Sabtu 04 Januari 2020, 15:45 WIB

10 Kecamatan di Banyuwangi Rawan Banjir.

Usman Afandi | Nusantara
10 Kecamatan di Banyuwangi Rawan Banjir.

MI/Bagus Suryo
Personil Satlantas Polres Pasuruan Kota, Jawa Timur, sedang mengatur arus lalu lintas di jalan raya pantai utara (Pantura).

 

BADAN Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur mencatat sebanyak sepuluh kecamatan di wilayah Banyuwangi rawan terjadi bencana banjir.

Menurut Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, Eka Muharam saat ditanya Media Indonesia, Sabtu (1/4), sepuluh kecamatan yang dimaksud adalah Kecamatan Wongosorjo, Kalipuro, Banyuwangi, Blimbingsari, Kabat, Rogojampi, Muncar, Singojuruh, Siliragung, dan Pesanggaran.

"Sepuluh kecamatan tersebut rawan terjadi bencana banjir," kata Eka.

Baca juga: Pemprov Jateng Kirim Bantuan untuk Korban Banjir Jakarta

Eka juga menjelaskan di wilayah Banyuwangi terdapat ratusan aliran sungai, yang tersebar di seluruh kecamatan.

Dengan banyaknya aliran sungai itu, Kabupaten Banyuwangi tidak terlepas dari ancaman banjir yang sewaktu-waktu dapat terjadi.

"Banyuwangi itu ada lebih dari 139 aliran sungai, sehingga potensi terjadinya banjir sangat tinggi, "jelas Eka.

Ia juga mengatakan banjir yang terjadi di Banyuwangi, tidak datang secara tiba-tiba, melainkan ada penyebabnya. Seperti pendangkalan dan penyempitan aliran sungai.

"Sekarang ini kan sungai banyak mengalami pendagkalan dan penyempitan, sehingga fungsi sungai itu menjadi terganggu dengan adanya itu," katanya.

Selain faktor pendangkalan, ia juga menambahkan faktor manusia, seperti masyarakat yang membuang sampah secara sembarangan. Sehingga hal tersebut dapat mengakibatkan banjir.

"Selain faktor alam dan pembangunan infrastruktur, juga faktor manusia, seperti mereka yang membuang sampah ke sungai, "Tuturnya.

Eka juga mengajak kepada masyarakat untuk peduli terhadap lingkungan sekitar, termasuk tidak membuang sampah secara sembarangan.

"Masyarakat harus punya kesadaran moral seperti tidak membuang sampah sembarangan, "ajaknya.

Selain itu, ia juga menghimbau kepada masyarakat agar selalu berhati-hati dan waspada, karena saat ini telah masuk musim hujan, sehingga banyak potensi terjadi bencana seperti, banjir, tanah longsor dan angin kencang.

"Saat ini masuk musim hujan masyarakat harus waspada, tetap berhati-hati. Jika hujan lebat sedang berkendara dan menghalangi jarak pandang maka berhentilah. Jika ada angin kencang maka carilah tempat yang aman. Itu yang kita harapkan," pungkasnya. (OL-2)

Baca Juga

MI/Arnoldus Dhae

Gubernur Bali dan Kapolda Bali Divaksin untuk Kedua Kalinya

👤Arnoldus Dhae 🕔Kamis 28 Januari 2021, 12:27 WIB
Kapolda Bali Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra melakukan vaksin untuk kedua kalinya setelah mengikuti program vaksin tahap pertama, Kamis...
MI/Dwi Apriani

Dodi Reza : Pembangunan Exit Tol Terhubung Golden Triangle Muba

👤Dwi Apriani 🕔Kamis 28 Januari 2021, 12:21 WIB
Progres pembangunan jalan Tol Trans Sumatera menjadi perhatian serius Pemerintah Kabupaten Musi...
MI/Haryanto

Ganjar Pranowo Pakai Baju Adat Riau Saat Divaksin

👤Haryanto 🕔Kamis 28 Januari 2021, 12:14 WIB
Dengan  memakai  baju adat khas Melayu, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo melakukan vaksinasi dosis kedua di RSUD Tugurejo...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya