Sabtu 10 September 2022, 10:40 WIB

Raja Charles III Angkat Anak Sulungnya Jadi Pangeran Wales

Cahya Mulyana | Internasional
Raja Charles III Angkat Anak Sulungnya Jadi Pangeran Wales

AFP/Jane Barlow
Raja Charles III

 

Raja Inggris, Charles III merasakan sedih yang belum surut usai ditinggal ibundanya, Ratu Elizabeth II pada Kamis (8/9). Dia harus menunggu 73 tahun untuk menjadi raja dan posisi yang ditinggalkannya diganti oleh anak sulungnya, William, yang resmi menjadi Pangeran Wales.

"Saya masih merasakan kesedihan yang mendalam atas kematian bunda tercinta, Ratu Elizabeth II, dan berjanji untuk melanjutkan pelayanan seumur hidup untuk bangsa," katanya saat menyampaikan pidato perdana usai dilantik menjadi Raja Inggris, di Istana Buckingham, London, Inggris, Jumat (9/9).

Dia resmi menduduki jabatan itu pada Kamis atau usai kematian ibunya. "Janji layanan seumur hidup itu saya perbarui kepada semua orang hari ini,” katanya.

Raja Charles menambahkan dirinya akan mengikuti jejak ibunya dalam menggunakan kekuasaan saat ini. “Seperti yang dilakukan ratu sendiri dengan pengabdian yang tak tergoyahkan, saya juga sekarang dengan sungguh-sungguh berjanji pada diri saya sendiri, sepanjang waktu yang Tuhan berikan kepada saya, untuk menegakkan prinsip-prinsip konstitusional di jantung bangsa kita,” katanya.

Menurut dia dorongan kekuatan dari istri dan keluarganya akan semakin mudah menjalankan perannya saat ini. Camilla, kini resmi menjadi permaisuri.

Charles juga mengangkat pewarisnya William menjadi pangeran baru Wales, gelar tertinggi untuk pewaris takhta. "Dengan Catherine di sampingnya, pangeran dan putri baru Wales kami, saya tahu, akan terus menginspirasi dan memimpin percakapan nasional kami, membantu membawa kaum marginal ke pusat di mana bantuan vital dapat diberikan."

Pidatonya ini disiarkan di televisi dan disiarkan di Katedral St Paul, di mana sekitar 2.000 orang menghadiri upacara peringatan untuk ratu. Para pelayat dalam kebaktian itu termasuk Perdana Menteri Inggris, Liz Truss dan anggota pemerintahannya.

Sayang Mama
Charles mengungkapkan cintanya kepada Pangeran Harry dan Meghan, putra dan menantunya, sebuah isyarat signifikan hubungannya dengan anggota keluarga lainnya telah tegang. "Saya juga ingin mengungkapkan cinta saya kepada Harry dan Meghan karena mereka terus membangun kehidupan mereka di luar negeri," katanya.

Pada akhir pidatonya, ia kembali menekankan rasa kehilangan yang mendalam atas meninggalnya Ratu Elizabeth II. Berbicara kepada "Mama tersayang bergabung dengan mendiang Pangeran Philip. Saya hanya ingin mengatakan ini: terima kasih. Terima kasih atas cinta dan pengabdian Anda kepada keluarga kami dan keluarga bangsa-bangsa yang telah Anda layani dengan rajin selama ini. Semoga selama penerbangan, malaikat menyanyikanmu untuk istirahatmu.”

Tanggal pemakaman kenegaraan untuk Ratu Elizabeth II belum dikonfirmasi tetapi diperkirakan pada 19 September. “Dalam waktu seminggu lebih sedikit kita akan berkumpul sebagai sebuah bangsa, sebagai Persemakmuran dan bahkan komunitas global, untuk membaringkan ibu tercinta saya,” katanya.

Menurut dia, Inggris dan umumnya Britania Raya akan dapat melanjutkan semua cita-cita Ratu Elizabeth II. "Dalam kesedihan kami, marilah kita mengingat dan mengambil kekuatan dari teladan teladannya. Atas nama semua keluarga saya, saya hanya bisa mengucapkan terima kasih yang paling tulus dan tulus atas belasungkawa dan dukungan Anda. Mereka lebih berarti bagi saya daripada yang bisa saya ungkapkan," pungkasnya.

Pakar Urusan Kerajaan dan Sejarah Inggris, Sarah Gristwood, mengatakan bahwa tradisi ibunya harus dihormati, tetapi pada saat yang sama dimodifikasi. Pidato itu menjadi yang paling penting dalam kehidupan Raja Charles III sekarang.

Menurut dia, Raja Charles III juga menyadari kondisi Inggris yang berubah sehingga menyatakan keinginan untuk melayani rakyatnya dari semua latar belakang dan semua kepercayaan.

“Dia berbicara lebih emosional daripada yang akan dilakukan ibunya dan pidatonya sangat, sangat hati-hati. Dia memiliki pekerjaan besar yang harus dilakukan karena kita telah melalui pandemi, kita menghadapi penurunan keuangan yang mungkin mengerikan dan perdana menteri baru menjabat hanya dua hari sebelum ratu meninggal, jadi peran ratu sebagai figur stabilitas kepastian tidak pernah lebih penting daripada sekarang, namun inilah saatnya dia meninggalkan kita, ”katanya.

"Raja Charles memiliki pekerjaan besar yang harus dilakukan, tetapi itu adalah pekerjaan yang telah dia persiapkan, pikirkan, dan latih sepanjang hidupnya dan saya merasa jauh lebih positif daripada sebelumnya, bahwa dia siap untuk melakukannya," tambahnya.

Di London dan di lokasi militer di seluruh Inggris, dilakukan penembakan 96 peluru selama 16 menit yang menandai setiap tahun kehidupan ratu. Pada hari pertama tugas raja, Charles III akan meninggalkan Balmoral dan terbang ke London untuk bertemu dengan Truss. (Aljazeera/OL-12)

Baca Juga

AFP/Christophe ARCHAMBAULT

Warga Diaspora Iran Ikut Kecam Aturan Hijab

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 26 September 2022, 14:03 WIB
 Sejumlah kelompok diaspora Iran dan aktivis di Athena, Berlin, Brussels, Istanbul, Madrid, Paris, hingga New York turut menggelar...
ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Indonesia Ajak GNB Penuhi Janji ke Palestina

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 26 September 2022, 13:55 WIB
Indonesia berada pada posisi paling depan dalam memperjuangkan kemerdekaan...
AFP/Andreas SOLARO

PM Baru Italia, Giorgia Meloni Berpidato Atas Kemenangannya

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 26 September 2022, 12:03 WIB
Calon Perdana Menteri Italia, Giorgia Meloni berterima kasih kepada seluruh rakyat Italia yang telah memilihnya pada Pemilihan Umum...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya