Minggu 29 Agustus 2021, 17:03 WIB

Kim Jong Un Tunjuk Wakil Pimpinan Korut

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Kim Jong Un Tunjuk Wakil Pimpinan Korut

AFP
Pemimpin Korea Utara, Kim Jong-un

 

PARTAI Kim Jong-un dilaporkan telah menghidupkan kembali peran sekretaris pertama yang sudah tidak aktif dan mengubah posisi itu menjadi pekerjaan wakil pimpinan.

Transformasi ini terjadi ketika spekulasi tentang kesehatan diktator Korea Utara itu terus berkembang, dengan meningkatnya desas-desus bahwa kesehatannya memburuk.

Jo Yong-won, yang sering menjadi anggota rombongan Kim Jong-un yang masa lalunya diselimuti misteri, diyakini telah ditunjuk untuk peran tersebut.

Seorang ahli terkemuka di Korea Utara telah mengungkap sosok misterius itu, dengan mencap Yong-won sebagai raja yang akan mempersiapkan Kim berikutnya untuk memimpin.

Michael Madden, yang menjalankan North Korea Leadership Watch, afiliasi dari 38 North watchdog, mengatakan Yong-won tidak dapat memenuhi ambisi kepemimpinannya sendiri.

“Itu harus menjadi Kim (yang berhasil sebagai pemimpin) dan Jo Yong-won tahu itu,” katanya.

“Yong-won tidak akan memiliki posisi yang dia miliki jika Kim Jong-un dan orang-orang lain dalam rezim merasa bahwa dia memiliki ambisi pribadi untuk mengambil alih kepemimpinan,” imbuhnya.

Namun, analis tersebut mengatakan, Yong-won dapat terbukti berperan penting dalam transisi kekuasaan dalam jangka panjang.

“Kemudian kita dapat mengatakan bahwa mungkin Kim Jong-un sedang mengatur Jo Yong-won sebagai raja, sebagai orang untuk membantu membimbing dan menggembalakan penerus turun-temurun,” katanya.

Madden mengutip tindakan ayah Kim Jong-un, Kim Jong-il, menjelang akhir hidupnya untuk mendukung klaimnya.

“Kembali pada tahun 2007, ayahnya mengalami TIA (serangan iskemik transien) yang disebut stroke mini.”

“Kesehatannya menjadi agak genting dan dia mulai bersiap untuk suksesi turun temurun.”

“Jadi dia pada dasarnya mempercayakan sekitar lima atau enam orang yang kesetiaan dan ambisinya tidak perlu dia pertanyakan untuk dijadikan sebagai proxy.”

“Dan orang-orang ini mengambil portofolio kebijakan yang sangat besar dan sensitif.

“Ini adalah orang-orang yang membuat transisi dari Kim Jong-il ke Kim Jong-un seefektif sebelumnya. Mereka semua menggembalakan Kim Jong-un melalui hari-hari awal itu,” tambahnya.

Madden mengatakan asal Yong-won tidak jelas, tetapi kemungkinan besar dia bekerja di Departemen Bimbingan Organisasi, badan yang melaksanakan perintah pemimpin.

Pejabat senior partai itu juga diidentifikasi sebagai anggota rombongan Kim Jong-un yang paling menonjol pada tahun 2016 dan 2018.

Kurangnya informasi biografi lebih lanjut menunjukkan bahwa Yong-won, yang lahir sekitar tahun 1957, adalah dari latar belakang militer, menurut Madden.

“Ada sangat sedikit, dan itu berlaku untuk sumber yang tidak diklasifikasikan dan rahasia, dalam hal informasi biografi tentang Jo Yong-won.”

“Dari fakta bahwa kami tidak memiliki catatan biografis tentang dia, saya akan mengatakan bahwa ada kemungkinan besar dia memulai karirnya sebagai perwira militer.”

“Mungkin dia mengenal Kim Jong-un dalam beberapa kapasitas, dan inilah mengapa dia memiliki pekerjaan yang dia miliki saat ini.”

“Dia baru saja bermigrasi dari pejabat militer yang mengenakan seragam menjadi pejabat partai sipil yang mengenakan setelan Mao hitam,” terangnya.

Desas-desus tentang kesehatan Kim Jong-un yang buruk terus meningkat melalui bukti tidak langsung yang bertambah.

Dia dianggap sebagai perokok berat dan peminum, yang tinggi dan beratnya berarti dia sangat gemuk, menempatkan dia pada risiko yang lebih besar dari masalah kesehatan.

Baca juga : Biden: Kami Yakin Ada Serangan lagi ke Bandara Kabul dalam 24-36 Jam

Tahun lalu, ia melewatkan perayaan Hari Matahari pada 15 April, karena tidak terlihat oleh publik karena hari libur nasional utama Korea Utara.

Dia hanya muncul kembali setelah beberapa minggu absen, di tengah spekulasi panas bahwa dia telah meninggal.

Dia juga diyakini lebih langsing tahun ini, meskipun penyebab penurunan berat badan yang cepat tidak pasti.

Dan dalam beberapa minggu terakhir, dia terlihat dengan bintik kehijauan besar atau memar di bagian belakang kepalanya, yang ditutupi dengan perban di beberapa foto.

Namun, Madden percaya bahwa penunjukan Yong-won tidak selalu menunjukkan masalah kesehatan yang mengancam jiwa yang bisa dihadapi Jong-un.

“Tidak ada seorang pun di pemerintahan atau lingkaran resmi mana pun yang melihat semacam skenario kematian atau koma tentang mengapa posisi itu ada.”

“Itu salah satu dari sekitar tiga atau empat alasan, dan itu bukan alasan pertama atau kedua mengapa Anda memiliki posisi itu di rezim.”

“Apa yang paling mungkin kita lihat adalah bahwa dia memilih untuk menurunkan berat badan sendiri karena alasan orang-orang di seluruh dunia yang mengalami obesitas menurunkan berat badan.”

"Ini lebih baik untuk sistem kardiovaskularnya,” imbuhnya.

Analis percaya bahwa promosi Yong-won lebih berkaitan dengan meringankan beban kerja pemimpin dengan mendelegasikan tanggung jawab.

Ini juga menciptakan kambing hitam, yang dapat disalahkan jika Korea Utara tidak dapat menyelesaikan krisis pangannya yang melumpuhkan, atau mengatasi pembangkangan di antara pejabat partai.

"Ketika Anda seorang politisi dan ada masalah, Anda membutuhkan seseorang untuk disalahkan," kata Madden.

“Dan jika itu terjadi di Korea Utara, siapa yang akan disalahkan Kim Jong-un? Sekretaris pertama, karena itu wakilnya,” tuturnya.

Namun meski begitu, Madden setuju bahwa kemungkinan kematian Kim Jong-un adalah alasan lain untuk peran tersebut.

"Mereka pasti membuat keputusan itu dengan memperhatikan transisi," tandasnya. (Mirror/OL-2)

 

Baca Juga

AFP/Jade Gao

Beijing dan Shanghai Laporkan Nol Kasus Lokal Covid-19 Pertama

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 28 Juni 2022, 23:25 WIB
Beijing juga bisa membuka kembali beberapa tempat rekreasi, termasuk Universal Beijing...
AFP

Kerusuhan Di Penjara Kolombia Tewaskan Puluhan Narapidana

👤Widhoroso 🕔Selasa 28 Juni 2022, 21:02 WIB
SEDIKITNYA 49 narapidana tewas dalam kerusuhan yang terjadi di sebuah penjara di Kota Tulua, Kolombia barat...
John MACDOUGALL / POOL / AFP

G7 Minta Tiongkok Berani Tekan Rusia untuk Akhiri Perang

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 28 Juni 2022, 20:57 WIB
G7 mendesak Tiongkok untuk menegakkan prinsip penyelesaian perselisihan secara damai dengan menekan Rusia untuk menghentikan invasi ke...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya