Jumat 12 November 2021, 13:54 WIB

Covaxin India Efektif 77,8% Lawan Covid-19

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Covaxin India Efektif 77,8% Lawan Covid-19

AFP/Prakash Singh.
Seorang petugas kesehatan menyuntik seorang pria dengan vaksin covid-19 di pusat kesehatan, New Delhi, 21 Oktober 2021.

 

COVAXIN, vaksin yang dikembangkan oleh badan penelitian medis pemerintah India dan Bharat Biotech International, dilaporkan memiliki tingkat kemanjuran 77,8% terhadap gejala covid-19 dalam analisis yang diterbitkan di The Lancet.

"Covaxin, yang menggunakan teknologi virus tradisional yang tidak aktif, menginduksi respons antibodi yang kuat dua minggu setelah dua dosis diberikan," kata The Lancet dalam suatu pernyataan. Tidak ada kematian terkait vaksin yang parah atau efek samping yang tercatat selama uji coba secara acak yang melibatkan 24.419 peserta berusia 18 hingga 97 tahun antara November 2020 dan Mei 2021 di India, terang jurnal medis tersebut.

Studi sementara, yang didanai oleh Bharat Biotech dan Dewan Penelitian Medis India dan sebagian ditulis oleh pejabat di kedua badan tersebut, sejalan dengan pengumuman kemanjuran dan keamanan perusahaan sebelumnya dan dapat membantu mengakhiri kontroversi seputar otorisasi awal suntikan di India pada Januari. Pada saat itu, suntikan tersebut belum menyelesaikan uji coba tahap akhir, mendorong keraguan pada minggu-minggu awal upaya imunisasi India. 

Sejak itu, lebih dari 100 juta dosis Covaxin telah dikerahkan di seluruh India. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menambahkan inokulasi ke daftar vaksin covid-19 yang diizinkan untuk penggunaan darurat minggu lalu.

Namun, dalam analisisnya, badan teknis independen WHO yang mempelajari vaksin berulang kali meminta informasi lebih lanjut kepada perusahaan dan menunda penambahannya ke daftar prakualifikasi badan. Ini menyebabkan frustrasi bagi pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi yang memperjuangkan vaksin dikembangkan secara lokal.

Ketua Bharat Biotech, Krishna Ella, sebelumnya mengecam mereka yang mempertanyakan Covaxin. Pada minggu ini ia mengatakan bahwa persetujuan WHO memakan waktu lama karena kritik terhadap vaksin merusak citranya.

Baca juga: Pakistan Cabut Pemimpin Sayap Kanan dari Daftar Teroris

Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menemukan keamanan dan efektivitas vaksin jangka panjang serta perlindungan terhadap penyakit parah, rawat inap, dan kematian, bersama dengan kemampuannya untuk menangkis delta dan varian lain yang menjadi perhatian, menurut The Lancet. (Straitstimes/OL-14)

Baca Juga

AFP/Menahem Kahana.

Israel Klaim Gagalkan Rencana Hamas Bunuh Anggota Parlemen Yahudi

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 22:35 WIB
Kelimanya juga ikut serta dalam kerusuhan di kompleks masjid, kata Shin Bet. Dikatakan petugas menyita pesawat tak berawak yang mereka duga...
Ishara S. KODIKARA / AFP.

Sri Lanka Naikkan Harga Bahan Bakar ke Rekor Tertinggi

👤Nur AivanniĀ  🕔Selasa 24 Mei 2022, 17:11 WIB
Menteri Energi Kanchana Wijesekera mengatakan kabinet menyetujui tarif baru untuk membendung kerugian besar di Ceylon Petroleum Corp yang...
AFP/Jaafar Ashtiyeh.

Israel Nilai Tentaranya yang Bunuh Jurnalis Al Jazeera tidak Bersalah

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 Mei 2022, 16:19 WIB
Al Jazeera yang berbasis di Qatar menuduh Israel membunuh Abu Akleh dengan sengaja dan dengan darah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya