Rabu 13 Januari 2021, 12:06 WIB

Keluarga Arneta Pertanyakan Perpindahan dari Nam Air ke Sriwijaya

Kautsar Bobi | Megapolitan
Keluarga Arneta Pertanyakan Perpindahan dari Nam Air ke Sriwijaya

ANTARA/Asep Fathulrahman
Anggota keluarga memperlihatkan foto pernikahan Arneta Fauziah, salah seorang korban kecelakaan Sriwijaya Air.

 

KELUARGA korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ-182 atas nama Arneta Fauzia mempertanyakan keputusan maskapai Nam Air memindahkan Arneta dan tiga anaknya ke Sriwjaya Air. Keputusan tersebut keempatnya menjadi korban jatuhnya SJ-182.

Adik kandung Arneta, Adi Wahyudi, mengatakan kakaknya seharusnya berangkat dengan pesawat Nam Air pada pukul 07.00 WIB. Namun dikabarkan ditunda hingga siang hari.

"Karena ini kesaksian dari anak kandungnya yang tidak ikut ke Kalimantan. Delay menjadi pukul 2 siang. Tapi tiba-tiba kenapa dialihkan ke Sriwijaya Air," ujar Adi di Rumah Sakit (RS) Polri, Jakarta Timur, Selasa (12/1).

Baca juga: Arneta dan Tiga Anaknya Seharusnya tidak Naik SJ-182

Fakta Arneta seharusnya menggunakan maskapai Nam Air diperkuat dari foto tiket virtual yang dikirim ke suaminya. Tiket berlogo Nam Air memuat nama Arneta dan tiga anaknya.

"Saya baca di media, Pak Menhub (Budi Karya Sumadi) membantah adanya penumpang yang dipindah dari Nam ke Sriwijaya, tetapi tiketnya jelas. Mohon maaf, Pak Budi, kakak kandung saya, Arneta Fauzia itu, tiketnya Nam Air," jelasnya.

Perpindahan maskapai yang dinilai tanpa alasan jelas itu menimbulkan tanda tanya besar di benak keluarga Arneta. Usaha untuk mencari konfirmasi ke pihak Sriwijaya tidak membuahkan jawaban yang memuaskan.

"Kami konfirmasi ke pihak Nam Air, mereka bilang itu satu grup, oke kalau memang satu grup tidak masalah, tapi itu bukan jawaban yang memuaskan," tuturnya.

Keluarga Arneta ingin mengatahui standar operasional prosedur (SOP) yang diterapkan Sriwjaya Air Group saat hendak memindahkan penumpang dari satu pesawat ke pesawat lainnya. Ketidakjelasan itu menimbulkan berbagai macam prasangka negatif.

"Ini kan bukan angkutan kota main oper operan. Harusnya ada rilis publish. Ini pikiran negatif kami, takutnya, ini pikiran negatif kami ya, boleh dong, apakah pihak Nam Air, misalkan penumpangnya sedikit dialihkan sajalah, ini kan pikiran negatif, mohon maaf. Mudah mudahan salah dan tidak benar," tuturnya.

Ia berharap Sriwijaya Group dapat memberikan penjelasan yang secara terang kepada keluarga korban. Namun, mereka memastikan tidak akan menyeret permasalahan ini ke jalur hukum, melainkan dapat diselesaikan secara kekeluargaan.

"Jadi kami tidak cari kambing hitam dan kesalahan dari pihak manapum, kami hanya ingin jelasnya seperti apa. Harusnya Nam Air take off jam 7 delay kenapa. Terus dialihkan ke Sriwjaya kenapa? Sementara, saya baca di media, Pak Menhub membantah ada perpindahan Nam ke Sriwijaya," tegasnya. (OL-1)

Baca Juga

MI/ Ramdani

Anies Diminta Mundur, PKS: Pahami Dulu Pernyataan Gubernur

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Rabu 27 Januari 2021, 05:00 WIB
Ketua Fraksi PKS di DPRD DKI Jakarta Muhammad Arifin menilai pernyataan itu berlebihan dan tidak sesuai dengan konteks yang disampaikan...
Antara

Lusa, Kota Bogor Lakukan Vaksinasi Covid Tahap II

👤Dede Susianti 🕔Selasa 26 Januari 2021, 22:35 WIB
PEMKOT Bogor terima vaksis Sinovac tahap kedua sebanyak 5 box dengan jumlah 9.160 dosis. Dari jumlah itu sebanyak 10 dosis khusus untuk...
Antara

Bela Gubernur Anies, PAN: Urus Jakarta Mirip Urus Indonesia

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Selasa 26 Januari 2021, 21:16 WIB
Menurut Politisi PAN, mengurus Jakarta bisa dikatakan mirip dengan sulitnya mengurus...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya