Sabtu 24 Juli 2021, 21:20 WIB

Polda Jambi Awasi Spekulan Penimbun Oksigen

Solmi Suhar | Nusantara
Polda Jambi Awasi Spekulan Penimbun Oksigen

MI/SOLMI SUHAR
Polisi mendatangi agen penjual oksigen di Tanjungjabung Barat, Jambi

 

DIREKTORAT Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda
Jambi membentuk tim kusus untuk mengatisipasi terjadinya penimbunan
oksigen oleh para spekulan di tengah galau pandemi Covid-19 saat ini.

Tim ditugasi mengawasi ketat mulai dari pendistribusian hingga
penjualan tabung oksigen berikut isinya dari tingkat distributor, agen
hingga tingkat pedagang pengecer. Tujuannya, supaya tidak ada
penimbunan dan kenaikan harga.

Wakil Direktur Reskrimsus Polda Jambi Ajun Komisaris Besar M Santoso
menyatakan, akan memanggil dan memproses siapa saja yang terindikasi
dan terlibat melakulan penimbunan atau menjual oksigen di atas harga eceran tertinggi (HET).

"Jika nanti ditemukan ada unsur pelanggaran, maka untuk sanksinya kita
koordinasikan dengan instansi berwenang dan sanksinya bisa saja
nantinya dicabut izin para distributor tersebut," katanya.

Santoso merilis, sampai saat ini, pasokan atau stok tabung oksigen
sendiri di Jambi masih mencukupi. Hal ini diketahui berdasarkan hasil
pengecekan ke sejumlah agen penjual oksigen di Kota Jambi.

Sementara itu untuk harga, Santoso mengatakan relatif stabil, meskipun
ditemukan ada sedikit kenaikan harga pada beberapa pedagang.

"Untuk harga masih stabil walaupun adapun kenaikan sekitar Rp5.000. Hal itu masih wajar," kata Santoso, didampingi Panit I Subdit I Indagsi Ditreskrimsus Polda Jambi AKP Dhadhag Anindito.

Santoso menjelaskan, persediaan oksigen saat ini memang diutamakan
untuk kebutuhan rumah sakit guna penanganan pasien covid-19. Sebab
itu, pendistribusian oksigen ke rumah sakit dan apotik sudah
ditentukan dan orang luar tidak bisa membeli.

Sementara itu, Dhadhag Anindito menambahkan, pihak kepolisian siap
membantu pengawalan terkait pendistribusian oksigen ke pedagang agen.
Dia menegaskan, pihak agen jangan segan untuk minta bantuan pengawalan
kepada kepolisian jika merasa ada kekhawatiran terkait
pendistribusian. (N-2)

Baca Juga

Antara

Capaian Vaksinasi Dosis Pertama di Sidoarjo Kurang dari 50%

👤Heri Susetyo 🕔Sabtu 18 September 2021, 17:01 WIB
Akibat capaian vaksinasi covid-19 yang relatif rendah, wilayah Sidoarjo masuk dalam level 3 berdasarkan asesmen Kementerian Dalam...
dok polres manggarai barat

Kapolres Manggarai Barat Puji Kekompakan Tim Atasi Pandemi

👤RO/Micom 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:32 WIB
Rumah sakit di Manggarai Barat nihil pasien...
Ist

Maharani Kemala Foundation Gelar 2.000 Vaksinasi di Bali

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 12:30 WIB
Yayasan Maharani Kemala Foundation ditunjuk Staf Khusus Presiden untuk menyelengarakan 2.000 Vaksinasi untuk masyarakat umum dan penyandang...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ramai-Ramai Abai Laporkan Kekayaan

KPK mengungkap kepatuhan para pejabat membuat LHKPN tahun ini bermasalah. Akurasinya juga diduga meragukan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya