Jumat 21 Januari 2022, 06:23 WIB

Pembangunan Jembatan Naen di Timor Tengah Utara Rampung 90%

Palce Amalo | Nusantara
Pembangunan Jembatan Naen di Timor Tengah Utara Rampung 90%

MI/PALCE AMALO
Pembangunan Jembatan Naen di Kelurahan Tubuhue, Kecamatan Kota Kefamenanu, Timor Tengah Utara, NTT.

 

PEMBANGUNAN Jembatan Naen senilai Rp19 miliar di Kelurahan Tubuhue, Kecamatan Kota Kefamenanu, Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur  (NTT) sudah rampung 90%, Jumat (21/1).

Sebelumnya, warga di daerah itu memprotes pemerintah daerah karena menilai pembangunan jembatan berlarut-larut. 

Kepala Cabang PT Citra  Timor Mandiri Boby Ludony Manu Nait mengatakan meskipun hujan dan banjir  di sungai, pengerjaan jembatan sepanjang 120 meter tersebut terus  berjalan.

Baca juga: DBD Mulai Mewabah di Manggarai Barat

"Progresnya sekarang bisa dibilang 90% karena tinggal pasang rangka baja  dan cor plat lantai saja. Memang saat ini kita tidak bisa kerja full satu hari atau 8 jam kerja, hanya kerja 3-4 jam karena hujan," ujarnya.

Menurutnya, saat ini, lokasi pekerjaan tepat di aliran sungai sehingga pekerja harus ekstra hati-hati karena kendati tidak turun hujan di lokasi proyek, jika hujan di daerah hulu, tetap ada banjir.  

"Saya alami  kerugian karena beberapa kali banjir menyapu seluruh material batu pecah, pasir, skafuling kayu dan bahan lain termasuk bronjong yang sementara difabrikasi. Itu terjadi beberapa kali. Tapi itu risiko kita  sebagai kontraktor," katanya.

Menurutnya, anggaran proyek yang bersumber dari APBD II Timor Tengah Utara tersebut tidak mangkrak karena pekerjaan di lapangan terus  berlangsung. 

"Kalau mangkrak itu artinya saya habis tanda tangan kontrak  ambil uang kemudian saya tinggalkan tidak kerja. Tapi ini kan kita kerja terus. Bahkan, waktu Natal, pekerja proyek  tetap kerja tahun baru kerja, bahkan minggu saja kerja. Artinya masih berkomitmen untuk selesaikan," jelasnya.

Boby Ludony menjelaskan masa pengerjaan proyek jembatan Naen selama 150 hari kalender kerja, mulai Juli sampai Desember 2021, dan lanjut dikerjakan hingga saat ini mengingat adendum waktu 50 hari. 

"Saya tetap  kerja sampai sekarang karena ada adendum juga, dan bayar denda. Tapi saya perkirakan selesai pertengahan Februari 2022," ujarnya.

Dalam waktu pengerjaan proyek Juli-Desember 2021, konsultan proyek memberhentikan sementara pembangunan jembatan selama dua minggu untuk dibuatkan adendum, dan hal itu juga diketahui Binamarga Dinas PUPR TTU.

"Alasan diberhentikan itu karena disuruh boring test (pengujian tanah untuk mengetahui kondisi tanah setiap layer hingga sampai ke tanah keras) dan soundir (menganalisa dan mengukur kedalaman dan daya tahan tanah) ulang. Dari pendamping dan Dinas PUPR TTU setuju untuk boring dan sounding ulang. Jadi setelah 2 minggu buring dan soundir ulang, saya lanjut kerja lagi," jelasnya.

Selain itu, ada perubahan pada sumuran pir dari yang semula 5 meter menjadi 8 meter. Kemudian, ada perubahan rangka baja dari tipe A ke tipe B. 

Alasannya, jembatan dibangun di jalan kabupaten sehingga harus menggunakan tipe B.  Akibatnya terjadi selisih berat jembatan mencapai 20 ton atau senilai Rp1 miliar.

"Di Contract Change Order (CCO) atau perubaahan aturan kontrak mengingat  pekerjaan yang besar, kompleks, unik, dinamis, dan risiko tinggi). Di  adendum itu, CCO itu ada penambahan pasangan batu, ada penambahan galian dan timbunan. Terus rencana awal tidak ada bronjong, dibuat buat bronjong pengamanan tebing akibat badai seroja karena perencanaan jembatan 2015 sedangkan pelaksanaan 2021," ungkapnya. (OL-1)

Baca Juga

 ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Jaswita Jabar Kembangkan Objek Wisata Baru di Ciwidey

👤Bayu Anggoro 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:40 WIB
Hejo Forest menyajikan wisata alam di Kabupaten...
MI/Ruta Suryana

240 Siswa PAUD dan Orangtua Berkolaborasi Ikuti Lomba Kreativitas

👤Ruta Suryana 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:38 WIB
Pada acara ini ada 3 kegiatan yang dilombakan. Yakni Lomba Peragaan Busana ke Pura, Lomba Simulasi Berlian, dan Lomba Menyajikan...
DOK MI

Polda NTT Tahan Istri Terdakwa Kasus Pembunuhan Ibu dan Anak

👤Palce Amalo 🕔Rabu 25 Mei 2022, 23:34 WIB
POLDA Nusa Tenggara Timur (NTT) menahan Irawaty Astana Dewi Ua atau Ira, istri Randy Bajideh, terdakwa kasus pembunuhan ibu dan anak. Ira...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya