Minggu 02 Januari 2022, 11:05 WIB

Prancis Larang Kemasan Plastik untuk Buah dan Sayuran

Nur Aivanni | Internasional
Prancis Larang Kemasan Plastik untuk Buah dan Sayuran

ANTARA/LUDOVIC MARIN
Sayur dan buah yang dijual di sebuah pasar di Paris, Prancis, Jumat (1/1/2021)

 

LARANGAN penggunaan plastik untuk mengemas berbagai buah dan sayuran mulai berlaku di Prancis pada Sabtu (1/1). Larangan tersebut pun membuat cemas industri pengemasan di sektor tersebut.

Para pemerhati lingkungan telah lama berkampanye menentang plastik sekali pakai karena polusi memburuk secara global, sementara Presiden Emmanuel Macron mendukung langkah tersebut dengan mempertahankan pendekatan "pragmatis".

Keputusan pada Oktober itu mencakup, misalnya, penjualan apel di bawah 1,5 kilogram.

Baca juga: Cuaca Buruk dan Omikron Batalkan Ribuan Penerbangan di AS

Namun, undang-undang penuh tidak akan diterapkan sampai tahun 2026, yang memungkinkan perusahaan untuk beradaptasi, termasuk pada penjualan buah merah yang dianggap rapuh. Waktu enam bulan juga diberikan untuk menggunakan stok kemasan plastik yang ada.

"Kami tidak pernah dikonsultasikan," keluh Laurent Grandin, kepala asosiasi Interfel sektor buah dan sayur.

Dia mengatakan kepada AFP bahwa biayanya tidak dapat diatasi untuk perusahaan kecil yang harus tetap menggunakan plastik untuk melindungi ekspor, terutama ke Inggris, klien utama untuk apel.

Pomanjou memproduksi hingga 40.000 ton apel setiap tahun di lembah Loire dan selama tiga tahun terakhir memperkenalkan kemasan karton 100%.

Namun, biaya pengepakan sebagai akibatnya melonjak 20 hingga 30%, menurut perwakilan perusahaan Arnaud de Puineuf.

Grup supermarket besar Casino mengatakan sekarang akan menjual tomat dalam kemasan karton dan menyediakan kantong kertas atau selulosa kepada pelanggan.

Perusahaan pengemasan mengatakan dekrit pada 8 Oktober itu mengejutkan mereka, terutama larangan plastik daur ulang.

"Kami memiliki perusahaan klien yang harus menghentikan aktivitas pengemasan buah dan sayuran mereka, meskipun mereka telah bekerja pada alternatif menggunakan lebih sedikit plastik atau plastik daur ulang selama beberapa tahun," kata pernyataan dari asosiasi Elipso yang mewakili produsen.

Elipso dan Polyvia, serikat pekerja yang mencakup 3.500 perusahaan yang membuat pengemasan, telah mengajukan banding ke Dewan Negara Prancis, yang memiliki yurisdiksi atas perselisihan administratif, terhadap apa yang mereka katakan adalah distorsi pasar Eropa karena larangan itu hanya berlaku untuk Prancis.

Tetapi Armand Chaigne, direktur pasar industri di perusahaan pengemasan DS Smith, melihat manfaatnya, terutama bagi produsen karton.

"Diperkirakan di Eropa, dari delapan juta ton plastik yang diproduksi per tahun untuk kemasan sekali pakai, 1,5 juta ton sudah bisa dibuang," katanya.

"Itu mewakili sekitar 70 miliar unit kemasan plastik sekali pakai atau sekitar tujuh miliar euro ($7,9 miliar) dari potensi omset tambahan untuk karton." (AFP/H-3)

Baca Juga

AFP

Joe Biden Coret Afghanistan dari Daftar Sekutu AS

👤Cahya Mulyana 🕔Kamis 07 Juli 2022, 13:25 WIB
Sejauh ini, belum diketahui alasan Biden untuk menghilangkan Afghanistan dari daftar sekutu AS non-NATO. Afghanistan jatuh ke tangan...
AFP/Muhammad FAROOQ

Hujan Deras di Sydney Mereda, Warga Periksa Kerusakan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 11:30 WIB
Hujan deras yang melanda Sydney selama lima hari terakhir mereda pada Kamis sehingga warga yang terdampak banjir berusaha kembali ke rumah...
AFP/Tolga AKMEN

PM Inggris Menolak untuk Mundur Meski Banyak Tekanan

👤Mediaindonesia.com 🕔Kamis 07 Juli 2022, 11:23 WIB
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pada Rabu (6/7) menentang tekanan untuk mundur dari anggota kabinet dan partainya...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya