Rabu 13 November 2019, 19:10 WIB

Penabrak Pengguna Grabwheels di Senayan Jadi Tersangka

Antara | Megapolitan
Penabrak Pengguna Grabwheels di Senayan Jadi Tersangka

ANTARA/Fianda Rassat
Kepala Sub Direktorat Pembinaan dan Penegakkan Hukum Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Komisaris Polisi Fahri Siregar.

 

PENYIDIK Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya Rabu ini telah menetapkan penabrak enam pengguna skuter listrik Grabwheels di kawasan Senayan, Jakarta Pusat, sebagai tersangka.

"Sudah dilakukan pemeriksaan, ditetapkan sebagai tersangka," kata Kepala Sub Direktorat Pembinaan dan Penegakkan Hukum Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya, Komisaris Polisi Fahri Siregar kepada media di Polda Metro Jaya, Rabu (13/11).

Fahri mengatakan, tersangka yang berinisial DH tersebut masih menjalani pemeriksaan dan belum ditahan.

Menurutnya, bisa saja DH ditahan, tetapi hal itu merupakan keputusan penyidik.

"Saat ini kita masih dalam pemeriksaan. Kalau penahanan itu urusan penyidik, tapi kita sudah tetapkan sebagai tersangka hari ini," ujarnya.

Fahri mengatakan berdasarkan pemeriksaan awal, DH terbukti bersalah sehingga membuat dua orang meninggal dan empat lain luka-luka.

DH dijerat dengan Pasal 310 juncto Pasal 311 Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.


Baca juga: Pengguna Skuter Listrik di Senayan Tewas Ditabrak


Sebelumnya diberitakan, dua orang bernama Ammar, 18, dan Wisnu, 18, tewas akibat akibat tertabrak mobil jenis sedan jenis Toyota Camry di sekitaran FX Sudirman, Jakarta Pusat, Minggu (9/11) dini hari, saat menggunakan skuter listrik Grabwheels.

Salah satu korban selamat dalam peristiwa itu, Fajar di Jakarta, Rabu mengatakan, mereka terdiri dari Ammar, Wisnu, Bagus, Fajar, Wanda, dan Wulan menyewa tiga otopet listrik layanan Grabwheels pada Minggu dini hari (9/11) dari Pintu 3 Kawasan Gelora Bung Karno menuju arah FX Sudirman.

Fajar menyebut, mobil jenis sedan tiba-tiba menabrak mereka, setelah Ammar dan Wisnu yang berboncengan bertukar otopet dengan Bagus dan Wanda karena daya listriknya akan habis.

"Bagus itu mental sampai kira- kira 15 meter. Waktu saya cek dia masih sadar. Ammar dan Wisnu tidak sadarkan diri. Sudah kejang-kejang, akhirnya kita bawa mereka ke rumah sakit," kata Fajar.

Nyawa Wisnu dan Ammar tidak tertolong saat menunggu izin keluarga untuk melakukan tindakan operasi. (OL-1)

Baca Juga

MI/Arya Manggala

Kenaikan Anggaran DPRD DKI Masih Ditelaah Kemendagri

👤Despian Nurhidayat 🕔Jumat 04 Desember 2020, 22:06 WIB
Rencana kerja DPRD DKI masuk dalam APBD yang disusun oleh pemerintah daerah dan ditetapkan oleh...
Antara

Sejumlah Bar di Jakarta Langgar Protokol Kesehatan

👤Rahmatul Fajri 🕔Jumat 04 Desember 2020, 22:03 WIB
Bar yang disidak, antara lain Tipsy Monkey Bar & Lounge Jakarta Utara, 80 PROOF Bar & Club, Ruko Cordoba Jakut, Nu China Jakarta...
MI/ Insi Nantika Jelita

Ketua DPRD DKI Bantah Ada Penambahan Gaji Dewan

👤Hilda Julaika 🕔Jumat 04 Desember 2020, 21:34 WIB
"Tidak ada sama sekali ada kenaikan gaji. Tetapi kalau penambahan kegiatan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya