Kamis 11 November 2021, 13:48 WIB

CJIBF Baru Digelar Sehari, 26 Investor Langsung Tertarik Tanam Modal di Jawa Tengah

mediaindonesia.com | Nusantara
CJIBF Baru Digelar Sehari, 26 Investor Langsung Tertarik Tanam Modal di Jawa Tengah

DOK PEMPROV JAWA TENGAH
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (tengah).

 

JAWA Tengah menjadi salah satu daerah incaran para investor besar dunia. Buktinya, dalam sehari perhelatan Central Java Investment Business Forum (CJIBF) 2021 yang dihelat di Hotel Tentrem Semarang, Rabu (10/11), sebanyak 26 investor besar langsung tertarik investasi dengan total nilai investasi Rp6 triliun.

Dalam acara CJIBF yang digelar secara hybrid itu, sebanyak 265 peserta ikut bergabung. Di antara para peserta, terdapat para investor besar dari 10 negara asing. Di antaranya Amerika Serikat, Tiongkok, Australia, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Jerman, India, dan Spanyol. Beberapa perusahaan bahkan langsung melakukan tandatangan kerja sama investasi di beberapa daerah di Jawa Tengah.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo yang hadir dalam acara itu mengatakan, tidak mudah mengundang investor di tengah kondisi pandemi saat ini. Namun, pihaknya terus berupaya agar investasi tetap bisa berjalan.

Baca Juga:  Pemprov Jateng Terima Penghargaan Pelayanan Inovatif dari Kemenpan RB

"Apalagi sekarang pandemi sudah membaik, maka kita lakukan jemput bola. CJIBF ini acara tahunan, dan karena pandemi sudah membaik maka saya minta digenjot lagi," katanya.

Dan buktinya dalam sehari perhelatan, sebanyak 26 calon investor sudah menyatakan diri tertarik berinvestasi di Jawa Tengah. Mereka menyatakan tertarik karena Jawa Tengah memang memiliki potensi yang sangat besar.

"Maka kita dorong terus agar investasi bisa tumbuh, termasuk kita mendorong agar kawasan industri termasuk kawasan ekonomi khusus di Jateng bisa segera dioperasionalkan," jelasnya.

Ganjar mengatakan, semua pihak diminta mendukung peningkatan investasi di Jawa Tengah. Semua kepala daerah harus mempermudah calon investor menanamkan modalnya di Jawa Tengah.

"Kemudahan-kemudahan itu yang mereka butuhkan, stabilitas sosial dan politik juga penting bagi mereka. Tidak boleh lagi ada yang dipersulit, ada pungli dan hal lain yang membuat calon investor kesulitan," tegasnya.

Tak hanya itu, Ganjar berharap akan lebih banyak lagi calon investor yang masuk ke Jateng. Iya meyakini hal itu, karena potensi yang ada sangat besar. "Rp6 triliun itu hari ini saja, dan potensinya masih akan berkembang karena ini akan kita lanjutkan. Banyak insentif yang kita berikan, selain soal pajak dari pusat, kita di sini memberikan kemudahan bisnis, kemudahan perizinan hingga penyiapan kawasan-kawasan industri khusus," pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jateng, Ratna Kawuri mengatakan, acara CJIBF rencananya akan digelar selama dua hari hingga Kamis besok. Dalam acara itu, ditawarkan sejumlah potensi investasi di Jateng kepada seluruh calon investor baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

"Hari ini sudah ada 26 calon investor yang menyatakan komitmennya untuk investasi. Di luar itu, ada 20 calon investor lain yang juga sudah siap masuk. Kita akan genjot terus terkait investasi ini karena memang potensi di Jateng sangat besar," ucapnya. (RO/OL-10)

Baca Juga

ANTARA/Novrian Arbi

Dua Kades di Cianjur Laporkan 8 Warga belum Ditemukan

👤Benny Bastiandy 🕔Selasa 29 November 2022, 23:50 WIB
Selain itu, lanjut dia, per hari ini data pengungsi yang terdata sebanyak 108.7290...
Pengolahan nikel

Vale Indonesia Resmi Mulai Proyek Blok Pomalaa

👤M Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 29 November 2022, 23:32 WIB
Total paket investasi untuk pabrik High Pressure Acid Leaching (HPAL) dan tambang diperkirakan mencapai Rp67,5...
DOK.MI

Gempa Magnitudo 4,7 Guncang Kota Sinabang Aceh

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 29 November 2022, 22:48 WIB
Belum ada laporan tentang kerusakan akibat gempa yang terjadi sekitar pukul 21.20 WIB...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya