Selasa 08 Februari 2022, 11:49 WIB

Topan Batsirai Perparah Krisis di Madagaskar

 Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Topan Batsirai Perparah Krisis di Madagaskar

Satellite image ©2022 Maxar Technologies / AFP
Foto satelit Maxar dari udara yang menunjukkan kondisi Kota Nosy Varika di Madagascar setelah diterjang topan Batsirai.

 

TOPAN Batsirai meninggalkan Madagaskar pada Senin (7/2) setelah menewaskan 21 orang, menggusur 70.000 orang lainnya dan menghancurkan jantung pertanian pulau yang dilanda kekeringan itu.

Madagaskar sudah mengalami kesulitan akibat badai tropis yang menewaskan 55 orang akhir bulan lalu, dan peristiwa cuaca ekstrem terbaru datang ketika Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan benua itu menahan beban dan dampak pemanasan global.

Setelah membasahi sesama pulau di Samudra Hindia, La Reunion, topan Batsirai mendarat di timur Madagaskar pada Sabtu (5/2) malam membawa hujan lebat dan angin dengan kecepatan 165 kilometer per jam.

Perwakilan dari badan anak-anak PBB UNICEF di negara itu, Jean Benoit Manhes mengatakan kepada bahwa Batsirai meninggalkan Madagaskar pada pukul 7 pagi, menuju Selat Mozambik.

Badan penanggulangan bencana Madagaskar mengungkapkan, Batsirai telah menewaskan 21 orang dan memaksa 70.000 orang mengungsi dari rumah mereka.

Baca juga: Badai Batsirai Hantam Madagaskar, 10 Orang Tewas dan 48 Ribu Mengungsi

UNICEF memperingatkan banyak dari korban kemungkinan adalah anak-anak, yang merupakan lebih dari setengah populasi negara itu.

Kota hancur total

Batsirai pertama kali menghantam daerah pertanian yang jarang penduduknya di timur negara itu pada Sabtu, sebelum melemah.

Di Mananjary, pusat topan, penduduk menatap tanpa daya ke reruntuhan kota mereka.

“Rumah kami runtuh, kami tidak tahu harus ke mana, kami tidak punya makanan. Semuanya telah hancur,” kata penduduk bernama Berthine.

Di kota tengah selatan Fianarantsoa, rekaman menunjukkan sebuah bangunan berubah menjadi puing-puing.

Saat topan bergerak ke daratan, itu menyebabkan banjir yang merusak sawah di pusat negara itu, kata UNICEF.

“Dampak topan tidak berakhir hari ini, itu akan berlangsung selama beberapa bulan, terutama dampak pada pertanian,” kata Manhes.

“Atap beberapa sekolah dan pusat kesehatan meledak di daerah yang terkena dampak,” kata UNICEF.

Batsirai menyelamatkan ibu kota Antananarivo dan pelabuhan utama pulau itu Tamatave, yang menyebabkan jumlah korban tewas lebih rendah daripada yang awalnya ditakuti oleh pihak berwenang dan organisasi bantuan, yang telah memperingatkan bahwa hampir 600.000 orang dapat terkena dampak dan 140.000 mengungsi.

Sekitar 77% dari 28 juta orang Madagaskar hidup di bawah garis kemiskinan, dan pukulan terakhir datang selama kekeringan parah di selatan yang telah menjerumuskan lebih dari satu juta orang ke dalam kekurangan gizi akut, beberapa menghadapi kelaparan.

Krisis kemanusiaan 

Topan itu menghancurkan sebagian jalan utama yang menghubungkan utara dan selatan pulau, yang akan mempersulit akses dan bala bantuan ke desa-desa, termasuk di daerah yang dilanda kekeringan, menurut Manhes.

“Madagaskar berada dalam krisis kemanusiaan yang konstan,” tambahnya.

Sekitar 20 jalan dan 17 jembatan telah terputus, menurut badan penanggulangan bencana negara itu.

Beberapa daerah yang terkena dampak paling parah seperti kota Manakara menjadi tidak dapat diakses, menurut badan kemanusiaan PBB OCHA.

Sebagian jalan utama di Ranomafana runtuh sementara batu-batu besar berguling dari bukit-bukit yang berdekatan ke aspal di bagian lain.

PBB pada hari Senin (7/2) melakukan penerbangan pertamanya untuk mencoba menilai kerusakan dan memutuskan respon terbaik.

Presiden Madagaskar, Andry Rajoelina, pergi ke Manakara untuk memeriksa kerusakan dan mendistribusikan bantuan pada hari Senin (7/2), menurut sebuah unggahan di halaman Facebook-nya.

Sekitar 10.000 orang di La Reunion dibiarkan tanpa listrik pada hari Minggu, tiga hari setelah Batsirai melewati pulau Prancis, melukai 12 orang dalam perjalanan.

Madagaskar masih mengambil bagian setelah Badai Tropis Ana mempengaruhi setidaknya 131.000 orang di seluruh pulau akhir bulan lalu, dengan sebagian besar dari 55 kematian terjadi di Antananarivo. Ana juga menghantam Malawi, Mozambik dan Zimbabwe, menyebabkan puluhan kematian.

Ramaphosa dari Afrika Selatan mengatakan pada pertemuan puncak para pemimpin Afrika pada hari Minggu bahwa benua itu mengalami dampak terburuk dari fenomena yang terkait dengan pemanasan global seperti kekeringan, banjir dan topan.

“Meskipun tidak bertanggung jawab menyebabkan perubahan iklim, orang Afrikalah yang menanggung beban dan biayanya,” tandasnya. (Aiw/France24/OL-09)

Baca Juga

AFP/Ishara S KODIKARA

Presiden Sri Lanka Minta Bantuan Putin untuk Impor Bahan Bakar

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 22:55 WIB
Sri Lanka telah membeli minyak dari Rusia untuk mengatasi krisis, dan pemerintah telah mengindikasikan bersedia untuk melakukan pembelian...
AFP/Atta Kenare.

Larangan Naik Kereta Api bagi Wanita Iran tanpa Jilbab

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 21:35 WIB
Sejak revolusi Islam 1979 di negara itu, hukum Iran mewajibkan semua wanita, terlepas dari kebangsaan atau keyakinan agamanya, untuk...
AFP/Carina Johansen/NTB Scanpix.

Ukraina Tuding Rusia Curi Gas Miliknya 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 20:50 WIB
Pencurian itu dilakukan tak lama setelah Semenanjung Krimea dianeksasi melalui agresi bersenjata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya