Rabu 08 Desember 2021, 14:27 WIB

Banjir Rob Melanda Kota Manado

Ferdian Ananda Majni | Nusantara
Banjir Rob Melanda Kota Manado

ANTARA FOTO/Adwit B Pramono
Sejumlah warga menyaksikan terjangan ombak di tepi Pantai Teluk Manado, Sulawesi Utara, Rabu (8/12).

 

PASANG surut air laut memicu terjadinya banjir rob di wilayah Kota Manado, Provinsi Sulawesi Utara. Peristiwa yang terjadi pada Selasa (7/12) pukul 18.00 WITA berdampak pada 34 KK atau 113 jiwa.

"Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Manado melaporkan tidak ada jiwa mengungsi akibat peristiwa tersebut," kata Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangannya Rabu (8/12).

Banjir rob merendam 3 kelurahan di 3 kecamatan yaitu, Kelurahan Titiwungen Selatan di Kecamatan Sario, Kelurahan Karangria di Kecamatan Tuminting, dan Kelurahan Malalayang di Kecamatan Malalayang.

Selain korban jiwa, banjir rob menyebabkan salah satu pusat perbelanjaan Mega Mall Manado terdampak diterjang ombak pasang.

Beberapa kendaraan yang terparkir di pinggir kawasan tersebut terkena hempasan ombak. Selain itu, 21 unit rumah warga juga terdampak.

Merespons hal tersebut, BPBD Kota Manado segera melaksanakan daerah terdampak banjir rob. Pihaknya juga telah berkoordinasi dengan Kepala Lingkungan setempat untuk melakukan pendataan warga terdampak.

"BNPB setempat telah menyiapkan perlatan dan perlengkapan evakuasi tanggap darurat apabila diperlukan nantinya," sebutnya.

Laporan Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalops) BNPB, Selasa (7/12) pukul 21.59 WIB, kondisi banji rob sudah mulai berangsur surut. Hal itu seiring dengan surutnya air laut.

"Menurut kajian ina RISK, Kota Manado memiliki tingkat bahaya Gelombang dan Abrasi sedang hingga tinggi. Enam kecamatan masuk ke dalam kategori tersebut dengan luas bahaya sebesar 1.245 hektar," jelasnya.

BNPB mengimbau masyarakat di sepanjang garis pantai untuk selalu waspada dan siaga akan adanya potensi gelombang tinggi yang dapat menimbulkan bahaya lanjutan seperti banjir dan banjir rob.

"Pemerintah daerah dan masyarakat dapat melakukan mitigasi jangan panjang dengan menanam mangrove serta tanaman lainnya di sepanjang garis pantai untuk meredam gelombang pasang," pungkasnya. (Fer/OL-09)

Baca Juga

MI/M Yakub

Tanggul Kali Ingas Jebol, 200 Hektare Padi Siap Panen Terancam Terendam

👤M Yakub 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 21:30 WIB
Jebolnya tanggul Kali Ingas itu, dipicu naiknya permukaan air Bengawan Solo yang berstatus hingga siaga dua...
Dok. Sahabat Ganjar

Ninja Saga, Skuad Keamanan Khusus Relawan Sahabat Ganjar 

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 21:05 WIB
Satuan ini berisi orang-orang terlatih baik dalam ilmu beladiri maupun prosedur pengamanan VIP. Sebagai langkah perdana pelantikan...
DOK MI

Karyawan Bandara Ngurah Rai Ikuti Vaksinasi Dosis Booster

👤Arnoldus Dhae 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 20:55 WIB
KARYAWAN PT Angkasa Pura I Bandara Ngurah Rai, Sabtu (22/1) menerima vaksinasi Covid-19 dosis ketiga (dosis...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya