Senin 02 Agustus 2021, 14:08 WIB

Mahathir-Anwar Ikut Aksi Protes Tuntut Pengunduran Diri PM Muhyiddin

Nur Aivanni Fatimah | Internasional
Mahathir-Anwar Ikut Aksi Protes Tuntut Pengunduran Diri PM Muhyiddin

Arif KARTONO / AFP
Politikus kawakan Malaysia Mahathir Mohamad (kanan) dan Anwar Ibrahim

 

POLITIKUS kawakan Malaysia Mahathir Mohamad dan Anwar Ibrahim mengesampingkan permusuhan lama mereka dan bergabung dengan aksi protes oleh oposisi pada Senin yang menentang penutupan parlemen dan menuntut pengunduran diri perdana menteri.

Hari terakhir sidang parlemen, yang dijadwalkan berlangsung pada Senin, telah dibatalkan setelah ditemukannya beberapa kasus virus korona di badan legislatif tersebut.

Tetapi saingannya menuduh Perdana Menteri Muhyiddin Yassin menggunakan covid-19 sebagai alasan untuk menghindari mosi tidak percaya yang dapat menyebabkan runtuhnya pemerintahannya yang dilanda krisis.

Sidang parlemen, yang dimulai pekan lalu, adalah yang pertama tahun ini setelah kegiatan politik ditangguhkan di bawah keadaan darurat, seolah-olah untuk memerangi wabah yang memburuk.

Pada Senin, mantan perdana menteri Mahathir dan Anwar berdiri berdampingan di depan sekelompok sekitar 100 anggota parlemen sebelum mereka mencoba berbaris di parlemen.

Hubungan yang bergejolak pasangan tersebut telah lama membayangi politik Malaysia, dan jarang melihat mereka bersama sejak runtuhnya pemerintahan koalisi mereka tahun lalu di tengah pertikaian.

Baca juga: Presiden Terpilih Iran Akan Fokus pada Ekonomi dan Kesepakatan Nuklir

"Bahkan ketika orang mengutuk (Muhyiddin) dia tetap tidak tahu malu dan menolak untuk mundur," kata Mahathir, 96, kepada wartawan di alun-alun Kuala Lumpur yang bersejarah.

Anwar mengatakan bahwa pemerintahan Muhyiddin telah kehilangan legitimasinya, dan dia tidak lagi mendapat dukungan mayoritas di parlemen. "Kami memprotes hari ini karena kami ingin melindungi rakyat," tambahnya.

Para anggota parlemen, yang meneriakkan "Turunkan Muhyiddin", dihentikan oleh polisi ketika mereka berusaha mencapai parlemen dan membubarkan diri secara damai.

Pada akhir 1990-an, selama tugas pertamanya sebagai perdana menteri, Mahathir memecat Anwar dari pemerintahan, dan dia kemudian dipenjara karena sodomi dan penyalahgunaan kekuasaan dalam sebuah kasus yang dikritik bermotif politik.

Ketegangan politik kini tengah meningkat, dengan Muhyiddin menghadapi seruan baru untuk mundur setelah raja menegur pemerintahannya karena menyesatkan parlemen dan ratusan orang mengadakan protes anti-pemerintah yang jarang terjadi pada hari Sabtu. (AFP/OL-4)

Baca Juga

nytimes.com

10 Ribu Migran Mayoritas dari Haiti Tinggal di Bawah Jembatan Texas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:48 WIB
Lebih dari 10.000 migran sebagian besar warga Haiti ditempatkan di sebuah kamp kumuh di bawah jembatan di Texas selatan pada Jumat...
BULENT KILIC / AFP

Taliban Larang Anak Perempuan Kembali ke Sekolah Menengah

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 18 September 2021, 16:16 WIB
Sekolah menengah, dengan siswa biasanya berusia antara 13 dan 18 tahun, sering dipisahkan berdasarkan jenis kelamin di...
AFP

Presiden Argentina Umumkan Kabinet Baru Pascakrisis Politik

👤Nur Aivanni 🕔Sabtu 18 September 2021, 15:05 WIB
Langkah Alberto Fernandez bertujuan meredam krisis politik di Argentina, yang dipicu pemilihan pendahuluan legislatif pada pekan...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ramai-Ramai Abai Laporkan Kekayaan

KPK mengungkap kepatuhan para pejabat membuat LHKPN tahun ini bermasalah. Akurasinya juga diduga meragukan.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya