Selasa 07 Desember 2021, 21:26 WIB

New York Post Ungkap Rahasia Israel Sabotase Nuklir Iran

Mediaindonesia.com | Internasional
New York Post Ungkap Rahasia Israel Sabotase Nuklir Iran

AFP/Henghameh Fahimi.
Foto yang diambil pada 30 Maret 2005 menunjukkan pusat penelitian nuklir Iran di Natanz, 270 km selatan Teheran.

 

ISRAEL melakukan tiga operasi besar selama 18 bulan terakhir terhadap situs nuklir Iran. Serangan-serangan ini melibatkan 1.000 personel Mossad dan dieksekusi dengan presisi menggunakan persenjataan berteknologi tinggi, termasuk drone dan quadcopter, serta mata-mata di tempat nuklir Teheran.

Pekan lalu, Naftali Bennett, perdana menteri Israel, beralih pada kebijakan baru terkait Teheran dari membalas agresi milisi yang didukung oleh Teheran menjadi serangan rahasia di tanah Iran. Ini dibangun Mossad di Republik Islam dalam beberapa tahun terakhir. 

Pada Februari--tujuh bulan sebelum New York Times membuka cerita yang sama--New York Post mengungkapkan di Jewish Chronicle of London cara mata-mata Israel membunuh ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh menggunakan senapan mesin yang dikendalikan dari jarak jauh. New York Post sekarang dapat mengungkapkan rahasia di balik serangan tiga kali terakhir Israel terhadap ambisi nuklir Iran.

Upaya sabotase dimulai pada 2 Juli 2020 dengan ledakan misterius di fasilitas Pusat Sentrifugal Tingkat Lanjut Iran di Natanz, salah satu situs nuklir sangat aman yang tersebar di sekitar Iran. Pada awalnya, orang Iran bingung. Gedung itu rupanya meledak dengan sendirinya. 

Bagaimana caranya? Jawabannya mengejutkan mereka. Ketika aparat Ayatollah merenovasi fasilitas tersebut pada 2019, agen-agen Israel menyamar sebagai pedagang konstruksi dan menjual perlengkapan bangunan kepada mereka. Perlengkapan bangunan itu dikemas bersama bahan peledak. Setahun kemudian, bahan peledak diaktifkan oleh Tel Aviv.

Meskipun ledakan itu menciptakan kerusakan besar, pabrik Natanz masih jauh dari permainan Israel. Di bawah lapisan pelindung beton dan besi sepanjang 40 kaki terbentang tempat tersembunyi bagian dalam aula bawah tanah A1000. Di dalamnya ada hingga 5.000 sentrifugal yang berputar siang dan malam, menit demi menit membawa rezim Iran lebih dekat ke senjata nuklir.

Tahap kedua dari rencana itu mulai berlaku. Mata-mata Mossad mendekati hingga 10 ilmuwan Iran yang memiliki akses ke aula ini dan berhasil membujuk mereka untuk beralih pihak, meskipun mereka membuat para ilmuwan percaya bahwa mereka bekerja untuk pembangkang internasional, bukan Israel.

Hebatnya, para ilmuwan setuju untuk meledakkan fasilitas keamanan tinggi. "Motivasi mereka semua berbeda," kata seorang sumber Israel kepada New York Post. "Mossad menemukan sesuatu yang sangat mereka inginkan dalam hidup mereka dan menawarkannya kepada mereka. Ada lingkaran dalam ilmuwan yang tahu lebih banyak tentang operasi itu dan lingkaran luar yang membantu tetapi memiliki lebih sedikit informasi."

Masih ada teka-teki untuk memasukkan bahan peledak ke dalam kompleks berbenteng. Ini dicapai dengan dua cara. Pertama, drone terbang ke wilayah udaranya dan mengirimkan bom ke lokasi yang disepakati untuk diambil oleh para ilmuwan. Kemudian penyelundupan bom tersebut ke dalam kompleks.

"Katakanlah Anda ingin memasukkan bahan peledak ke Natanz," kata seorang sumber. "Bagaimana kamu bisa melakukannya? Anda dapat, misalnya, berpikir tentang cara orang-orang yang bekerja di sana perlu makan. Mereka membutuhkan makanan. Jadi Anda bisa memasukkan bahan peledak ke dalam truk yang mengantarkan makanan ke kantin dan para ilmuwan bisa mengambilnya begitu sudah ada di dalam. Ya, Anda bisa melakukan itu."

Rencana itu berhasil. Para ilmuwan mengumpulkan bom dan memasangnya. Pada April, setelah Iran mengumumkan bahwa mereka telah mulai menggunakan sentrifugal IR-5 dan IR-6 canggih di aula bawah tanah--yang menentang komitmen nuklirnya--bahan peledak pun dipicu.

Ledakan itu menghancurkan sistem tenaga listrik itu sehingga menyebabkan pemadaman. Sekitar 90% sentrifugal hancur membuat fasilitas tersebut tidak beroperasi hingga sembilan bulan. Para ilmuwan langsung menghilang. Semuanya hidup dan sehat pada hari ini.

Perhatian Mossad kemudian beralih ke produksi sentrifugal untuk mengganggu upaya rezim memulihkan fasilitas Natanz. Garis bidik pindah ke Karaj, 30 mil barat laut Teheran, tempat Perusahaan Teknologi Centrifuge Iran (TESA) berada.

Selama bulan-bulan sebelumnya, tim mata-mata Israel dan agen Iran mereka telah bersama-sama menyelundupkan quadcopter bersenjata--dengan berat yang sama dengan sepeda motor, seorang sumber mengonfirmasi--ke negara itu, sepotong demi sepotong. Pada 23 Juni, tim merakitnya kembali dan membawanya ke lokasi 10 mil dari pabrik TESA. Para operator meluncurkannya, mengemudikannya ke pabrik, dan melepaskan muatannya, menyebabkan ledakan besar. Kemudian drone itu kembali ke lokasi peluncuran tempat untuk penggunaannya lagi.

Adalah penting bahwa operasi-operasi ini terjadi ketika negosiasi-negosiasi sedang berlangsung di Wina. Operasi Mossad dilakukan tanpa kerja sama internasional. Menggunakan bahasa gaul intelijen Israel, serangan itu disebut biru-putih daripada biru-putih-merah yang mengacu pada keterlibatan Amerika. Ini juga signifikan.

Baca juga: Suriah Tuduh Israel Serang Pelabuhannya

Dalam beberapa pekan terakhir, Axios melaporkan, Israel telah berbagi intelijen yang membuktikan bahwa Iran telah meletakkan dasar teknis untuk memperkaya uranium hingga kemurnian 90%, tingkat yang diperlukan untuk sebuah bom. (OL-14)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Raisan Al Farisi

Argentina Konfirmasi kasus Cacar Monyet Pertama di Amerika Latin

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 21:33 WIB
Kemenkes menambahkan bahwa sang pasien sehat dan orang-orang yang sempat melakukan kontak erat dengan pasien tersebut berada di bawah...
DOK DPD RI

Bertemu Presiden CECF, Sultan: Indonesia Akan Jadi Tuan Rumah Konferensi Pemuda Lintas Agama Dunia

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 21:24 WIB
Sebagai negara yang plural dan toleran, Indonesia diminta untuk bersedia melangsungkan konferensi Pemuda Lintas Agama...
AFP/Satellite image ©2020 Maxar Technologies.

AS dan Belanda Waswas Supertanker Tua Bawa Sejuta Barel Minyak

👤Cahya Mulyana 🕔Sabtu 28 Mei 2022, 20:16 WIB
Bulan lalu, PBB meluncurkan rencana menurunkan minyak dari supertanker ke kapal sementara selama empat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya