Rabu 04 Agustus 2021, 10:36 WIB

Proyek Pandemi Covid-19 WHO Alami Krisis Dana

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Proyek Pandemi Covid-19 WHO Alami Krisis Dana

Fabrice COFFRINI / AFP
Gedung Kantor Pusat WHO di Jenewa, Swiss.

 

ORGANISASI Kesehatan Dunia (WHO) mencari dana mendesak sebesar US$11,5 miliar atau sekitar Rp165 triliun untuk memerangi varian Delta yang lebih menular dari virus korona tipe baru atau Covid-19.

Sebagian besar uang tunai yang diminta dari mitra WHO diperlukan untuk membeli tes, oksigen, dan masker wajah di negara-negara miskin, menurut dokumen yang diperkirakan akan dirilis minggu ini. Sementara seperempatnya adalah untuk membeli ratusan juta vaksin untuk mereka yang jika tidak akan pergi ke tempat lain.

Rancangan laporan yang masih dapat berubah itu menguraikan hasil dan kebutuhan keuangan Access to Covid-19 Tools Accelerator (ACT-A), program yang dipimpin bersama oleh WHO untuk mendistribusikan vaksin, obat-obatan, dan tes Covid-19 secara adil di seluruh dunia.

Program tersebut, yang didirikan pada awal pandemi, masih sangat kekurangan dana, dan koordinatornya sekarang mengakui bahwa program itu akan tetap ada karena banyak pemerintah berupaya mengatasi kebutuhan global Covid-19 secara berbeda, kata seorang pejabat ACT-A yang berbicara dengan syarat anonim.

Akibatnya, ia telah memotong hampir US$5 miliar total permintaan dananya, dokumen tersebut menunjukkan. Tetapi masih membutuhkan US$16,8 miliar, hampir sebanyak yang telah dikumpulkan sejauh ini, dan US$7,7 miliar dibutuhkan segera.

Dokumen tersebut juga menyerukan tambahan US$3,8 miliar, di atas US$7,7 miliar, untuk mengambil opsi 760 juta dosis vaksin covid-19 yang akan dikirimkan tahun depan.

"Opsi untuk membeli ini perlu dilakukan dalam beberapa bulan mendatang atau dosis vaksin akan hilang," dokumen itu memperingatkan.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pekan lalu mengatakan bahwa US$7,7 miliar sangat dibutuhkan, tetapi tidak memberikan rincian pengeluaran yang direncanakan, dan tidak mengatakan berapa banyak uang tambahan yang dibutuhkan untuk vaksin. WHO tidak segera tersedia untuk berkomentar.

Krisis terbaru ini akan menggarisbawahi kekhawatiran tentang masa depan jangka panjang dari program tersebut, yang telah berjuang untuk mengamankan pasokan dan peralatan untuk menjinakkan pandemi yang telah menewaskan lebih dari 4,2 juta.

Bagian vaksin dari proyek tersebut, yang disebut Covax, semakin bergantung pada sumbangan dari negara-negara kaya, daripada pasokannya sendiri, setelah produsen utama India membatasi ekspor suntikan untuk meningkatkan vaksinasi domestik.

Tetapi Amerika Serikat, Uni Eropa dan Jepang juga telah menyumbangkan vaksin Covid-19 langsung ke negara-negara sebagai bagian dari upaya diplomasi vaksin mereka. Jepang juga mengatakan prosesnya lebih cepat daripada melalui Covax.

Beberapa negara telah menyediakan peralatan secara langsung kepada negara lain juga. Bulan lalu, Australia mengatakan akan menyumbangkan peralatan terkait oksigen, alat uji antigen, serta vaksin ke Indonesia.

Permohonan uang tunai datang saat peninjauan ACT-A sedang berlangsung, dengan Prancis, Jerman dan Kanada di antara negara-negara yang mengarahkan prosesnya. Sebuah laporan tentang hasil dan kekurangan program diharapkan pada bulan September oleh konsultan Dalberg Global Development Advisors, kata pejabat ACT-A.

Di antara kebutuhan mendesak ACT-A adalah US$1,2 miliar untuk oksigen untuk merawat pasien Covid-19 yang sakit parah di negara-negara miskin di mana pasokannya rendah, kata laporan itu.

Oksigen telah naik ke daftar prioritas mengingat vaksin tidak tersedia, kata pejabat ACT-A, menyoroti dampak dari kekurangan suntikan karena varian Delta menyebar ke 132 negara.

Covax telah mengirimkan sekitar 180 juta vaksin, jauh dari target 2 miliar pada akhir tahun ini.

“Oksigen diperlukan untuk mengendalikan lonjakan kematian eksponensial yang disebabkan oleh varian Delta," kata dokumen itu.

Permintaan global untuk oksigen medis saat ini belasan kali lebih besar daripada sebelum pandemi, menurut dokumen itu, tetapi banyak negara berjuang untuk mengakses pasokan yang cukup.

Kebutuhan mendesak untuk perawatan paling dasar terhadap covid-19 satu setengah tahun ke dalam pandemi menunjukkan betapa sedikit yang telah dilakukan untuk memerangi virus di sebagian besar dunia, kata pejabat ACT-A, mencatat, "Belum ada banyak kemajuan. Apa yang mendesak tiga bulan lalu masih mendesak sekarang."

"Ketimpangan dalam akses ke alat-alat Covid-19 yang menyelamatkan jiwa tidak pernah sejelas ini," ujar dokumen tersebut.

Di negara-negara kaya, sebagian besar orang sudah divaksinasi, termasuk yang lebih muda yang kurang berisiko dari Covid-19, sedangkan di negara-negara miskin yang paling rentan masih menunggu dosis pertama dan kekurangan bahan dasar, seperti masker dan alat pelindung diri (APD) lainnya.

"Kematian yang dapat dihindari dan tekanan yang tidak berkelanjutan pada sistem kesehatan meningkat di banyak negara karena kurangnya akses ke oksigen dan APD," kata dokumen itu.

Setidaknya US$1,7 miliar sangat dibutuhkan untuk membeli alat pelindung diri bagi petugas kesehatan di negara-negara miskin, dan US$2,4 miliar lainnya dibutuhkan untuk meningkatkan pengujian di negara-negara berpenghasilan rendah. (Aiw/Straitstimes/OL-09)

Baca Juga

nytimes.com

10 Ribu Migran Mayoritas dari Haiti Tinggal di Bawah Jembatan Texas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:48 WIB
Lebih dari 10.000 migran sebagian besar warga Haiti ditempatkan di sebuah kamp kumuh di bawah jembatan di Texas selatan pada Jumat...
BULENT KILIC / AFP

Taliban Larang Anak Perempuan Kembali ke Sekolah Menengah

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:16 WIB
Sekolah menengah, dengan siswa biasanya berusia antara 13 dan 18 tahun, sering dipisahkan berdasarkan jenis kelamin di...
AFP

Presiden Argentina Umumkan Kabinet Baru Pascakrisis Politik

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 18 September 2021, 15:05 WIB
Langkah Alberto Fernandez bertujuan meredam krisis politik di Argentina, yang dipicu pemilihan pendahuluan legislatif pada pekan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ramai-Ramai Abai Laporkan Kekayaan

KPK mengungkap kepatuhan para pejabat membuat LHKPN tahun ini bermasalah. Akurasinya juga diduga meragukan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya