Selasa 26 Juli 2022, 15:38 WIB

Angka Kasus Kekerasan Anak di Jabar Tinggi

Naviandri | Nusantara
Angka Kasus Kekerasan Anak di Jabar Tinggi

Ilustrasi
Kekerasan anak

 

KASUS kekerasan terhadap anak di Provinsi Jawa Barat (Jabar) masih tinggi. Tahun lalu, tercatat sekitar 1.088 anak menjadi korban kekerasan. Kasus bullying atau perundungan terhadap bocah sebelas tahun di Kabupaten Tasikmalaya, Jabar, salah satu dari sekian kasus terhadap anak yang mencuat pada tahun ini.

UPTD Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Jabar menyebutkan berdasarkan Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak (Simfoni PPA) Kemen PPA, jumlah kekerasan terhadap anak dan perempuan di Jabar mencapai 1.677 kasus pada tahun lalu.

"Untuk kasus anak itu korbannya mencapai sekitar 1.088 orang, kurang lebih," kata Kepala UPTD PPA DP3AKB Jabar Anjar Yusniar di Bandung, Selasa (26/7).

Anjar mengatakan kasus kekerasan terhadap anak itu rata-rata berupa fisik, psikis, seksual hingga human trafficking atau perdagangan orang. Anjar memastikan mayoritas kasus kekerasan berupa fisik dan psikis. Kalau dibandingkan tahun lalu, berdasarkan data untuk kekerasan anak dan perempuan itu trennya meningkat.

Anjar menjelaskan, meningkatnya kasus selaras dengan tingginya laporan. Hal itu, menjadi bukti masyarakat mulai sadar tentang pentingnya melapor. Masyarakat itu mulai sadar, hal itu kekerasan bukan aib atau malu.

"Kami telah mendapatkan ratusan laporan kasus kekerasan tahun ini, yang masuk laporan ke kami itu di provinsi ya, sudah ada 300 pengaduan," ujarnya.

Baca juga: Cegah Kekerasan Anak LSM Sahabat Anak di Solo Beri Edukasi Lewat Dongeng

Menurut Anjar, penanganan kasus harus dilakukan secara komprehensif. Penanganan kasus dilakukan dengan pemulihan psikologi korban dan lainnya. Kalau ke ranah hukum, itu sudah ranahnya kepolisian.

Manager Program Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Jabar Diana Wati mengatakan kekerasan terhadap anak masih terus terjadi. LPA Jabar mencatat sejak Januari hingga Juni 2022 ada 100 kasus perundungan yang ditangani.

"Laporan resmi tidak, tapi mereka konsultasi ke kami, hanya konsultasi sifatnya," ucap Diana.

Selain itu, kata Diana, sepanjang 2022, LPA Jabar juga menerima sebanyak 26 laporan terkait kasus kejahatan seksual terhadap anak. Jumlah korban dalam satu laporan itu rata-rata belasan anak.

"Untuk soal hak asuh atau perebutan untuk mengasuh anak ada 10 kasus," tukasnya.(OL-5)

Baca Juga

MI/Sumaryanto Bronto

Pemprov NTT Tunda Kenaikan Tarif ke Komodo dan Padar

👤Palce Amalo 🕔Senin 08 Agustus 2022, 10:16 WIB
Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) menunda penerapan tarif masuk ke Pulau Padar dan Pulau Komodo sebesar Rp3.750.000 per...
Ist

Turunkan Angka Stunting, Pemkot Tomohon Optimalisasi Peran Nakes

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 07:37 WIB
Prevalensi nagka stunting Kota Tomohon sendiri berada di angka 18,3%. Secara nasional, pemerintah menentukan target prevalensi...
MI/HO

Ulama di Cirebon Doakan Ganjar Pranowo

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 03:02 WIB
ribuan orang yang hadir juga memanjatkan doa dipimpin oleh Kyai Abdul Munif untuk Ganjar Pranowo serta harapannya bagi Indonesia yang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya