Senin 29 Agustus 2022, 20:09 WIB

Delegasi U20 Berlin: Perjuangan Warga Kampung Susun Akuarium Impresif

Mediaindonesia.com | Megapolitan
Delegasi U20 Berlin: Perjuangan Warga Kampung Susun Akuarium Impresif

Antara/Aprillio Akbar.
Warga berjalan di dekat hunian Kampung Susun Akuarium, Penjaringan, Jakarta.

 

DELEGASI Konferensi Tingkat Tinggi Wali Kota Forum Urban 20 (U20) asal Berlin, Jerman, Ana-Maria Trasnea, memuji kegigihan warga Kampung Susun Akuarium, Penjaringan, Jakarta Utara, dalam memperjuangkan haknya, yaitu tempat tinggal. 

Ana, usai mengunjungi hunian vertikal di Jakarta yang dikelola warga menggunakan sistem koperasi itu dalam rangkaian tur kota U20, menyenangi bagian kisah yang disampaikan Ketua Koperasi Akuarium Bangkit Mandiri Darma Diani saat Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akhirnya mau mengubah cara pandang terhadap warga Kampung Akuarium.

"Saya kira tadi benar-benar impresif, mendengar cerita mereka begitu gigih memperjuangkan sesuatu yang menjadi hak asasi mereka. Memperoleh tempat tinggal bagian dari hak asasi manusia juga," kata Ana di Jakarta, Senin (29/8) "Saya kira memang seperti itu yang patut menjadi contoh, karena cara-cara yang disampaikan tadi, bagaimana memandu komunitas warga untuk bisa berdaya dan berupaya menjadikan kota ini semakin inklusif, betul-betul impresif menurut saya."

Kampung Akuarium pernah digusur pada 11 April 2016. Sekitar 700 keluarga yang menetap di Kampung Akuarium lama harus merelakan tempat tinggal akibat digusur oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Namun Kampung Akuarium di wilayah Penjaringan, Jakarta Utara, dibangun kembali oleh Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam bentuk hunian vertikal atau rumah susun. Peristiwa itu bertepatan dengan perayaan Hari Ulang Tahun ke-76 Republik Indonesia pada Selasa 17 Agustus 2021.

Di Kampung Susun Akuarium, pengelolaan tidak dijalankan oleh Unit Pengelolaan Rumah Susun (UPRS) seperti umumnya di Jakarta. Tanggung jawab pengelolaan hunian vertikal itu sudah diserahkan kepada warga penghuni hunian itu sendiri. Warga kemudian membentuk koperasi Akuarium Bangkit Mandiri dengan ragam unit usaha yang dijalankan secara mandiri dan kooperatif oleh warga sehingga bisa mendukung pengelolaan Kampung Susun Akuarium secara mandiri. Diani mengatakan, skema ini betul-betul baru bagi semua pihak sehingga kadang-kadang mesti ada naik-turunnya di dalam proses pengelolaan. Misalnya, ketika ada yang protes terkait sesuatu yang dirasa belum tepat dan sebagainya.

"Namun karena ini kampung kami, keluarga kami, harapan kami, jadi yang paling tahu yang cocok, yang enak, adalah kami," katanya. "Kami hanya ingin didukung meski ini selalu dibilang tanah negara atau tanah milik pemerintah, kampung kami juga sama (milik warga Kampung Akuarium)," kata Diani.

Delegasi U20 asal Berlin tertarik mengunjungi Kampung Susun Akuarium pada Senin karena dianggap mirip dengan tren perumahan publik (public housing) yang ada di Jerman. Ketika fenomena hampir sama ada di Jakarta, delegasi Berlin ingin mempelajari lebih lanjut, barang kali di Jakarta memiliki konsep yang berbeda dari Jerman. 

Baca juga: Anies Ajak Delegasi U20 Keliling Jakarta, Wali Kota Rotterdam Kagum

"Selama berkunjung, delegasi Berlin juga didampingi warga negara Bangkok (Thailand). Dari Berlin 10 orang, Bangkok 15 orang," kata Anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) DKI Jakarta, Angga Putra Fidrian, di Kampung Susun Akuarium, Jakarta Utara. Angga mengatakan aktivitas yang diharapkan dari kunjungan tersebut ialah delegasi Berlin dan warga negara Bangkok bisa mengajak warga penghuni Kampung Susun Akuarium untuk berdiskusi mengenai konsep pengelolaan Kampung Susun Akuarium.

Diskusi tersebut berlangsung dengan tanya-jawab dan peserta tur juga tertarik dengan aturan melepas alas kaki ketika menginjak lantai. Peraturan itu membuat tanda tanya peserta tur karena bisa dipatuhi seluruh warga penghuni Kampung Susun Akuarium. Bahkan ini juga berlaku untuk tamu yang datang berkunjung. Dengan melepas alas kaki, tanggung jawab menjaga kebersihan menjadi melekat kepada semua penghuni Kampung Susun Akuarium. Biaya perawatan gedung pun bisa ditekan 10%-15% dan warga menjadi tidak terlalu terbebani oleh iuran bersama. 

Saat ini ada 103 keluarga yang tinggal di Kampung Susun Akuarium dari total 107 unit hunian yang tersedia. Empat unit kosong dan berfungsi untuk menjalankan usaha koperasi. Warga di Kampung Susun Akuarium dikenakan iuran Rp170.000 per bulan. Iuran tersebut terdiri atas perawatan gedung sebesar Rp100.000 dan kebutuhan operasional Rp70.000. (Ant/OL-14)

Baca Juga

Ist

Damai Putra Group Gelar Kegiatan Sosial di Kecamatan Medan Satria

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 22:07 WIB
Ada dua kegiatan yang dilakukan sekaligus yaitu donor darah dan pemberian timbangan bayi untuk beberapa Posyandu di Kecamatan Medan Satria,...
ANTARA/Muhammad Adimaja

Tim Ahli Sebut Revitalisasi Halte Bundaran HI Langgar Prosedur

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Kamis 29 September 2022, 22:02 WIB
Kawasan tersebut merupakan Objek Diduga Cagar Budaya (ODCB) yang perlakuannya sama dengan cagar...
Ist

Jakarta Pizza Festival Hadirkan Pesta Pizza Pertama di Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Kamis 29 September 2022, 21:54 WIB
Jakarta Pizza Festival digelar mulai dari tanggal 14 September hingga 2 Oktober 2022. Lokasinya berada di Hublife, Taman Anggrek...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya