Rabu 18 Januari 2023, 14:10 WIB

Warga California Bangkit setelah Badai Berminggu-minggu

Ferdian Ananda Majni | Internasional
Warga California Bangkit setelah Badai Berminggu-minggu

AFP
Foto udara memperlihatkan banjir di Santa Rosa, California, 9 Januari 2023.

 

SEORANG warga, Ashley Harper berharap bisa merayakan tahun baru bersama teman dan keluarga di rumahnya di Kota Soquel, California Utara, di sepanjang pantai barat Amerika Serikat.

Tetapi badai berturut-turut datang menyelimuti negara bagian itu dengan hujan lebat, Harper mulai khawatir. Anak sungai yang biasanya damai di sebelah rumahnya mulai meluap.

Baca juga: Tiongkok Gagal Lindungi dan Kehilangan Keluarga Lansia karena COVID-19

"Saya terbangun suatu hari dan berpikir 'Wow, sungai itu sangat tinggi dan naik dengan sangat cepat,'" katanya kepada Al Jazeera dalam sebuah panggilan telepon baru-baru ini.

Tak lama kemudian, pagar yang membatasi rumahnya runtuh, dan dalam waktu 20 menit, seluruh halaman belakang rumahnya dipenuhi air. Dalam perjuangan untuk pergi, dia kehilangan mobilnya karena banjir. Beberapa bangunan di kawasan tersebut masih dipenuhi lumpur hingga hari ini, karena hujan yang terus-menerus memaksa mereka untuk mengungsi sebanyak tiga kali.

Harper adalah salah satu dari jutaan penduduk di California yang terus bergulat dengan efek dari sistem badai bersejarah yang menjatuhkan rekor jumlah hujan di tempat-tempat seperti Los Angeles dan San Francisco.

Sekarang, setelah tiga minggu berturut-turut badai yang sempit dan intens, upaya pembersihan di seluruh negara bagian telah dimulai. Angin kencang dan hujan lebat telah membuat jalan sulit diakses dan kabel listrik putus. Banyak daerah tetap rentan terhadap banjir dan tanah longsor.

Para ahli memperingatkan badai pada akhirnya dapat menyebabkan kerugian miliaran dolar di negara bagian itu. Presiden AS Joe Biden berencana untuk mengunjungi negara bagian itu pada hari Kamis setelah mengeluarkan deklarasi darurat minggu lalu.

"Untungnya hari ini cerah, dan seharusnya tidak hujan lagi," kata Harper. 

"Tapi kami masih berusaha untuk mengembalikan semuanya. Kami harus membersihkan semuanya sendiri dan kami baru saja mencapai lantai garasi kami Jumat lalu. Bangunan lain begitu penuh lumpur sehingga kami hampir tidak bisa membuka pintunya,” ujarnya.

Dia membersihkan rumahnya sebagai permulaan. Harper dan keluarganya masih harus memilah-milah asuransi banjir mereka, mengejar pekerjaan mereka dan menemukan tempat untuk memindahkan tumpukan besar lumpur yang tersebar di properti rumah tersebut.

"Apa yang kami lakukan dengan semua lumpur ini?" tanya Harper. 

"Syukurlah kami semua selamat, tetapi pembersihannya sangat berantakan,” pungkasnya. (Aljazeera/OL-6)

Baca Juga

AFP

PM Anwar Ibrahim Tunjuk Puterinya Jadi Penasihat Bidang Ekonomi

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 01 Februari 2023, 09:55 WIB
Anwar Ibrahim mengatakan bahwa Nurul Izzah tidak dibayar untuk peran penasihat senior. Penunjukan itu mulai berlaku pada 3 Januari...
Bulent Kilic/AFP

Militer Rusia Kuasai Desa Dekat Bakhmut di Donetsk

👤 Cahya Mulyana 🕔Rabu 01 Februari 2023, 09:37 WIB
Rusia mengatakan telah merebut sebuah desa di pinggiran utara Bakhmut, wilayah Donetsk, Ukraina. Desa Blahodatne, yang berjarak sekitar...
AFP/Handout / Pakistan

Korban Tewas Bom Bunuh Diri di Pakistan Jadi 100 Orang

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 01 Februari 2023, 09:33 WIB
Sebagian besar korban yang tewas dalam aksi pengeboman bunuh diri pada Senin (30/1) petang itu adalah anggota...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya