November, Sulatri baru mendapatkan surat panggilan dari Direktorat SDM Polda Maluku yang berisi penggantian dirinya.

"Di pemanggilan itu saya diberi tahu bahwa saya dinyatakan gugur, karena telah melewati batas umur. Saya digantikan dengan salah satu siswa yang berada di peringkat 4 yakni Rahima Melani Hanafi yang merupakan keponakan dari salah seorang perwira menengah di Polda Maluku Utara," Kata Sulastri

Setelah mendengar keputusan Panitia Sulastri seketika langsung tak berdaya. Seluruh jerih payah dan usahanya sirna.

Tidak terima dengan keputusan panitia seleksi, Sulastri bersama orangtuanya meminta bantuan kepada lembaga Bantuan hukum Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) Kota Ternate.

Ditangani oleh lembaga Bantuan hukum, Sulastri dan pengacaranya berusaha bertemu dengan Kapolda Maluku Utara Inspektur Jenderal Midi Siswoko. Sayangnya, upaya itu tidak membuahkan hasil

Kemudian, penasihat hukum dan Sulastri bersama orangtuanya melaporkan kejadian tersebut ke Ombudsman Maluku Utara.

Kasus Sulastri ini pun mendapat perhatian Mabes Polri melalui Biro Jianstra SSDM Polri. Pengaduan Sulastri diakomodir. Ia dapat melanjutkan tahapan di jenjang pendidikan untuk menjadi anggota Polwan RI.

Sebelumnya, pada Senin (14/11), Kapolda Maluku Utara Irjen Midi Siswoko menggelar konferensi pers. Ia mengatakan dengan beberapa pertimbangan dari Mabes Polri dan Polda Maluku Utara, Sulastri dinyatakan lulus sebagai calon anggota polisi.

"Baik Sulastri maupun Rahima Melani Hanafi dinyatakan lulus sebagai calon anggota polisi," tandas Kapolda. (N-2)

Baca Juga

DOK.MI

Warga Banten Diimbau Waspada Hujan Deras dan Angin Kencang

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:56 WIB
Peringatan kewaspadaan potensi hujan sedang hingga lebat yang dapat disertai kilat/petir dan angin kencang terjadi Selasa ini di...
DOK.MI

Dua Pemuda Lempar Tamu Hotel dari Lantai 5 Hotel di Palembang

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:48 WIB
Tersangka BG tidak terima MNF ini memesan jasa kencan terhadap SH melalui aplikasi Michat tanpa melalui dirinya, hingga terjadi keributan....
ANTARA

BMKG Catat 40 Gempa Susulan di Jember

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:31 WIB
Magnitudo paling kecil tercatat 2,9 dan paling besar 5,3. Untuk magnitudo 5,3 itu dirasakan di Kuta, Denpasar, Jember, dengan skala...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya