Minggu 04 Juli 2021, 15:05 WIB

RSUP Dr Sardjito Sempat Kehabisan Oksigen Cair

Agus Utantoro | Nusantara
RSUP Dr Sardjito Sempat Kehabisan Oksigen Cair

ANTARA FOTO/Rahmad
Pekerja mengangkut tabung gas oksigen untuk didistribusi kesejumlah Rumah Sakit di Lhokseumawe Aceh, Jumat (2/7/2021).

 

RUMAH Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr, Sardjito, Yogyakarta, hari Sabtu (3/4) malam sempat mengalami kehabisan gas oksigen cair.

"Kami sampaikan bahwa terkait dengan kondisi pandemi covid-19 yang memuncak dan banyaknya pasien yang harus dirawat di rumah sakit,
termasuk di RSUP Dr Sardjito, sehingga menimbulkan terjadinya kekosongan  oksigen," kata Dirut RSUP Dr. Sardjito dr Rukmono Siswishanto dalam keterangan tertulis, Minggu (4/7).

Ia mengatakan sebelum  terjadi kondisi kehabisan gas tersebut, manajemen telah mengambil berbagai langkah antisipasi, termasuk meminta bantuan ke banyak pihak agar pasien tidak mengalami kesulitan akibat tak ada  oksigen. Upaya yang dilakukan RSUP Dr Sardjito yaitu dengan melakukan pengaturan ulang semua penggunaan oksigen yang dipakai pasien, serta mengirimkan surat permohonan dukungan kepada Menkes RI, Dirjen Pelayanan Kesehatan, Gubernur, BPBD, Dinas Kesehatan, Persi dan Dewan Pengawas.

"Intinya melaporkan bahwa Direktur RSUP Dr Sardjito Yogyakarta sudah berkoordinasi dengan berbagai pihak untuk mendapatkan pasokan
oksigen dari penyedia maupun tempat lain, namun sampai saat itu jam 15.00 WIB, Rumah sakit masih mengalami kendala dan pasokan oksigen yang diperkirakan paling cepat sampai ke RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta pada hari Minggu tanggal 4 Juli 2021 pukul 12.00 WIB," lanjutnya.

baca juga: Oksigen

Selain itu, kata Rukmono, juga dilaporkan bahwa Persediaan oksigen sentral di RSUP Dr Sardjito Yogyakarta akan mengalami penurunan pada hari Sabtu, 3 Juli 2021 mulai pukul 16.00 WIB sampai dengan kehabisan persediaan oksigen yang diperkirakan pada pukul 18.00 WIB. Pada kenyataannya oksigen central habis sekitar pukul 20.00 WIB.

Dari kondisi tersebut  perawatan pasien beralih menggunakan oksigen-oksigen tabung atau oksigen cadangan yang ada termasuk mendapat
pinjaman dari RS Akademik UGM dan RSGM (Rumah Sakit Gigi dan Mulut) Soedono FKG UGM serta Polda DIY. Pukul 00.15 WIB bantuan Polda DIY sebanyak 100 tabung datang dan langsung didistribusikan ke bangsal-bangsal perawatan sambil menunggu kedatangan pasokan dari penyedia oksigen.

"Selanjutnya pada pukul 03.40 WIB truk oksigen liquid pertama sudah masuk dan mengisi tabung utama, sehingga oksigen central sudah berfungsi kembali. Di susul truk kedua pada pukul 04.45 WIB masuk pula mengisi tabung central oksigen," lanjutnya.

Terkait pemberitaan yang menyebutkan 63 pasien meninggal, Rukmono menyampaikan bahwa jumlah tersebut akumulasi dari Sabtu pagi
(3/7/2021) sampai Minggu pagi (4/7/2021). "Sedangkan yang meninggal pasca oksigen central habis pukul 20.00 WIB maka kami sampaikan jumlahnya 33 pasien," ungkap Rukmomo.

Namun dalam kondisi tersebut, semua pasien yang tidak tersuplai oksigen central, maka dalam pelayanannya tetap tersuplai menggunakan suplai oksigen tabung. Salah satunya bantuan dari Polda DIY sejumlah 100 tabung tersebut. (N-1)

 

Baca Juga

DOK MI

Pemkab Badung Targetkan Nol Kemiskinan Ekstrem Pada 2023

👤Ruta Suryana 🕔Rabu 28 September 2022, 19:55 WIB
PEMKAB Badung, Bali menargetkan angka kemiskinan ekstrem turun menjadi nol persen pada...
DOK MI

Ratusan Guru PPPK Di Babel Belum Dapat Gaji

👤Rendy Ferdiansyah 🕔Rabu 28 September 2022, 19:48 WIB
RATUSAN guru dengan status Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja (PPPK) di Provinsi Bangka Belitung (Babel) belum mendapatkan...
dok.polbangtan-kementan

Polbangtan Malang Kunjungi Peternak Milenial Pacitan

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 28 September 2022, 19:40 WIB
DIREKTUR Polbangtan Malang Setya Budhi Udrayana melakukan kunjungan di wilayah pelaksanaan Program YESS Jawa Timur di Kabupaten Pacitan,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya