Rabu 18 Agustus 2021, 09:30 WIB

Korban Tewas akibat Gempa di Haiti Capai 1.941 Orang

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Korban Tewas akibat Gempa di Haiti Capai 1.941 Orang

AFP/REGINALD LOUISSAINT JR
Petugas mengevakuasi korban gempa di Haiti bagian barat menggunakan alat berat, tercatat sudah 1.941 mayat ditemukan sejak Selasa (17/8)

 

KORBAN tewas akibat gempa bumi besar yang melanda Haiti barat daya akhir pekan lalu menjadi 1.941 pada Selasa (17/8), ketika pencarian korban dilanjutkan setelah badai tropis berlalu.

Warga Haiti berteriak mencari makanan, tempat tinggal dan bantuan medis. Rumah sakit berjuang untuk merawat semua yang terluka, penghitungan resmi naik menjadi 9.915, dengan banyak orang masih hilang atau di bawah reruntuhan, menurut Dinas Perlindungan Sipil pada Selasa sore.

“Tidak ada cukup dokter dan sekarang dia meninggal,” kata Lanette Nuel, duduk lesu di samping jenazah putrinya di luar rumah sakit utama Les Cayes, salah satu kota yang paling parah dilanda gempa dan hujan lebat serta angin badai.

Wanita itu berusia 26 tahun, seorang ibu dari dua anak. Dia terluka oleh puing-puing selama gempa berkekuatan 7,2. Sekarang dia berbaring di bawah kain putih di lantai.

“Kami datang kemarin sore, dia meninggal pagi ini. Saya tidak bisa berbuat apa-apa," kata ibunya.

Gempa pada hari Sabtu merobohkan puluhan ribu bangunan di negara termiskin di Amerika itu, yang masih belum pulih dari gempa 11 tahun lalu yang menewaskan lebih dari 200.000 orang.

Upaya bantuan menjadi rumit karena keadaan yang lemah dan akses jalan yang sulit dari ibukota ke selatan karena kontrol geng di titik-titik kunci. Banjir bandang dan tanah longsor setelah Badai Tropis Grace, yang pada Kamis sore terus berlanjut melewati Jamaika, semakin memperumit masalah.

“Keluarga Haiti yang tak terhitung jumlahnya yang telah kehilangan segalanya karena gempa sekarang benar-benar hidup dengan kaki terendam air akibat banjir,” kata Bruno Maes, perwakilan Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF) di Haiti.

“Saat ini, sekitar setengah juta anak Haiti memiliki akses terbatas atau tidak sama sekali ke tempat berlindung, air bersih, perawatan kesehatan, dan nutrisi,” imbuhnya.

PBB mengatakan telah mengalokasikan US$8 juta dana darurat untuk menyediakan perawatan kesehatan penting, air bersih, tempat penampungan darurat dan sanitasi untuk semua orang yang terkena dampak.

"Kami akan terus meningkatkan respons kami ke daerah-daerah yang paling parah terkena dampak," kata Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dalam sebuah pernyataan.

Rumah sakit di Les Cayes, sekitar 150 km sebelah barat ibukota Port-au-Prince, bahkan lebih kewalahan pada hari Selasa daripada sebelumnya karena pasien yang berkemah di luar pindah ke dalam untuk menghindari badai tropis.

Direktur Peterson Gede mengatakan petugas medis melakukan yang terbaik yang mereka bisa, tetapi itu tidak cukup.

“Kami tidak bisa menangani semua pasien dan kami telah menerima pasokan, tetapi itu tidak cukup,” imbuhnya.

Di sebuah kota tenda di Les Cayes yang berisi banyak anak dan bayi, lebih dari seratus orang bergegas memperbaiki penutup darurat yang terbuat dari tiang kayu dan terpal yang dihancurkan oleh badai Grace semalaman. Beberapa berlindung di bawah lembaran plastik.

Mathieu Jameson, wakil ketua panitia yang dibentuk oleh warga kota tenda, mengatakan ratusan orang di sana sangat membutuhkan tempat penampungan makanan dan perawatan medis.

“Kami tidak punya dokter. Kami tidak punya makanan. Setiap pagi semakin banyak orang yang berdatangan. Kami tidak memiliki kamar mandi, tidak ada tempat untuk tidur. Kami membutuhkan makanan, kami membutuhkan lebih banyak payung,” kata Jameson, seraya menambahkan bahwa kota tenda masih menunggu bantuan pemerintah.

Bau Mayat Menyengat

Bencana alam terbaru Haiti ini terjadi lebih dari sebulan setelah negara itu terjerumus ke dalam kekacauan politik oleh pembunuhan 7 Juli terhadap Presiden Jovenel Moise.

Penasihat keamanan nasional AS Jake Sullivan mengatakan pada hari Selasa bahwa terlalu dini untuk mengukur dampak gempa pada proses politik Haiti dan bahwa Amerika Serikat, donor utama negara itu, tidak memiliki rencana saat ini untuk mengerahkan personel militer Amerika ke Haiti.

Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) mengatakan telah melanjutkan operasi penyelamatan dan bantuan pada Selasa pagi setelah menangguhkan mereka selama badai dan bekerja dengan mitra internasional untuk meningkatkan bantuan.

Beberapa rumah sakit besar rusak parah, menghambat upaya kemanusiaan, seperti juga titik fokus dari banyak komunitas yang hancur, seperti gereja dan sekolah.

Dokter bekerja di tenda darurat di luar rumah sakit untuk menyelamatkan nyawa ratusan orang yang terluka, termasuk anak-anak dan orang tua.

Petugas penyelamat telah menggali bersama penduduk melalui puing-puing dalam upaya untuk menemukan jenazah, meskipun hanya sedikit suara yang berharap menemukan orang yang hidup. Bau debu dan tubuh yang membusuk memenuhi udara.

“Kami datang dari segala penjuru untuk membantu, dari utara, dari Port-au Prince, dari mana-mana,” kata Maria Fleurant, seorang petugas pemadam kebakaran dari Haiti utara.

Dengan sekitar 37.312 rumah hancur akibat gempa dan banyak dari puing-puing yang masih belum digali, jumlah korban tewas diperkirakan akan meningkat.

Perdana Menteri Ariel Henry, yang dilantik kurang dari sebulan yang lalu setelah pembunuhan Moise, berjanji untuk menyalurkan bantuan kemanusiaan lebih baik daripada setelah gempa 2010.

Meskipun miliaran dolar uang bantuan mengalir ke Haiti setelah gempa dan Badai Matthew pada tahun 2016, banyak orang Haiti mengatakan mereka melihat sedikit manfaat dari upaya yang tidak terkoordinasi, badan-badan pemerintah tetap lemah, di tengah kekurangan makanan dan barang-barang pokok yang terus-menerus.

“Gempa bumi adalah bencana besar yang menimpa kami di tengah musim badai,” kata Henry kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa pemerintah tidak akan mengulangi “hal yang sama” yang dilakukan pada 2010. (Straitstimes/OL-13)

Baca Juga

AFP/Hoshang Hashimi.

Salah Sasaran, AS Tawarkan Kompensasi atas Tewasnya 10 Warga Afghanistan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 15:43 WIB
Haidari, yang saudara laki-lakinya Naser dan sepupu mudanya juga tewas dalam ledakan itu, mengatakan pada 18 September bahwa AS tidak...
AFP/Javed Tanveer.

ISIS Klaim Dalangi Bom Masjid Syiah di Kandahar Afghanistan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 15:43 WIB
Serangan Jumat itu terjadi hanya seminggu setelah serangan lain yang diklaim ISIS terhadap jemaah Syiah di masjid dalam kota utara Kunduz...
AFP

NASA akan Luncurkan Lucy untuk Selidiki Asteroid Jupiter

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 13:45 WIB
Roket Atlas V yang bertanggung jawab untuk mendorong pesawat itu dijadwalkan lepas landas pada Sabtu (16/10) pukul 05.34 waktu setempat...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya