Senin 06 September 2021, 17:30 WIB

Pakar: Pfizer akan Dijadikan Penguat, Moderna Masih Proses

Mediaindonesia.com | Internasional
Pakar: Pfizer akan Dijadikan Penguat, Moderna Masih Proses

AFP
Ilustrasi

 

Pakar penyakit menular terkemuka Amerika Serikat Dr. Anthony Fauci, Minggu (5/9), mengatakan para pejabat kemungkinan akan segera mendapatkan izin soal pemberian vaksin COVID-19 ketiga Pfizer, meski vaksin Moderna dapat memakan waktu lebih lama.

Ketika ditanya dalam acara "Face the Nation" di CBS mengenai tujuan Presiden Joe Biden untuk memberikan dosis penguat mulai 2 September, Fauci menuturkan bahwa "dalam sejumlah hal" tujuan tersebut masih sekedar wacana.

Sementara Pfizer-BioNTech telah mengajukan data penting mengenai dosis penguat kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA), ujarnya, Moderna belum merampungkan proses tersebut.

Fauci berharap izin bisa diberikan terhadap kedua vaksin tersebut, ketika vaksinasi dengan dosis penguat diluncurkan. Namun jika proses Moderna belum selesai sebelum 20 September, dosis penguat Moderna akan diberikan kemudian.
 
Moderna dan FDA belum membalas surat elektronik untuk berkomentar.

Melalui pernyataan yang dirilis pada Rabu (1/9), Moderna menyatakan telah "berinisiatif mengajukan" data dosis penguat vaksin buatannya kepada FDA.

Bagaimana --atau bahkan apakah-- pemberian dosis penguat perlu diberikan muncul sebagai masalah yang pelik pada saat COVID-19 terus membunuh orang-orang di seluruh dunia yang tidak divaksin.
 
Pada Agustus, pemerintahan Biden mengumumkan bahwa otoritas akan menawarkan dosis penguat kepada warga Amerika mulai 20 September.

Pengumuman Biden itu mengambil alih proses yang biasanya diputuskan oleh FDA dan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC), kata beberapa mantan dan anggota aktif panel penasihat CDC dan ilmuwan FDA kepada Reuters.

Para ilmuwan masih memperdebatkan tentang seberapa banyak imunitas bisa ditingkatkan oleh dosis penguat, juga apakah seluruh warga Amerika harus mendapatkan vaksin berikutnya, ketimbang mereka yang sangat berisiko mengalami penyakit parah.
 
Fauci menekankan bahwa kedua vaksin penguat dianggap aman, namun bahwa FDA dan pejabat-pejabat lainnya akan mempelajari data untuk memastikan aspek tersebut.

"Ketika berurusan dengan langkah untuk membuat masyarakat Amerika menerima layanan penanganan, perlu dipastikan bahwa Anda benar-benar yakin," katanya. (Ant/OL-12)

Baca Juga

AFP/Mahmud Hams.

Badan PBB untuk Pengungsi Palestina Butuh Rp23 Triliun

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 20:57 WIB
Pemerintahan Presiden Joe Biden telah memulihkan beberapa dukungan, tetapi UNRWA mengatakan masih...
AFP/Alexey Nikolsky.

Putin Jamu Presiden Iran Raisi di Moskow Besok

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 18 Januari 2022, 17:58 WIB
Itu akan menjadi kunjungan ketiga Raisi di luar Iran--setelah Tajikistan dan negara tetangga Turkmenistan--sejak ia mengambil alih kursi...
AFP/Philip FONG

Osaka Bakal Catat Rekor Harian Baru dengan 6.000 Kasus Covid-19

👤Nur Aivanni 🕔Selasa 18 Januari 2022, 13:51 WIB
Prefektur Jepang Osaka akan mencatat sekitar 6.000 infeksi baru virus korona pada Selasa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya