Selasa 05 Juli 2022, 10:39 WIB

Banjir Makin Parah, Ribuan Warga Sydney Mengungsi

Basuki Eka Purnama | Internasional
Banjir Makin Parah, Ribuan Warga Sydney Mengungsi

AFP/SAEED KHAN
Banjir melanda Sydney, Australia

 

HUJAN deras terus mengguyur pantai timur Australia, Selasa (5/7), memperparah krisis banjir di Sydney ketika ribuan penduduk diperintahkan meninggalkan rumah mereka, Senin (4/7) malam, setelah sungai-sungai meluap dengan cepat melewati tingkat bahaya.

Sekitar 50.000 penduduk di New South Wales (NSW), sebagian besar di pinggiran barat Sydney, telah diberitahu untuk mengungsi atau diperingatkan bahwa mereka mungkin menerima perintah evakuasi, naik dari jumlah 30.000 orang pada Senin (4/7), kata Menteri Manajemen Darurat NSW Steph Cooke.

Cuaca bertekanan rendah yang intens di lepas pantai timur Australia membawa hujan lebat di mana beberapa tempat menerima curah hujan untuk sekitar satu bulan sejak Sabtu.

Baca juga: Sydney Dikepung Banjir, Ribuan Warga Dievakuasi

Badai besar yang masih berlangsung sekarang ini kemungkinan akan mereda di Sydney pada Selasa (5/7), kata Cooke kepada televisi lokal Australia. 

Namun, risiko banjir masih tetap ada sepanjang pekan karena sebagian besar tangkapan sungai sudah mendekati kapasitas penuh bahkan sebelum badai terjadi.

"Kita belum keluar dari masa badai ini," kata Cooke.

Pemerintah federal Australia, Senin (4/7) malam, menyatakan banjir yang terjadi di negara itu sebagai bencana alam dan membantu warga yang terkena banjir menerima dukungan dana darurat.

Para awak tim darurat akan melanjutkan operasi penyelamatan mereka pada Selasa (5/7) untuk menderek kapal pengangkut yang kehilangan daya di lepas pantai Sydney setelah tali dereknya putus akibat cuaca buruk, kata para pejabat.

Banjir besar terjadi di Windsor, wilayah barat Sydney, yang telah mengalami banjir ketiga pada tahun ini, dengan ketinggian air saat ini lebih tinggi daripada yang terlihat pada banjir awal tahun ini, kata biro cuaca Australia.

Rekaman video yang beredar di media sosial menunjukkan jalan-jalan dan jembatan terendam, sementara tim darurat menyelamatkan orang-orang yang berusaha keluar dari kendaraan yang sebagian terendam dan terjebak di air yang naik.

Seorang warga Windsor bernama Nigel Myron mengatakan dia telah menyiapkan perahu karet jika dia harus mengungsi meskipun dia ingin kembali ke tempatnya setelah air surut.

"Pada akhirnya, apa yang bisa Anda lakukan? Begitulah adanya keadaan ini dan kami membersihkan diri dari abu dan membangun kembali setelah banjir datang dan pergi," kata Myron kepada televisi ABC. (Ant/OL-1)

Baca Juga

Sam Yeh / AFP

Respon Latihan Militer Tiongkok, Taiwan Pamer F-16V Baru

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 13:44 WIB
Juru Bicara Kementerian Pertahanan Taiwan, Sun Li-fang mengatakan bahwa sementara Taipei mengutuk tindakan Tiongkok dalam beberapa hari...
AFP

Demi Hancurkan Rusia, AS Kembali Bantu Ukraina

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 13:38 WIB
Amerika Serikat (AS) sedang menyiapkan sekitar US$800 juta bantuan militer tambahan ke...
AFP KCNA VIA KNS

Korut Tolak Uluran Tangan Korsel

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 19 Agustus 2022, 13:29 WIB
Korea Utara (Korut) menyatakan tidak akan pernah menerima tawaran bantuan ekonomi dari Korea Selatan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya