Senin 20 September 2021, 14:52 WIB

Menlu Saudi Ingatkan Taliban tentang Komitmen yang Dibuat

Mediaindonesia.com | Internasional
Menlu Saudi Ingatkan Taliban tentang Komitmen yang Dibuat

AFP/Aamir Qureshi.
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan al Saud.

 

TALIBAN memiliki tanggung jawab untuk memberikan pemerintahan inklusif yang stabil di Afghanistan. Ini disampaikan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan al Saud pada kunjungan pertamanya ke India.

"Mereka harus memenuhi komitmen yang telah mereka buat kepada masyarakat internasional dan tidak membiarkan kelompok teror transnasional berakar," tambahnya. 

Berbicara kepada Times of India (TOI) setelah mengadakan diskusi dengan Menlu India S Jaishankar pada Minggu (19/9), Pangeran Faisal mengatakan, "Taliban sekarang bertanggung jawab di Kabul. Mereka memiliki tanggung jawab terhadap rakyat Afghanistan untuk memberikan stabilitas, pemerintahan yang dapat memberikan keamanan yang diperlukan bagi rakyat Afghanistan, juga struktur ekonomi, sosial, dan lainnya yang diperlukan. Dan satu-satunya cara yang dapat dicapai, saya percaya, yaitu melalui inklusivitas dan melalui melibatkan semua sektor masyarakat mereka."

Di luar itu, lanjutnya, mereka telah membuat komitmen kepada masyarakat internasional dalam hal keamanan dan dalam hal tidak membiarkan kelompok teroris transnasional berakar. Dan, tentu saja, kita perlu menemukan cara untuk membuat mereka bertanggung jawab atas komitmen tersebut. Dan itu akan mengambil pendekatan terkoordinasi di antara komunitas internasional.

Ini merupakan pernyataan pertama yang jelas dari posisi Saudi tentang pengambilalihan Taliban di Afghanistan. Saudi mengambil posisi yang sangat berbeda dari posisi mereka selama pemerintahan pertama oleh Taliban pada 1990-an. 

Perubahan posisi Arab Saudi yang terlihat terjadi ketika Taliban 2.0 telah menunjukkan hubungan yang lebih dekat dengan Qatar, Turki, dan Iran. Maklum, ketiga negara tersebut menjadi saingan geopolitik Arab Saudi di wilayah tersebut. Sangat mencolok bahwa Taliban telah mengundang Turki, Qatar, Iran, Pakistan, Rusia, dan Tiongkok ke pelantikan mereka, tetapi mengabaikan Arab Saudi dan UEA, pendukung utama mereka pada 1990-an.

Jaishankar men-tweet setelah pertemuannya dengan Pangeran Faisal, "Pertemuan yang ramah dan produktif dengan FM Saudi HH @Faisalbinfarhan. Membahas kerja sama kita dalam pilar politik, keamanan, dan sosial budaya dari kemitraan strategis kita. Pertukaran pandangan yang sangat berguna tentang Afghanistan, Teluk, dan Indo-Pasifik." 

Kedua pemimpin bertukar pandangan tentang perkembangan di Afghanistan dan masalah regional lain. Mereka juga membahas kerja sama bilateral dalam forum multilateral seperti PBB, G-20, dan GCC.

Berbicara kepada TOI, Pangeran Faisal mengatakan, "Hubungan antara kerajaan dan India sangat penting bagi kami, prioritas utama." Kunjungannya dimaksudkan untuk memastikan momentum dalam hubungan terus berjalan. Arab Saudi dan India, katanya, secara luas selaras dalam hubungan bilateral, tetapi bahkan dalam pandangan keduanya terhadap urusan regional dan internasional.

"Kedalaman dan luasnya hubungan telah berkembang secara eksponensial selama empat tahun terakhir. Ini didorong sebagian besar oleh perhatian yang diberikan oleh kepemimpinan Perdana Menteri Modi dan Raja dan Putra Mahkota secara politik, tentu saja, juga dalam keamanan. lapangan, kontraterorisme, area kontraekstremisme menjadi tempat kami bekerja sama secara erat."

Ditanya tentang Iran dan potensi dimulainya kembali negosiasi nuklir, Pangeran Faisal mengatakan sangat penting untuk keamanan regional bahwa pihaknya menemukan jalan untuk memastikan program nuklir Iran hanya dapat digunakan untuk tujuan sipil. Dalam hal itu, pihaknya berpikir bahwa kembali ke JCPOA saja tidak cukup. 

Baca juga: Pemimpin Taliban Cari Bantuan Asing untuk Pengungsi Afghanistan

"Kita perlu kembali ke kesepakatan yang lebih kuat dan lebih lama. Kami berharap Iran akan melihat bahwa jalan menuju kawasan yang stabil dan hubungan yang kuat dengan tetangganya yakni dengan meyakinkan kami bahwa program nuklir tidak menimbulkan ancaman." (MSN/OL-14)

Baca Juga

AFP/Alberto Pizzoli

Paus Fransiskus Kecam Serangan di Norwegia, Afghanistan dan Inggris

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 22:04 WIB
Paus Fransiskus pada Minggu (17/10) mengecam serangan yang baru saja terjadi di Norwegia, Afghanistan dan...
AFP/Dean Kassim

Brunei Catat Angka Tertinggi Kasus Harian Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 20:43 WIB
Brunei mencatat angka tertinggi kasus harian covid-19, yakni 504 kasus, pada Minggu (17/10), sehingga totalnya menjadi 10.860...
AFP/Yuri Kadobnov

Rekor Baru Kasus Harian Covid-19 Rusia, Tembus 34.303

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 17 Oktober 2021, 19:01 WIB
Rusia melaporkan rekor 34.303 kasus harian covid-19 sejak awal pandemi, menurut data Satgas covid-19 pemerintah pada Minggu...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Mengenal Skandal Menghebohkan Pandora Papers

Rahasia kekayaan para elite kaya yang berasal dari 200 negara dan wilayah di dunia terungkap melalui dokumen Pandora Papers

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya