Jumat 04 Februari 2022, 14:37 WIB

Pemimpin Sipil Myanmar Aung San Suu Kyi Hadapi Dakwaan Baru

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Pemimpin Sipil Myanmar Aung San Suu Kyi Hadapi Dakwaan Baru

MYANMAR MINISTRY OF INFORMATION / AFP
Aung San Suu Kyi (kiri) and Preiden Myanmar yang ditahan Win Myint saat hadir di persidangan, Naypyidaw, Myanmar, pada 24 Mei 2021.

 

PEMERINTAH junta militer Myanmar telah mengajukan tuduhan korupsi kesebelas terhadap pemimpin yang digulingkan, Aung San Suu Kyi.

Kasus baru tersebut diumumkan pada Kamis (3/2), ketika militer dilaporkan melancarkan serangan baru terhadap penduduk sipil di wilayah barat laut Sagaing, dengan pasukan yang diduga membakar hingga 400 rumah, memaksa ribuan penduduk mengungsi.

“Polisi mengajukan tuduhan korupsi lebih lanjut terhadap Aung San Suu Kyi karena diduga menerima US$550.000 sebagai sumbangan untuk yayasan amal yang dinamai ibunya,” kata tim informasi militer dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu tidak memberikan rincian tentang kapan proses pengadilan akan dimulai.

Aung San Suu Kyi, 76, telah ditahan sejak kudeta 1 Februari tahun lalu yang memicu protes massal dan tindakan keras berdarah terhadap perbedaan pendapat dengan lebih dari 1.500 warga sipil tewas, menurut kelompok pemantau lokal.

Baca juga: Malaysia Dukung Penuh KTT ASEAN Tanpa Myanmar

Suu Kyi telah dijatuhi hukuman enam tahun penjara karena hasutan terhadap militer, melanggar aturan covid-19 dan melanggar undang-undang telekomunikasi, meskipun dia akan tetap berada di bawah tahanan rumah sementara dia menghadapi tuduhan lain.

Setiap tuduhan korupsi membawa kemungkinan hukuman penjara 15 tahun.

Suu Kyi sudah diadili karena kasus melanggar undang-undang rahasia resmi, di mana dia dituduh bersama dengan akademisi Australia yang ditahan Sean Turnell - serta beberapa tuduhan terkait korupsi lainnya.

Pekan ini pemerintah militer mengumumkan dia akan menghadapi persidangan lebih lanjut mulai pertengahan Februari atas tuduhan mempengaruhi komisi pemilihan negara itu selama jajak pendapat 2020 yang membuat partainya mengalahkan saingannya yang bersekutu dengan militer.

Berubah menjadi abu

Perlawanan terhadap kudeta sejak tahun lalu telah memicu lebih banyak kekerasan dari militer.

Pada Kamis (3/2), laporan telah muncul tentang pasukan pemerintah yang membakar ratusan rumah di dua desa di bagian barat laut negara itu minggu ini, tampaknya saat mencari anggota milisi anti-kudeta bersenjata.

Penduduk desa Mwe Tone mengatakan pada hari Kamis bahwa 200 dari 250 rumah di sana dilalap api, bersama dengan hampir 200 dari 800 rumah di desa Pan terdekat di wilayah Sagaing. Angka serupa dilaporkan oleh media Myanmar.

“Sebagai petani, saya menabung selama 15 tahun untuk membangun rumah, dan yang tersisa dari rumah saya hanyalah abu. Bukan hanya rumah saya tetapi seluruh desa berubah menjadi abu,” kata seorang warga desa Mwe Tone berusia 29 tahun, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia takut akan pembalasan dari pihak berwenang.

“Sekarang, kami tidak punya apa-apa untuk dimakan atau tinggal bersama,” imbuhnya.

Foto-foto menunjukkan pompa air, traktor dan kendaraan hancur oleh kobaran api, dengan hewan ternak juga menjadi korban.

Layanan Radio Free Asia Myanmar juga melaporkan serangan yang sama di wilayah barat laut, dan mengatakan bahwa sebanyak 10.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka.

Tentara Myanmar memiliki reputasi menggunakan pembakaran sebagai salah satu taktiknya dalam operasi kontra-pemberontakan.

Pasukan diyakini telah membakar sebanyak 200 desa dalam kampanye brutal tahun 2017 di negara bagian Rakhine barat yang mendorong lebih dari 700.000 penduduk desa Muslim Rohingya untuk mencari keselamatan melintasi perbatasan di Bangladesh.

Tentara telah dituduh melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida atas tindakannya terhadap Rohingya, yang juga termasuk pembunuhan dan pemerkosaan terhadap warga sipil.

Dalam kampanye mereka saat ini melawan penentang kekuasaan militer, mereka kembali dituduh meratakan rumah dan melakukan pembantaian warga sipil.

Taktik pemerintah juga telah menyebabkan krisis kemanusiaan yang besar, dengan lebih dari 300.000 orang di seluruh negeri mengungsi dari rumah mereka, dan konflik sering kali menghalangi bantuan untuk menjangkau mereka.

Tentara membunuh semua orang

Seorang penduduk desa dari Pan, yang juga berbicara dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan, mengatakan dia yakin pasukan telah mencari anggota milisi lokal yang telah dibentuk untuk melindungi dari serangan pemerintah.

Dia mengatakan bahwa tidak ada bentrokan di daerah terdekat yang mungkin memicu aksi militer hari Senin. Dalam insiden serupa sebelumnya di tempat lain, tentara pemerintah bertindak sebagai pembalasan atas serangan oleh pasukan perlawanan.

Seorang warga Mwe Tone mengatakan bahwa dia dan tujuh tetangganya, yang tidak dapat melarikan diri sebelum tentara mengambil alih, ditangkap, dengan beberapa dipukuli dan dianiaya.

Wanita berusia 45 tahun itu mengatakan melalui telepon bahwa tentara memberi tahu mereka bahwa Mwe Tone dikenal karena mendukung anggota Angkatan Pertahanan Rakyat, kelompok perlawanan bersenjata yang juga dikenal dengan singkatan PDF, dan desa itu akan dibakar malam itu.

Dua warga Mwe Tone mengatakan pasukan juga terlibat dalam penjarahan, termasuk mencuri patung Buddha emas berusia 200 tahun setinggi 15 cm dengan batu rubi tertanam dari biara desa.

Pemerintah belum mengeluarkan laporan tentang insiden tersebut.

Namun, surat kabar Myanma Alinn Daily yang dikelola pemerintah mengklaim bahwa 200 rumah di desa Ma Htee, sekitar 15 kilometer barat desa Mwe Tone dan Pan, dibakar oleh anggota pasukan pertahanan perlawanan selama pertempuran dengan pasukan tentara pada hari Minggu.

Gambar satelit dari perusahaan Planet Labs menunjukkan sekitar sepertiga desa telah rusak pada waktu itu.

Penduduk desa Mwe Tone mengatakan helikopter datang untuk menjemput tentara pada Selasa pagi, tetapi penduduk kedua desa masih takut akan kepulangan mereka.

“Saya ingin mengatakan kepada pemerintah internasional bahwa jika Anda masih berdiri dan melihat tanpa mengambil tindakan apa pun terhadap militer, Myanmar akan segera menjadi abu,” kata penduduk desa dari Pan.

“Orang-orang tidak punya tempat untuk lari dan tentara membunuh semua orang,” tandasnya. (Aiw/Aljazeera/OL-09)

Baca Juga

AFP/Ishara S KODIKARA

Presiden Sri Lanka Minta Bantuan Putin untuk Impor Bahan Bakar

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 22:55 WIB
Sri Lanka telah membeli minyak dari Rusia untuk mengatasi krisis, dan pemerintah telah mengindikasikan bersedia untuk melakukan pembelian...
AFP/Atta Kenare.

Larangan Naik Kereta Api bagi Wanita Iran tanpa Jilbab

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 21:35 WIB
Sejak revolusi Islam 1979 di negara itu, hukum Iran mewajibkan semua wanita, terlepas dari kebangsaan atau keyakinan agamanya, untuk...
AFP/Carina Johansen/NTB Scanpix.

Ukraina Tuding Rusia Curi Gas Miliknya 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 20:50 WIB
Pencurian itu dilakukan tak lama setelah Semenanjung Krimea dianeksasi melalui agresi bersenjata...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya